April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gen Z berharap untuk pensiun selama 40 tahun.  Semoga berhasil, kata para ahli

Gen Z berharap untuk pensiun selama 40 tahun. Semoga berhasil, kata para ahli

Sebuah survei baru-baru ini terhadap Gen Z menunjukkan kepercayaan diri yang luar biasa terkait masa pensiun mereka.

Zoomers tidak hanya berpikir mereka akan pensiun pada usia rata-rata 60, menurut Sebuah survei dari Northwestern Mutual, Tetapi 2 dari 5 juga berharap untuk hidup sampai 100 tahun. Mereka juga berharap hanya membutuhkan $1,2 juta untuk mendanai pensiun seorang anak berusia 40 tahun, perkiraan telur sarang terendah di antara empat generasi orang dewasa dalam survei.

Penelitian ini menyoroti kontras yang mencolok antara ekspektasi Gen Z versus kenyataan pensiun mereka, dan penasihat keuangan mengatakan mereka yang tidak mengubah pandangan atau kecenderungan mereka mungkin akan mengalami kebangkitan yang kasar.

“Itu mungkin, tetapi apakah dua puluh orang bersedia berkorban hari ini untuk memastikan bahwa pensiun yang begitu lama akan mungkin terjadi?” Kashif Ahmed, presiden American Private Wealth, mengatakan kepada Yahoo Finance. “Saya pesimis”.

Tapi Zoom tidak.

Faktanya, meskipun sejauh ini mereka telah menabung rata-rata $35.800 untuk masa pensiun, hampir dua pertiga Generasi Z “berharap siap secara finansial untuk masa pensiun”. Hanya 52% Generasi Baby Boom, 45% Generasi X, dan 54% Milenial yang optimis.

Dan Generasi Z juga tidak bergantung pada Jaminan Sosial untuk mewujudkan impian pensiun.

Survei menemukan bahwa milenial mengharapkan program hak hanya menyediakan 15% dari pendapatan pensiun mereka. Sebagai perbandingan, Boomer mengharapkannya untuk menutupi sekitar 40% dari dana pensiun mereka, menurut laporan tersebut.

Poin yang mengganggu perencana keuangan adalah jumlah total yang menurut Gen Z harus mereka tabung – $1,2 juta. Demi perbandingan, orang Amerika berusia 30-an memperkirakan mereka membutuhkan $1,44 juta untuk pensiun, sementara mereka yang berusia 50-an mengharapkan $1,56 juta. (Orang berusia 40-an tampaknya paling optimis dengan perkiraan $1,28 juta, menurut laporan tersebut.)

READ  Tips Menghemat Uang di Halloween 2023 - Berita Indianapolis | Cuaca Indiana | Lalu Lintas Indiana

“Ya, Anda bisa hidup dengan $1,2 juta, tapi gaya hidup seperti apa yang ingin Anda dukung?” kata Ahmed, mencatat bahwa hanya sedikit orang Amerika yang berhasil mengumpulkan jumlah itu sejak awal. “Tidak nyaman.”

Hidup dengan $1,2 juta selama empat dekade tidak realistis, kata Asim Hafeez, yang mencapai kemandirian finansial, atau pekerjaan pilihan, di usia 20-an. Misalnya, Hafeez mencatat, angka seperti itu tampaknya tidak memperhitungkan biaya seperti biaya pengobatan, yang pasti meningkat seiring bertambahnya usia.

“Tampaknya itu perkiraan yang sangat salah,” katanya, “Tidak ada metode yang memadai untuk itu.” “Kamu lebih tua, kamu mungkin akan memiliki biaya pengobatan yang lebih mahal sendiri karena tubuhmu sedikit rusak. Kamu mungkin memerlukan perawatan ekstra di beberapa titik.”

Sebuah analisis baru-baru ini menemukan bahwa setengah dari 35 juta orang dengan Medicare tradisional menghabiskan setidaknya 16% dari pendapatan mereka untuk biaya perawatan kesehatan. Setiap tahun, mereka menghabiskan rata-rata $6.663 untuk premi asuransi dan layanan kesehatan. Dan Medicare tidak menanggung perawatan jangka panjang, yang bisa sangat mahal.

Jadi berapa banyak uang yang dibutuhkan seseorang untuk hidup nyaman di masa pensiun selama 40 tahun?

Linda Farinola dari Princeton Financial Group menghancurkannya.

