Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Final NBA: Mavericks mengalahkan Celtics untuk memaksakan Game 5

Final NBA: Mavericks mengalahkan Celtics untuk memaksakan Game 5

Dallas Mavericks mungkin masih tertinggal 3-1, tetapi mereka membuat alasan yang sangat menarik pada Jumat malam karena tidak tersingkir dari Final NBA.

Selama 48 menit, Mavericks mencatatkan salah satu kekalahan paling tidak suci dalam sejarah playoff NBA dengan kemenangan 122-84 atas Celtics, menyiapkan Game 5 di Boston pada hari Senin pukul 20.30 ET (ABC).

Celtics mungkin memiliki tiga upaya lagi untuk mengalahkan Dallas, tetapi mereka jelas harus memikirkan banyak hal jika ingin merayakan kejuaraan NBA ke-18 mereka. Faktanya, pertandingan ini sangat berat sebelah, Mavericks kini telah mengungguli mereka di keempat pertandingan seri tersebut.

Tidak ada kekurangan sejarah yang dibuat selama pertandingan. Margin 38 poin adalah ledakan terbesar ketiga dalam sejarah Final, dengan keunggulan memuncak pada 47 poin. 35 poin Celtics di babak pertama adalah jumlah poin paling sedikit yang mereka cetak dalam satu babak di bawah asuhan pelatih Joe Mazzola. 25 poin Luka Dončić di babak pertama adalah yang terbanyak yang pernah dilakukan Maverick di semifinal.

Permainan menjadi sangat berlebihan pada kuarter ketiga sehingga Celtics menarik starter mereka, Mavericks dengan cepat mengikutinya, dan kemudian pemain cadangan, seperti Tim Hardaway Jr., melanjutkan pembantaian tersebut.

Namun, itu tetap hanya dihitung sebagai satu kemenangan. Celtics akan memasuki Game 5 dengan keunggulan sebagai tuan rumah, istirahat lebih banyak dari yang diharapkan, dan mungkin Kristaps Porzinis yang tersedia. Pria bertubuh besar asal Latvia ini tidak bermain satu menit pun di Game 4 meskipun tersedia “jika diperlukan”, dan kehadirannya saja akan mewakili penyesuaian yang mudah bagi Boston.

Dončić menyelesaikan dengan 29 poin melalui 12 dari 26 tembakannya dan menambahkan lima rebound, lima assist, dan tiga steal. Kyrie Irving mencetak 21 poin melalui 10 dari 18 tembakannya dengan enam assist dan empat rebound.

READ  The Eagles diperingkatkan di Minggu 5 berdasarkan posisi setelah kemenangan sulit melawan Cardinals

Begini semuanya terjadi:

Dia hidup56 pembaruan

  • Mavs Wallop Celtics 122-84

    Selesai, Dallas memenangkan Game 4 122-84, sementara Game 5 kembali di Boston pada hari Senin dengan Celtics memimpin seri 3-1. Ini merupakan margin kemenangan terbesar ketiga dalam sejarah Final NBA.

  • Tim Hardaway Jr hidup kembali

    Setelah pertandingan diputuskan, Tim Hardaway Jr. mencetak lima angka 3 dengan sisa waktu 2:47 dalam kontes. Sesuatu untuk dikembangkan di Game 5?

  • Mavs memimpin 92-60 setelah tiga kuarter

    Setelah tiga kuarter, Mavs memimpin 92-60 dan para starter akan sama seperti kami semua – duduk santai dan menonton sisa pertandingan.

  • Final NBA adalah waktu sampah

    Kurang dari dua menit kemudian, tepat setelah wedge dilepas, Luca pun keluar. Kyrie dan Lively bergabung dengannya dengan Mavs dengan selang waktu sekitar 35 menit. Mari kita semua menikmati 14 menit perpanjangan waktu Final NBA!

