Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Generasi Z memimpin belanja online di Singapura

Generasi Z memimpin belanja online di Singapura

Logo media sosial dan situs jejaring sosial ditampilkan di layar ponsel pintar pada 01 Agustus 2023 di Bath, Inggris.

Matt Cardy | Berita Getty Images | Gambar Getty

SINGAPURA – Ketika semakin banyak bisnis yang beralih ke media sosial untuk menjual barang-barang mereka, pembeli online di Singapura sedang menjajaki pengalaman pembelian baru – dan Generasi Z adalah yang terdepan.

berdasarkan Laporan tahun 2023 dari Meta, Bain & Company Dalam lanskap konsumen digital di Asia Tenggara, 72% Generasi Z di Singapura lebih memilih berbelanja online.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Generasi Z, yang biasanya lahir antara tahun 1997 dan 2012, memimpin generasi lain dalam menemukan, mengevaluasi, dan membeli secara online, dengan 45% di antaranya melakukannya melalui media sosial.

Banyak situs media sosial yang memperkenalkan fitur e-commerce di platform mereka, memberikan alternatif terhadap situs belanja online populer seperti Lazada dan Shopee. Misalnya, pengguna dapat membeli langsung dari TikTok Store atau Facebook Marketplace tanpa harus keluar dari aplikasi.

Belanja melalui media sosial berkontribusi terhadap industri perdagangan sosial, yang diperkirakan akan tumbuh secara signifikan di Singapura selama lima tahun ke depan, dan diperkirakan akan mencapai $6,99 miliar pada tahun 2028, menurut sebuah laporan baru-baru ini. Sebuah laporan yang diterbitkan tahun lalu di Research and Markets.

Daya tarik media sosial

Generasi Z lebih memilih berbelanja melalui TikTok dan Instagram dibandingkan Facebook yang lebih digemari oleh generasi tua, a Survei tahun 2023 yang dilakukan oleh perusahaan analitik Inggris YouGov muncul.

Lebih dari 15 juta bisnis menggunakan TikTok untuk mempromosikan bisnis mereka kepada 325 juta pengguna bulanan, kata platform konten Asia Tenggara tersebut. meluncurkan.

Video yang menggunakan nilai hiburan dan informasi untuk merangsang pembelian online, juga dikenal sebagai “shoppertainment,” telah menciptakan pasar di platform tersebut senilai $500 miliar saat ini, menurut sebuah laporan baru-baru ini. Laporan TikTok 2022.

Strategi seperti itu memungkinkan bisnis menarik pembeli dengan menciptakan konten yang menyenangkan, andal, dan menginspirasi yang memenuhi kebutuhan emosional pelanggan, kata TikTok.

Keterlibatan emosional dalam “berbelanja rekreasi” menarik perhatian Gen Z karena mereka lebih suka membeli dari pembuat konten yang menghadirkan dimensi keaslian pada produk, kata Lawrence Loh, profesor strategi dan kebijakan di National University of Singapore (NUS) Business School.

“Dibandingkan generasi lain, mereka lebih memilih realistis dalam membeli,” ujarnya.

Pembuat konten yang mempromosikan produk juga dapat menarik preferensi Generasi Z akan keasliannya dengan menggunakan fungsi streaming langsung di platform media sosial.

Tracy Loh, dosen senior manajemen komunikasi di Singapore Management University, mengatakan bahwa tidak seperti pengalaman belanja statis di situs e-commerce seperti Lazada atau Taobao Tiongkok, live streamer TikTok berbicara dengan audiens mereka selama tiga atau empat jam setiap kalinya.

Dia mengatakan ini seperti mendapatkan rekomendasi dari seorang teman, karena membantu pembeli mendapatkan lebih banyak kepercayaan pengguna terhadap merek tersebut. “Anda menginginkan seseorang yang faktor kepercayaannya tinggi, terutama jika menyangkut produk pribadi atau intim, seperti kosmetik atau kesehatan,” ujarnya.

Wu Zuo'an yang sering berbelanja online mengatakan bahwa dia menciptakan outlet media sosial pertamanya Membeli melalui TikTok setelah menyaksikan pembuat konten menguji produk kosmetik tertentu selama siaran langsung.

