Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Finis MotoGP hari Minggu pertama Rins sejak Amerika “seperti podium” di Indonesia

Finis MotoGP hari Minggu pertama Rins sejak Amerika “seperti podium” di Indonesia

Pembalap LCR Honda itu membuat awal yang baik bersama pabrikan Jepang itu, memenangkan satu-satunya balapan tahun 2023 di GP Amerika pada bulan April.

Namun, sejak itu, musimnya terhenti karena kecelakaan beruntun di Spanyol, yang menyebabkan patah kaki serius di sprint GP Italia.

Rins absen selama sembilan putaran, dengan pembalap Spanyol itu harus menghentikan comeback-nya di Jepang dan menunda balapan kembali ke GP Indonesia akhir pekan lalu.

Pada balapan jarak penuh hari Minggu, Rins menjadi pelari teratas Honda di posisi kesembilan, meski “berjuang keras untuk finis”.

“Kesehatanku sudah berakhir,” kata Rins.

“Saya kesulitan menyelesaikan balapan karena setelah 13, 14 lap saya mulai merasakan sakit – sakit parah – tapi setidaknya saya berhasil mempertahankan kecepatan rendah 1m 32s.

“Jadi, saya senang sekali atas hal ini. Kami berjuang keras beberapa bulan ini tanpa berpacu dengan fisioterapis di gym.

Alex Rins, Tim LCR Honda

Foto: Emas dan Bebek / Film olahraga motor

“Jadi buat saya, hari ini kita sudah meraih lebih dari P9. Bagi saya, untuk seluruh tim LCR, hasil ini adalah tentang pemahaman di mana kita berada dan di mana kita bisa meningkatkannya.

Rins menambahkan: “Jelas, ini seperti panggung bagi saya. Maksud saya, seperti yang saya katakan, kami berjuang keras di kandang sendiri.

“Kami berjuang dalam banyak sekali balapan di rumah sakit. Untuk mencapai hal ini, ini benar-benar hasil yang luar biasa.

“Dan Honda pertama. Dengan trek yang licin, kami tetap mengendarai motor dalam kondisi panas seperti itu. Saya senang dengan hal itu,” ucapnya.

Baca selengkapnya:

Rins mengatakan kondisi fisiknya dalam balapan cukup baik karena ia fokus pada tugas yang ada, namun kemudian mengakui ia kesulitan untuk turun dari sepedanya.

READ  Bali Indonesia membuka kembali penerbangan internasional untuk turis global

“Usai bendera kotak-kotak saya kesulitan dengan kondisi fisik saya karena saat balapan saya fokus penuh pada kaki-kaki,” ujarnya.

“Saya hanya fokus pada kaki saya, mencoba untuk tetap pada kecepatan, sejalan.

“Tetapi ketika saya pergi ke kotak penalti, saya tidak bisa berdiri dari sepeda ketika saya berada di dalam kotak bersama kru. Dada, semua otot, saya memiliki pompa lengan. Banyak hal.”