November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

G7 membahas langkah-langkah untuk mematahkan embargo Rusia terhadap ekspor gandum Ukraina | st 7

Para menteri luar negeri dan pertanian G7 pada pertemuan di Jerman akan membahas langkah-langkah mendesak untuk mematahkan blokade ekspor gandum Rusia dari pelabuhan Ukraina, termasuk upaya untuk membuka rute melalui pelabuhan Rumania dan Baltik.

Larangan ekspor gandum dengan cepat menjadi salah satu krisis diplomatik dan kemanusiaan paling mendesak di Ukraina. Joe Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat sedang mengerjakan solusi untuk “menyebarkan makanan ini ke dunia sehingga dapat membantu menurunkan harga.”

Para menteri luar negeri G7 bertemu di resor Baltik Weissenhaus, timur laut Hamburg, dan para menteri pertanian di Stuttgart.

Cem Ozdemir, menteri pertanian Jerman dan anggota Partai Hijau, telah mencari dengan UE selama berbulan-bulan tentang rute kereta api alternatif melalui Polandia dan Belarusia ke pelabuhan Baltik, tetapi pengukur kereta api yang berbeda antara Ukraina dan Polandia, kemacetan lalu lintas masa lalu dan kurangnya dari kendaraan rel yang tepat semua faktor terhadap pilihan ini.

Menurut satu perkiraan Ukraina, hanya 20% dari ekspor yang biasanya dikirim Ukraina melalui pelabuhan Laut Hitam yang dapat diangkut dengan kereta api ke pelabuhan Baltik. Biaya transportasi darat telah meningkat lima kali lipat dalam setahun terakhir.

Sebelum perang, sebagian besar makanan Ukraina — cukup untuk memberi makan 400 juta orang — diekspor melalui tujuh pelabuhan Laut Hitam negara itu. Dalam delapan bulan sebelum konflik pecah, hampir 51 juta metrik ton biji-bijian melewatinya, menurut Program Pangan Dunia PBB. Perdagangan Ukraina bernilai $47 miliar (£38 miliar) per tahun.

Gambaran

Menteri Pertanian dan Kebijakan Pangan Ukraina, Mykola Solsky, telah memeriksa opsi mulai dari Gdansk atau lebih jauh ke timur ke pelabuhan Klaipeda di Lituania dan tiga pelabuhan di Latvia. Pelabuhan Baltik kehilangan perdagangan dari mereka Rusia Dan Belarus, termasuk kalium, karena itu memiliki kapasitas cadangan.

READ  Pembaruan pemilu Israel: Netanyahu berharap untuk kembali berkuasa

Pelabuhan Romawi di Constanta juga menerima beberapa pengiriman biji-bijian Ukraina, tetapi kapal yang membawa biji-bijian menuju Turki mungkin harus tetap berada di perairan Romawi.

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga membahas apakah koridor kemanusiaan dapat dibuka melalui Belarus untuk mengangkut gandum ke pelabuhan Baltik karena skala rute antara Ukraina dan Belarus telah distandarisasi.

“Sekarang lumbung di Ukraina penuh. Pada saat yang sama, 44 juta orang di seluruh dunia berjalan menuju kelaparan. Kami harus membuka pelabuhan ini agar makanan bisa masuk dan keluar,” kata David Beasley dari Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Program, yang telah membunyikan alarm selama berminggu-minggu. Dari Ukraina. Dunia menuntutnya karena ratusan juta orang di seluruh dunia bergantung pada makanan yang datang melalui pelabuhan-pelabuhan ini.”

Biasanya, Ukraina akan mengekspor sekitar 5-6 juta ton biji-bijian dan 700.000 ton minyak sayur melalui pelabuhan Laut Hitam per bulan. Ada perkiraan kumulatif untuk mengekspor apa pun antara 15 juta dan 20 juta ton, menurut Klub Agribisnis Ukraina.

Markyan Dmitrasevich, wakil menteri pertanian Ukraina yang ditunjuk, mengatakan ekspor dengan kereta api dapat meningkat menjadi antara 600.000 ton dan 1 juta ton, tetapi akan memakan waktu 18 hingga 24 bulan untuk membersihkan stok yang ada, sebelum tanaman baru ditambahkan. Pada bulan April, hanya 560.000 metrik ton yang diekspor dengan kereta api dari Ukraina.

Pembukaan kembali pelabuhan tetap menjadi pilihan terbaik, kata Roman Slaston, manajer umum Klub Agribisnis Ukraina, tetapi ekspor melalui darat, tongkang sungai dan truk kereta api bisa berlipat ganda menjadi hampir setengah dari yang biasa melewati pelabuhan Laut Hitam Ukraina.

Dia mengatakan potensi terbesar untuk pertumbuhan akan datang dari pengorganisasian pasukan hingga 10.000 truk yang mengangkut gandum dalam perjalanan pulang pergi lima hari dari Ukraina ke pelabuhan Baltik. Dia mengatakan Ukraina bisa menggunakan 40 tanaman biji-bijian di Uni Eropa.

READ  Johnson dan Trudeau G7 bercanda tentang mengenakan bertelanjang dada dan menunjukkan 'otot' kami kepada Putin

Slaston mengatakan sebanyak 5.000 gerbong yang sarat dengan gandum di perbatasan Polandia sedang menunggu untuk menyeberang, tetapi saat ini hanya ada kapasitas 350 gerbong per hari.

Setelah rudal Rusia menghantam kota pelabuhan Odessa pada hari Senin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan: “Tanpa ekspor pertanian kami, puluhan negara di berbagai belahan dunia sudah berada di ambang kekurangan pangan. Yang termiskin akan terkena dampak paling parah. Dampak politik untuk ini akan mengerikan.” .

David Miliband, kepala eksekutif Komite Penyelamatan Internasional, mengatakan: “Untuk saat ini, saya percaya bahwa sanksi terhadap Rusia paling tidak mungkin disalahkan atas kenaikan harga pangan seperti halnya invasi ke Ukraina. Ada persaingan besar yang harus dimenangkan. atas opini publik secara global.” .

Sudah ada tanda-tanda bahwa diplomasi Rusia mencoba mengalihkan kesalahan. Sergei Lavrov, Menteri Luar Negeri Rusia, mengklaim, selama kunjungan ke Oman, bahwa pihak berwenang Ukraina menolak untuk mengizinkan kapal yang membawa gandum dari pelabuhan mereka, dan telah menambang di sekitar pelabuhan. Ukraina mengatakan tuduhan itu tidak masuk akal.

Pada tahun 2020, Ukraina adalah pengekspor gandum terbesar kelima di dunia, dan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah adalah penerima manfaat yang penting. Negara tujuan ekspor utama adalah Mesir, Indonesia, Pakistan, Bangladesh, dan Lebanon.

Di Mesir, di mana sepertiga penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan resmi dan bergantung pada roti yang disubsidi negara, harga tepung naik 15%. Tingkat inflasi umum untuk April melebihi 13%.

Pada bulan setelah dimulainya konflik, harga ekspor gandum dan jagung masing-masing naik sebesar 22% dan 20%, di atas kenaikan tajam pada tahun 2021.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Peningkatan ini kemungkinan akan berlanjut karena upaya menabur bagi petani Ukraina tertunda hingga seperlima karena kekurangan herbisida, cuaca dingin, bahan bakar diesel dan lalu lintas kendaraan karena jam malam, kata Solsky. Petani beralih dari tanaman musim semi ke biji bunga matahari dan kedelai. Diperkirakan sekitar seperlima dari tanah pertanian Ukraina sekarang berada di tangan Rusia.