Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

FAA menyelidiki kecelakaan setelah aksi pertukaran pilot di udara

FAA menyelidiki kecelakaan setelah aksi pertukaran pilot di udara

Pada hari Senin, Administrasi Penerbangan Federal mengatakan sedang menyelidiki kecelakaan setelah aksi yang meminta pilot untuk terjun dari pesawat menyelam di depan, bertukar kokpit di udara.

Tidak ada yang terluka hari Minggu dalam aksi tersebut, yang melibatkan pilot dan skydiver Luke Aikins dan Andy Farrington di atas gurun di Eloy, Arizona, sekitar 50 mil barat laut Tucson. Mereka berencana mengirim pesawat bermesin tunggal Cessna 182 mereka ke pendaratan tandem di ketinggian 14.000 kaki dan kemudian melompat ke udara untuk berganti pesawat.

Administrasi Penerbangan Federal mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa salah satu pilot mendarat dengan selamat dengan parasut ketika pesawatnya lepas kendali dan jatuh. Pilot lainnya mendapatkan kembali kendali atas pesawatnya dan mendarat dengan selamat. FAA tidak merinci pilot mana yang mendaratkan parasut.

Perusahaan minuman energi Red Bull menyelenggarakan acara tersebut, Ini disebut “beralih pesawat.” Dan “lompatan pertama dari jenisnya”. Aksi tersebut disiarkan langsung oleh Hulu, salah satu mitra dalam acara tersebut, yang tidak dihadiri penonton. Red Bull dan Hulu tidak segera menanggapi pertanyaan pada hari Senin.

Administrasi Penerbangan Federal mengatakan pihaknya menolak permintaan pengecualian dari peraturan federal yang mencakup pengoperasian pesawat yang aman. Dalam permohonannya, Pak Aikins meminta pengecualian karena “selama pertukaran, kedua pesawat akan kosong”.

Dalam tanggapan tertanggal 22 April dan ditandatangani oleh Robert C. Carty, wakil direktur eksekutif Layanan Standar Penerbangan FAA, badan tersebut mengatakan bahwa pemberian pengabaian “tidak akan menjadi kepentingan umum” dan bahwa badan tersebut tidak dapat “menemukan bahwa operasi yang diusulkan tidak akan mempengaruhi keselamatan.” .

Mr Aikins dan Mr Farrington adalah sepupu, pilot generasi ketiga dan sering terbang dalam formasi dan telah menyelesaikan lebih dari 5.000 lompatan bersama-sama, Banteng Merah berkata.

READ  Masters 2022: Babak Final - Langsung! | olahraga

Tumbuh di bandara, Red Bull mengatakan para pria “melompat sebanyak yang mereka bisa” dan keduanya melakukan penerbangan solo pertama mereka pada usia 16 tahun.

Untuk petualangan yang memakan waktu satu tahun, pesawat dilengkapi dengan sistem autopilot yang dirancang khusus sehingga mereka bisa tetap berada di jalurnya. Red Bull mengatakan pesawat juga dilengkapi dengan rem kecepatan dan roda yang lebih besar untuk memperlambat laju penurunan dan memastikan bahwa skydivers bisa mengejar.

Begitu pilot sadar dan mematikan mesinnya di udara, kata Red Bull, autopilot akan bekerja. Red Bull mengatakan orang-orang itu berencana untuk terjun payung 2.000 kaki di atas tanah sebelum naik ke pesawat lain.

Ini bukan pertama kalinya Mr. Aikins menarik perhatian media atas aksi terjun payungnya. Pada tahun 2016, Dia adalah orang pertama yang pernah ada Untuk mencoba terjun payung tanpa parasut atau pakaian selam.

Penyelamannya, disiarkan langsung di Fox, dimulai dari ketinggian 25.000 kaki, hanya 4.000 kaki dari puncak Gunung Everest. Dia mendarat di jaring kurang dari setengah ukuran lapangan sepak bola.