November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Florida Space Coast berada di jalur yang benar setelah Ian, dan dijadwalkan untuk diluncurkan 3 kali dalam 3 hari

Florida Space Coast berada di jalur yang benar setelah Ian, dan dijadwalkan untuk diluncurkan 3 kali dalam 3 hari

Perbesar / United Launch Alliance memindahkan booster Atlas V-nya ke fasilitas integrasi vertikal yang berdekatan dengan kompleks Space Launch-41 di Cape Canaveral Space Force Station pada Senin, 26 Agustus.

Aliansi Peluncuran Bersatu

Badai Ian memotong petak yang menghancurkan di Florida minggu ini, melewati intinya langsung di atas Kennedy Space Center dan Cape Canaveral pada hari Kamis.

Namun, pada saat itu, Ian telah melemah menjadi badai tropis yang cukup kuat, dengan sebagian besar curah hujan deras di utara landasan peluncuran di sepanjang pantai Atlantik. Akibatnya, kerusakan fasilitas peluncuran NASA di Kennedy Space Center, dan landasan peluncuran Angkatan Luar Angkasa di Cape Canaveral, sangat minim.

Oleh karena itu, pada hari Jumat, pekerjaan sudah berlangsung di fasilitas yang terletak di sepanjang “Space Coast” di Florida untuk tembakan cepat dan berurutan selama tiga peluncuran dalam waktu tiga hari.

SES-20 dan SES-21

Pertama, misi komersial pada roket Atlas V United Launch Alliance untuk meluncurkan satelit SES-20 dan SES-21 dari operator satelit SES Luksemburg. Ditumpuk dalam konfigurasi “531”, rudal Atlas ini memiliki muatan berdiameter lima meter, tiga pendorong roket padat, dan satu mesin tingkat atas Centaur.

Pada hari Jumat, United Launch Alliance mengatakan semuanya terus berkembang menuju peluncuran misi ini pada hari Selasa, 4 Oktober, dari Space Launch Complex-41 di Cape Canaveral Space Force Station. Peluncuran direncanakan pada 17:36 EDT (21:36 UTC). Cuaca yang menguntungkan diharapkan, dengan kemungkinan 70 persen kondisi yang menguntungkan untuk peluncuran.

Setelah diluncurkan, roket Atlas V akan memindahkan sepasang satelit komunikasi ke orbit geosinkron setengah lingkaran. Setelah dipisahkan, satelit akan menggunakan sistem propulsi onboard untuk memutar orbitnya 35.900 km di atas khatulistiwa.

READ  Planet-planet Mars, Venus, Jupiter dan Saturnus sejajar dalam penyembuh kosmik bagi para pengamat langit. Berikut cara mengetahuinya

Kru 5

Selanjutnya di Florida adalah misi Crew-5 NASA, yang akan diluncurkan dengan roket Falcon 9 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pejabat NASA telah mengkonfirmasi bahwa misi ini tetap sesuai jadwal untuk siang EST (16:00 UTC) 5 Oktober dari Launch Complex-39A di Kennedy Space Center.

Awak empat – astronot NASA Nicole Mann dan Josh Casada, astronot JAXA Koichi Wakata dan astronot Roscosmos Anna Kekina – tetap dikurung di Johnson Space Center di Houston, menunggu hasil dari Badai Ian. Namun, mereka sekarang akan menuju ke Florida pada hari Sabtu untuk persiapan peluncuran.

Sementara itu, SpaceX akan memutar roket Falcon 9 dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon-nya ke landasan peluncuran pada Jumat atau Sabtu malam, menjelang uji tembak tetap pada hari Minggu. Sepertinya tidak ada masalah teknis yang signifikan untuk dikerjakan sebelum peluncuran Rabu depan.

Galaksi 33 dan 34

Akhirnya, pada 6 Oktober, SpaceX merencanakan peluncuran tambahan. Untuk misi ini, dari Space Launch Complex-40 di Cape Canaveral, roket Falcon 9 akan mentransfer satelit telekomunikasi Intelsat Galaxy 33 dan 34 ke orbit transfer geostasioner. Peluncuran diatur untuk 19:07 EDT (23:07 UTC).

Sebagai catatan untuk misi ini, booster Falcon 9 tahap pertama ini akan melakukan peluncuran ke-14. Ini adalah pertama kalinya roket SpaceX menerbangkan muatan komersial murni pada atau setelah penerbangan kesepuluhnya. Ini sangat menunjukkan bahwa pasar satelit komersial menjadi semakin nyaman dengan perombakan SpaceX bahkan untuk roket yang digunakan dengan baik.

Artemis I

NASA juga mengatakan pada hari Jumat bahwa instrumen Artemis I-nya selamat dari Badai Ian dengan baik, karena mereka ditempatkan dengan aman di dalam gedung perakitan kendaraan besar di Kennedy Space Center. Badan tersebut akan bertujuan untuk menyiapkan rudal untuk upaya peluncuran dalam waktu sekitar enam minggu.

READ  Fisikawan menantang pembenci, menciptakan es segi empat

“Ketika tim menyelesaikan operasi pemulihan pasca-badai, NASA telah memutuskan bahwa mereka akan memfokuskan upaya Artemis I untuk meluncurkan upaya perencanaan dalam periode peluncuran yang dimulai pada 12 November dan berakhir pada 27 November,” NASA mengatakan dalam sebuah posting blog. “Selama beberapa hari mendatang, para direktur akan menilai ruang lingkup pekerjaan yang harus dilakukan saat dia berada di VAB dan menetapkan tanggal tertentu untuk upaya peluncuran berikutnya.”

Dalam beberapa hari mendatang, para insinyur dan teknisi akan memperluas platform akses di sekitar roket Space Launch System dan pesawat ruang angkasa Orion di dalam Vehicle Assembly Building untuk melakukan inspeksi, dan memulai persiapan untuk upaya peluncuran berikutnya, termasuk menguji ulang sistem terminasi penerbangan.

Roket dan pesawat ruang angkasa telah berada dalam kondisi penuh selama lebih dari 11 bulan, jadi NASA ingin memastikan semua baterai yang berbeda, propelan yang disimpan, dan “item hidup terbatas” lainnya pada kendaraan masih berfungsi dengan baik dengan meletakkan di landasan peluncuran lagi.