Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Foto udara tahun 1937 yang terlupakan mengungkap anomali Antartika

Foto udara tahun 1937 yang terlupakan mengungkap anomali Antartika

Para peneliti di Universitas Kopenhagen menggunakan foto udara yang diambil pada tahun 1937 untuk menganalisis stabilitas dan pertumbuhan es di Antartika Timur, mengungkapkan bahwa meskipun ada tanda-tanda penipisan, sebagian besar es tetap stabil selama hampir satu abad, sehingga memperkuat prediksi kenaikan permukaan laut. Sumber gambar: Institut Kutub Norwegia di Tromsø

Sebuah penelitian yang menggunakan foto udara para pemburu paus yang terlupakan pada tahun 1937 menunjukkan bahwa es di Antartika Timur stabil dan bahkan terus bertambah, meskipun ada tanda-tanda awal penipisan.

Cuaca ekstrem, mencairnya gletser, dan naiknya permukaan air laut merupakan indikator bahwa iklim dan gletser dunia berada dalam kondisi kritis. Namun, studi baru yang dilakukan oleh Departemen Ilmu Bumi dan Manajemen Sumber Daya Alam di Universitas Kopenhagen mengungkapkan anomali positif.

Dengan menggunakan ratusan foto udara kuno yang berasal dari tahun 1937, dikombinasikan dengan teknologi komputer modern, para peneliti dapat melacak evolusi gletser di Antartika Timur. Kawasan yang terbentang hampir 2.000 kilometer garis pantai ini mengandung es sebanyak seluruh lapisan es Greenland. Dengan membandingkan citra udara historis dengan data satelit modern, para peneliti mengidentifikasi pergerakan gletser dan perubahan ukurannya, mengungkapkan bahwa es tidak hanya tetap stabil, namun juga sedikit meningkat selama 85 tahun terakhir, sebagian karena meningkatnya hujan salju.

“Kami terus-menerus mendengar tentang perubahan iklim dan rekor baru pencairan es, jadi sungguh menyegarkan untuk mengamati wilayah gletser yang tetap stabil selama hampir satu abad,” kata mahasiswa doktoral Mads Domgaard, penulis pertama studi tersebut.

Kapal penangkap ikan paus api

Kapal penangkap ikan paus Firern, dengan Stinson Reliant di dalamnya, dekat Klarius Mikkelsen Fjell di Lars Christensen Land, Antartika Timur. Kredit Institut Kutub Norwegia

Tanda-tanda awal perubahan

Meskipun secara keseluruhan stabil, penelitian ini juga mengungkapkan tanda-tanda awal perubahan es laut di sekitar gletser, yang menunjukkan bahwa gletser stabil di Antartika Timur mungkin menyusut di masa depan.

READ  Cygnus gagal menyebarkan susunan surya segera setelah diluncurkan

“Hasil kami juga menunjukkan kondisi es laut yang lemah, membuat lidah es yang mengambang di gletser lebih rentan dan tidak dapat tumbuh sebesar yang terlihat pada foto udara awal tahun 1937. Kami mengetahui dari wilayah lain Antartika bahwa lautan juga berperan.” Sangat penting.” “Pencairan es secara besar-besaran dan semakin meningkat yang kita lihat di Antartika Barat, misalnya,” kata Domgaard.

Pesawat Tombol Reliant Stinson

Poton Stinson Reliant (tanda panggil LN-BAR) digunakan untuk fotografi udara. Pesawat ini memiliki jangkauan sekitar 1.200 kilometer dan kamera otomatis Zeiss dipasang di lantai pesawat. Kredit: Institut Kutub Norwegia

Tersembunyi dari Nazi

Sebagian besar foto yang digunakan dalam penelitian ini diambil selama ekspedisi tahun 1937 yang diselenggarakan dan dibayar oleh pemburu paus Norwegia Lars Christensen. Misi tersebut bertujuan untuk menghasilkan peta pertama bagian Antartika Timur ini, namun peta tersebut tidak pernah dipublikasikan karena invasi Jerman ke Norwegia. Sejak itu, gambar-gambar tersebut disimpan di Institut Kutub Norwegia di Tromsø dan dilupakan.

Ketika peneliti dari Universitas Kopenhagen membaca tentang ekspedisi tersebut, mereka menyadari bahwa gambar-gambar berharga kemungkinan besar disembunyikan di arsip di Norwegia. Mereka melakukan perjalanan ke Tromsø dan meninjau 2.200 foto yang diambil selama ekspedisi. Mereka melengkapi foto udara Norwegia dengan gambar gletser yang sama dari survei Australia yang dilakukan antara tahun 1950 dan 1974.