Dia mengatakan bahwa jika seseorang ingin hidup dengan $4.000 sebulan setelah pajak selama 40 tahun — memperhitungkan inflasi sebesar 3% dan pengembalian dana pensiun yang diinvestasikan sebesar 6% — mereka akan membutuhkan sekitar $4 juta.

“Saya kira mereka tidak sepenuhnya menghargai biaya hidup dan dampak inflasi selama periode 40 tahun,” katanya. “Tunjukkan saja pada mereka matematika. Ini aritmatika sederhana.”

(Foto: Getty Creative)

Jane Grant dari Berryman Financial Advisors mengatakan bahwa generasi yang lebih muda seringkali gagal memperkirakan biaya hidup sehari-hari. Banyak yang mungkin masih mengandalkan orang tua mereka untuk pengeluaran seperti tagihan telepon dan tidak menyadari biaya lain yang muncul seiring bertambahnya usia.

READ  Wawasan: Para pekerja otomotif di Tiongkok menanggung beban terbesar dari perang harga karena dampaknya semakin luas

Dia berkata: “Saya pikir ada titik di mana mereka berada di ambang kedewasaan dan mereka mulai menghasilkan uang … tapi saya tidak berpikir mereka sepenuhnya tenggelam dalam beberapa hal kecil dalam kehidupan dewasa”. “Jika Anda pikir yang harus saya bayar hanyalah sewa, utilitas, dan makanan, itu adalah kehidupan yang berbeda dari kita semua yang berpikir, ‘Saya mendapat pajak properti daerah’ dan semakin tua usia saya, semakin halus keuangan saya.”

Tetap saja, tidak perlu menghancurkan gelembung pensiunan Gen Z sepenuhnya, kata para ahli ini. Jika mereka benar-benar ingin pensiun pada usia 60 tahun dan merencanakan 40 tahun emas berikutnya, mereka hanya perlu bersikap realistis dalam mencapai tujuan pensiun mereka.

Misalnya, Gen Z harus bertemu dengan penasihat keuangan dan membuat rencana yang disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing, kata Aditi Jaffrey Gokhale, kepala pejabat strategi dan kepala investasi institusional dan kepala investasi ritel di Northwestern Mutual.

Tangan CFO membuat catatan saat bekerja

(Foto: Getty Creative)

Sebuah studi Northwestern Mutual menemukan bahwa “orang yang dianggap sebagai perencana keuangan yang disiplin mengurangi dua tahun dari usia pensiun,” sementara “non-perencana menambahkan dua tahun.”

Gokhale menegaskan bahwa skema tersebut dapat membantu Generasi Z menavigasi tujuan seperti menikah dan memulai sebuah keluarga, menyekolahkan anak-anak mereka, dan pensiun jangka panjang.

“Jadi kira-kira lima tahun, 10 tahun, 20 tahun, lalu pensiun. Jadi untuk memikirkan itu, Anda perlu mulai menetapkan tujuan dan merencanakan tujuan,” katanya. “Dan begitulah cara Anda memulai percakapan tentang tujuan jangka pendek dan tujuan pensiun.”

Selain menabung di Roth IRA tradisional dan 401(k), Hafeez merekomendasikan agar Generasi Z melihat investasi lain yang memberikan arus kas seperti real estat.

“Cawan suci pensiun berfokus pada arus kas bulanan yang juga dapat disesuaikan dengan inflasi dari waktu ke waktu,” katanya.

READ  Pemilik Truth Social telah mencapai kesepakatan untuk go public, sehingga menggandakan perkiraan kekayaan bersih Donald Trump

Sementara itu, Ahmed menekankan bahwa tidak ada cara untuk mengalahkan kerja keras, rajin menabung, dan perencanaan proaktif untuk masa pensiun yang optimal.

Dia berkata, “Saya selalu memberi tahu anak-anak saya untuk melihat tupai selama akhir musim panas dan awal musim gugur. Mereka sibuk seperti orang gila mengambil semua kacang dan apa pun yang akan mereka lempar.” “Karena mereka tahu musim dingin akan datang… Musim dingin adalah masa pensiunmu dan kamu harus menabung untuk itu sekarang.”

Dylan Kroll Koresponden Keuangan Yahoo.

Klik di sini untuk berita keuangan pribadi terbaru untuk membantu Anda berinvestasi, membayar utang, membeli rumah, pensiun, dan lainnya

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance