Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dua gambar Awan Magellan Besar diambil oleh Spitzer (kiri) dan Webb (kanan).  Gambar Webb tidak hanya menunjukkan bintang-bintang di latar depan dengan detail yang halus, tetapi juga detail yang lebih halus seperti awan lembut gas antarbintang dan ratusan bintang serta galaksi di latar belakang.

Gambar yang sangat jelas dari galaksi terdekat yang ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA yang baru

Gambar yang sangat jelas dari galaksi terdekat yang ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb senilai $10 miliar milik NASA menunjukkan lompatan besar dalam fotografi luar angkasa

  • NASA membagikan gambar berdampingan yang diambil oleh Teleskop Webb dan Spitzer
  • Keduanya menunjukkan Awan Magellan Besar – galaksi yang mengorbit Bima Sakti
  • Namun foto Webb menangkap bintang-bintang di latar depan dengan detail yang lebih tajam
  • Ini juga mengungkapkan detail seperti awan gas antarbintang dan bintang latar belakang

NASA telah membagikan gambar resolusi tinggi dari galaksi terdekat, yang ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru.

Sebagai perbandingan, saya juga membagikan gambar galaksi yang sama yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer yang sekarang sudah pensiun, yang diluncurkan pada tahun 2003 dan merupakan yang pertama memberikan gambar resolusi tinggi dari alam semesta inframerah dekat dan menengah.

Sementara gambar Spitzer menunjukkan kabut di sekitar tujuh bintang terdekat yang terletak di Awan Magellan Besar – galaksi satelit yang mengorbit Bima Sakti – gambar James Webb menangkap bintang-bintang di latar depan dengan detail yang halus.

Ini juga mengungkapkan detail yang lebih halus seperti awan lembut gas antarbintang dan ratusan bintang dan galaksi di latar belakang yang disebut NASA sebagai “detail yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Kedua gambar tersebut mengilustrasikan kemajuan besar dalam fotografi luar angkasa yang mampu menggunakan Teleskop James Webb yang baru, karena sekarang keempat instrumen sainsnya berada dalam “kesejajaran yang sempurna”.

Instrumen pada Teleskop Luar Angkasa James Webb

Nircam (Kamera Inframerah Dekat) adalah pencitra inframerah dari tepi yang terlihat melalui inframerah dekat

NIR (Dekat Spektrograf Inframerah) Ini juga akan melakukan spektroskopi pada rentang panjang gelombang yang sama.

Maria (Instrumen Mid-InfraRed) Alat ini akan mengukur rentang panjang gelombang inframerah menengah hingga panjang dari 5 hingga 27 mikrometer.

FGS / Neris (Sensor Orientasi Presisi, Pencitraan Inframerah Dekat, dan Spektrofotometer Non-Celah), digunakan untuk menstabilkan garis pandang observatorium selama pengamatan ilmiah.

“Saya senang melaporkan bahwa pelurusan teleskop telah selesai dengan kinerja yang lebih baik dari yang kami harapkan,” kata Michael McElwain, ilmuwan proyek Teleskop Luar Angkasa James Webb di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland. Berita CBS.

Kami pada dasarnya datang dengan keselarasan teleskop yang sempurna. Tidak ada modifikasi pada optik teleskop yang secara material akan meningkatkan kinerja ilmiah kita.

Teleskop Luar Angkasa James Webb senilai $10 miliar diluncurkan pada Desember 2021 dan diharapkan akan beroperasi penuh pada akhir Juni 2022.

Ini dimaksudkan untuk menggantikan Teleskop Luar Angkasa Hubble sebagai misi utama NASA dalam astrofisika.

Teleskop terdiri dari 18 segmen cermin heksagonal, dipasang bersama menjadi satu cermin besar selebar 21 kaki.

Selama satu dekade atau lebih di orbit, Webb akan digunakan oleh tim astronom untuk mempelajari berbagai fenomena langit, mulai dari planet ekstrasurya hingga lubang hitam.