“Dengan membandingkan citra udara historis dengan data satelit modern, kami memperoleh pengetahuan penting tentang gletser yang tidak akan kami miliki sebelumnya,” kata Associate Professor Anders Björk dari Universitas Kopenhagen, yang memimpin kelompok yang mengerjakan gambar-gambar bersejarah tersebut foto-foto kuno dapat digunakan untuk menghasilkan hasil penelitian baru hampir 100 tahun setelah diambil.”

Bandingkan Gletser Honnörbrygga

Gletser Honnörbrygga di Teluk Lützow-Holm pada tahun 1937 dibandingkan dengan citra satelit Landsat modern dari tahun 2023. Lidah es mengambang sepanjang 9 kilometer yang terlihat pada gambar tahun 1937 menghilang pada akhir tahun 1950-an dan tidak tumbuh lagi karena melemahnya es laut. Sumber: Mads Domgaard / Institut Kutub Norwegia

Kemungkinan kenaikan permukaan air laut secara cepat

Lapisan es Antartika semakin mendapat perhatian para peneliti karena potensi kenaikan permukaan air laut yang sangat cepat. Tidak seperti Greenland, sangat sedikit yang diketahui tentang gletser Antartika hingga tahun 1990an, ketika pengamatan satelit pertama kali tersedia.

READ  Getaran 40 Hz mengurangi gejala Alzheimer

“Pengamatan awal terhadap gletser sangat berharga karena memberi kita wawasan unik tentang bagaimana es berevolusi melalui perubahan iklim dan apakah perubahan es saat ini melampaui siklus maju dan mundurnya gletser secara alami,” jelas Domgaard.

Ingrid Christensen

Ingrid Christensen, istri Lars Christensen, berpartisipasi dalam berbagai ekspedisi ke Antartika dan dianggap sebagai wanita pertama yang menginjakkan kaki di Antartika. Di sini dia terlihat di dalam pesawat Stinson tahun 1937 bersiap untuk menurunkan bendera Norwegia di atas wilayah daratan Antartika Timur. Kredit: Institut Kutub Norwegia

Meningkatkan model prediktif

Menurut peneliti, data jangka panjang yang kuat sangat penting untuk menghasilkan prediksi akurat mengenai perkembangan gletser dan kenaikan permukaan laut di masa depan, dan penelitian ini memberikan wawasan baru tentang wilayah Antartika Timur yang luas.

“Rangkaian gletser panjang meningkatkan kemampuan kami untuk membuat model perubahan glasial di masa depan yang lebih akurat, karena model tersebut dilatih berdasarkan pengamatan sejarah,” Björk menyimpulkan.

Hasilnya baru-baru ini dipublikasikan di Komunikasi Alamhasil upaya kolaboratif yang melibatkan para peneliti dari Universitas Kopenhagen, Institut Kutub Norwegia, Universitas Arktik di Norwegia, dan Institut Ilmu Lingkungan Bumi di Prancis.

Peta ekspedisi bersejarah ke Antartika

Peta umum rute misi tahun 1936/1937 dan wilayah yang disurvei peneliti. Kredit: Mads Domgaard

Lebih lanjut tentang penelitian ini

  • Dari 2.200 foto yang diambil dari pesawat amfibi pada tahun 1937, 130 dipilih untuk dianalisis.
  • Para peneliti menggabungkan gambar sejarah dengan data satelit modern untuk membuat rekonstruksi gletser 3D.
  • Foto udara Norwegia dilengkapi dengan 165 foto udara dari gletser yang sama dari survei Australia yang dilakukan antara tahun 1950 dan 1974. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk memeriksa evolusi gletser selama periode yang berbeda dan menghitung sejarah kecepatan aliran es untuk gletser tertentu.
  • Dibandingkan data terkini, kecepatan aliran es tidak berubah. Meskipun beberapa gletser telah berkurang dalam jangka waktu rata-rata yang lebih pendek yaitu 10 hingga 20 tahun, gletser tersebut tetap stabil atau tumbuh sedikit dalam jangka panjang, hal ini menunjukkan adanya sistem yang seimbang.
READ  Penemuan "bintang rangkap tiga" mengguncang teori evolusi bintang

Referensi: “Gambar penerbangan awal mengungkap pertumbuhan dan stabilisasi gletser selama 85 tahun di Antartika Timur” oleh Mads Domgaard, Anders Schumaker, Elisabeth Isaacson, Roman Milan, Flora Huiban, Amaury Deheke, Amanda Fleischer, Geir Möhholdt, dan Jonas K. Andersen dan Anders. A. Björk, 25 Mei 2024, Komunikasi Alam.
doi: 10.1038/s41467-024-48886-x

Penelitian ini didanai oleh Velum Foundation.