“Saya melihat bahwa produk ini benar-benar berfungsi setelah saya mengaplikasikannya ke wajah saya,” kata pria Singapura berusia 22 tahun ini.

Wu mengatakan dia berencana menggunakan TikTok untuk berbelanja kosmetik mulai sekarang.

'toko serba ada'

Influencer dengan 1.000 hingga 10.000 pengikut yang membuat konten, juga dikenal sebagai nano-influencer, merupakan akun terbesar di TikTok dan Instagram, menurut Basis data e-niaga Statista.

Mikro-influencer ini menarik bagi pembeli Gen Z karena mereka menawarkan rekomendasi khusus yang memenuhi preferensi eklektik Gen Z, kata Loh dari National University of Singapore.

Karena Gen Z paham digital, mereka lebih mengandalkan influencer media sosial untuk memandu keputusan pembelian mereka, katanya. “Mereka ingin menemukan sesuatu yang sesuai dengan sikap dan preferensi mereka.”

Sebaliknya, generasi milenial yang lahir antara tahun 1981 dan 1996 lebih menyukai nama merek besar atau orang yang mempunyai pengaruh besar, seperti selebriti atau tokoh olahraga.

Generasi Z terlihat dan bertindak sebagai pemimpin opini. Banyak yang mempengaruhi kebiasaan berbelanja dan gaya hidup orang tua atau kakek neneknya

Lawrence Loh

Profesor Strategi dan Kebijakan di National University of Singapore Business School

Loh dari SMU mengatakan situs e-commerce tradisional telah mulai meniru media sosial dengan memperluas jangkauan influencer mereka, menggunakan influencer yang lebih kecil untuk melawan kampanye lokal dan menarik Generasi Z.

“Shopee lebih banyak menggunakan artis lokal yang lebih muda daripada orang-orang seperti Cristiano Ronaldo dalam kampanyenya di Singapura,” katanya.

Perdagangan sosial juga memudahkan Gen Z untuk mengikuti rekomendasi influencer dengan menggabungkan alat pencarian informasi dengan kemampuan melakukan pembelian langsung.

Misalnya, fitur “Postingan Belanja” Instagram memungkinkan bisnis menandai produk langsung di postingan foto atau video mereka, sehingga mengarahkan pengguna ke halaman pembayaran hanya dalam beberapa klik.

“Ini adalah layanan terpadu bagi Gen Z di mana mereka tidak perlu menggunakan platform lain,” katanya kepada CNBC. “Semakin sedikit rintangan yang harus dilewati seseorang, semakin besar kemungkinan mereka melakukan penjualan.”

Mengapa Generasi Z penting?

Generasi Z merupakan segmen konsumen yang semakin penting karena daya beli mereka terus meningkat selama dekade terakhir. Gaji rata-rata lulusan di Singapura adalah S$4,200 ($3,181) pada tahun 2022, naik dari S$3,700 pada tahun 2020, menurut Meta's Digital Consumer Report.

Pembeli muda mempunyai jumlah pendapatan yang dapat dibelanjakan dan “tidak ragu” membelanjakannya untuk barang-barang tertentu, kata Loh dari SMU.

“Walaupun belum sepenuhnya tercapai, namun potensinya besar.. Beri mereka waktu beberapa tahun lagi agar pendapatannya bisa tumbuh,” ujarnya.

Generasi Z tidak hanya punya uang, mereka juga punya pengaruh sosial. Mereka adalah generasi muda yang berpotensi mempengaruhi keputusan pembelian generasi lainnya, kata Loh dari National University of Singapore.

“Gen Z pandai berbicara dan bertindak sebagai pemimpin opini. Banyak dari mereka yang memengaruhi kebiasaan berbelanja dan gaya hidup orang tua atau kakek-nenek mereka,” tambahnya, sambil mencatat bahwa beberapa warga lanjut usia di Singapura mulai menggunakan platform yang sama dengan Gen Z untuk berbelanja.

READ  Saham berjangka naik setelah rata-rata utama membukukan kerugian minggu ketiga berturut-turut