  • Celtics mengibarkan bendera putih

    Boston mengosongkan bangku cadangannya dengan waktu tersisa 3:18 pada kuarter ketiga. Oshae Brissett, Luke Kornet dan Svi Mikhailik bergabung dengan Hauser dan Pritchard. Ini akan kembali ke Boston, kawan.

  • Apakah Mavs menemukan sesuatu?

    Dallas menikmati banyak kesuksesan malam ini dengan lineup Luka-Kyrie-Josh Green-Maxi-Lively. Dua yang besar, pertahanan menurun yang hiperaktif dan dapat dipindahtangankan. Banyak manfaat dari unit ini di kedua ujungnya.

  • Hidup di papan

    Tujuh rebound ofensif Derek Lively malam ini adalah yang terbanyak yang pernah diberikan Celtics kepada pemain mana pun musim ini, dan salah satu yang tertinggi musim ini melawan Boston (delapan, dibuat oleh Mark Williams dari Hornets pada bulan November dan sama dengan Jalen Duren dari Detroit pada bulan Desember) .

  • Apakah kita percaya?

    “Jangan Berhenti Percaya” saat dia bermain di AAC. Simbolis, mungkin, pengingat bagi semua orang…tidak ada yang namanya Detroit Selatan. Karena ini Kanada.

  • Bukan malam Boston

    Celtics menghasilkan 7-dari-21 di Game 4, termasuk 1-dari-12 yang mengerikan dari jarak floater. Beberapa pujian diberikan kepada pertahanan Mavericks di sana, tapi kawan, itu penyelesaian yang buruk.

  • Tidak ada pronasi

    Porzingis, seperti yang diharapkan beberapa orang, saat ini tidak berada di bangku cadangan Boston setelah tidak melihat satu detik pun waktu bermain di babak pertama.

  • Luca menyesuaikan permainannya

    Luca telah menemukan cara untuk membiarkan kejahatan menguntungkan dirinya alih-alih menciptakan segalanya. Dia menyerang blok tersebut, menggunakan tubuhnya dan menuruni bukit.

  • Gafford membangkitkan kegembiraan

    Awal yang luar biasa untuk kuarter ketiga dari Daniel Gafford. Dia baru saja melakukan pukulan mundur 3 Tatum setelah menyelesaikan drop ball dari Luka, membentur tiang dan menyambung dari garis.

  • Boston masih terpecah

    Untuk kedua kalinya (setidaknya) malam ini, Jrue Holiday meneruskan tendangan sudut untuk menendang bola ke sudut; Itu berakhir dengan sebuah drive, sebuah kontes di tepi, dan sebuah tembakan meleset yang membuat Dallas keluar dari transisi. Kemudian Daniel Gafford melakukan pukulan panjang dan keras, dan skor menjadi 29 – 67-38 MAF.

  • Apakah itu buruk?

    Bagi Boston, 35 poin adalah upaya mencetak gol paling sedikit yang dilakukan Celtics sepanjang musim.

  • Mavs memimpin 61-35 saat turun minum

    Permainan bagus untuk menutup kuarter oleh Dallas: Saat Luka masuk ke dalam cat, Maxi Kleber memotong dari bawah tepi ke sudut kanan di sekitar layar baseline. Luka yang berada di udara dan hendak meluncurkan floaternya, melihatnya dan memberikan umpan liar kepada Kleber di sudut. Clipper keluar dari layar dengan bersih, menangkap dan menguangkan. Akhir yang sempurna untuk babak yang nyaris sempurna bagi Mavs, yang memimpin 61-35 saat jeda.

  • Lihat Maxi Clipper

    Sudah waktunya Maxi Clipper bertransformasi. Ini adalah tembakan tiga angka layup tepat sebelum turun minum untuk menjaga keunggulan Dallas pada 26 poin menjelang jeda. Dia sangat ragu-ragu dan menolak untuk syuting semua serialnya, tetapi ketika waktunya semakin dekat, dia tidak punya pilihan lain selain memulai.