READ  Setelah "Caesars on Mars", China bersaing dengan Amerika Serikat untuk mendominasi ruang angkasa; 2030 menetapkan batas waktu untuk misi Mars

Ini mampu menggali lebih dalam sejarah alam semesta daripada teleskop ruang angkasa sebelumnya, sebagian karena posisinya 930.000 mil dari Bumi.

James Webb memiliki empat instrumen utama – kamera inframerah-dekat (NIRCam), spektrometer inframerah-dekat (NIRSpec), instrumen inframerah-sedang (MIRI), sensor panduan presisi, pencitraan inframerah-dekat dan non-inframerah. -spektrometer inframerah Insisi (FGS/NIRISS).

Gambar uji ditangkap oleh MIRI, instrumen terdingin Webb, pada 7,7 mikron.

Ini dibandingkan dengan gambar sebelumnya dari target yang sama yang diambil dengan kamera array inframerah resolusi 8,0 mikron Spitzer Space Telescope NASA.

Gambar Spitzer menunjukkan kabut di sekitar tujuh bintang terdekat yang terletak di Awan Magellan Besar
Foto menghadap ke depan James Webb menangkap detail yang sangat teliti

Merayap ke Deteksi: Gambar yang sama dari Awan Magellan Besar – galaksi satelit yang mengorbit Bima Sakti – ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer dan Webb

Teleskop Luar Angkasa Webb terdiri dari 18 segmen cermin heksagonal, dipasang bersama menjadi satu cermin besar selebar 21 kaki.

Teleskop Luar Angkasa Webb terdiri dari 18 segmen cermin heksagonal, dipasang bersama menjadi satu cermin besar selebar 21 kaki.

NASA mengatakan Webb, dengan cermin utama yang lebih besar dan detektor yang ditingkatkan, akan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat langit inframerah dengan kejelasan yang lebih baik, memungkinkan penemuan lebih lanjut.

Para ilmuwan berharap Webb dapat menggambarkan objek yang jauh hingga 100 kali terlalu redup untuk dilihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Dengan instrumen yang selaras, Teleskop Webb sekarang menunggu kalibrasi instrumen terakhir sebelum secara resmi mulai mempelajari bintang-bintang jauh akhir musim panas ini.

Pada bulan Juli, teleskop akan membagikan kumpulan gambar ilmiah pertamanya, menargetkan galaksi dan objek yang “menyoroti semua topik sains Web… dari alam semesta awal, hingga galaksi dari waktu ke waktu, hingga siklus hidup bintang, dan ke dunia lain, ” kata Klaus Pontopedan. , Ilmuwan Proyek Webb di Institut Sains Teleskop Luar Angkasa.

READ  Tim astronot swasta pertama menyambut stasiun luar angkasa di atas platform orbital

Teleskop James Webb

Teleskop James Webb telah digambarkan sebagai “mesin waktu” yang dapat membantu membuka rahasia alam semesta kita.

Teleskop akan digunakan untuk melihat galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu, dan mengamati sumber bintang, planet ekstrasurya dan bahkan bulan dan planet tata surya kita.

Teleskop besar, yang telah menelan biaya lebih dari $7 miliar (£5 miliar), adalah penerus Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit.

Teleskop James Webb dan sebagian besar instrumennya memiliki suhu sekitar 40 K – sekitar minus 387 derajat Fahrenheit (minus 233 derajat Celcius).

Para pejabat mengatakan biayanya bisa melebihi batas program $8 miliar (£5,6 miliar) yang ditetapkan oleh Kongres. Badan antariksa telah menghabiskan $ 7 miliar (£ 5 miliar) untuk teleskop.

Ketika diluncurkan pada tahun 2021, itu akan menjadi teleskop terbesar dan terkuat di dunia, mampu melihat ke belakang 200 juta tahun setelah Big Bang.