Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Erik Spoelstra, Miami Heat, telah menyetujui perpanjangan kontrak

Erik Spoelstra, Miami Heat, telah menyetujui perpanjangan kontrak

MIAMI (AP) — Erik Spoelstra W Miami Panas Mereka menyetujui perpanjangan kontrak, memastikan bahwa pelatih terlama dalam sejarah franchise ini terus menambah catatan timnya selama bertahun-tahun yang akan datang.

Spoelstra menandatangani perpanjangan delapan tahun senilai sekitar $120 juta – kontrak terbesar dalam sejarah NBA berdasarkan nilai total untuk seorang pelatih – menurut seseorang yang mengetahui perjanjian tersebut dan berbicara pada Selasa kepada The Associated Press dengan syarat anonimitas karena persyaratannya tidak diungkapkan. tentang hal itu secara terbuka.

Kesepakatan Spoelstra saat ini akan berakhir setelah musim ini.

Spoelstra menjalani musim ke-16 sebagai pelatih kepala di Miami dan musim ke-29 secara keseluruhan bersama franchise tersebut. Dia memulai di ruang video dan akhirnya menjadi pramuka, asisten pelatih dan kemudian penerus Pat Riley yang ditunjuk sebagai pelatih kepala pada April 2008.

Spoelstra berusia 24 tahun ketika dia tiba di Miami. Dia sekarang berusia 53 tahun dan memiliki tiga cincin juara NBA, dua di antaranya menjabat sebagai pelatih kepala Miami. Dia telah memimpin Heat ke Final NBA sebanyak enam kali, termasuk musim lalu.

Spoelstra adalah pelatih dengan masa jabatan terlama kedua di liga di belakang Gregg Popovich dari San Antonio, yang menjalani musim ke-28 sebagai pelatih Spurs. 725 kemenangan musim reguler Spoelstra berada di peringkat ke-19 dalam sejarah NBA dan hanya tiga pelatih — Popovich bersama Spurs, Jerry Sloan dengan Utah, dan Red Auerbach dengan Boston — yang memenangkan lebih banyak pertandingan dengan satu waralaba dibandingkan Spoelstra dengan Heat.

Spoelstra juga merupakan asisten pelatih Bola Basket AS pada Olimpiade ini dan akan menjadi bagian dari staf pelatih Steve Kerr di Olimpiade Paris musim panas ini. Spoelstra kemungkinan akan menjadi salah satu kandidat paling menonjol untuk melatih tim Olimpiade untuk siklus berikutnya, yang akan berpuncak pada Olimpiade Los Angeles 2028.

READ  Usulan NCAA mengenai kompensasi atlet akan mengorbankan sekolah-sekolah kecil

“Kita berbicara tentang keringat dan kelelahan,” kata Spoelstra sebelum musim ini dimulai. “Ini adalah saat dimana tidak ada seorang pun yang melihat. Ada pepatah di Heat: 'Ada keindahan di balik pekerjaan, ada keindahan di dalam keringat.' Ini adalah tentang apa yang terjadi di balik layar.”

Di antara pencapaian Spoelstra yang paling menonjol adalah 27 kemenangan beruntun dan rekor 66-16 pada musim 2012-13 (rekor kemenangan beruntun tersebut merupakan yang terpanjang kedua dalam sejarah NBA), dan gelar juara NBA pada tahun 2012 dan 2013. dengan perbedaannya. Dipimpin oleh LeBron James, Dwyane Wade dan Chris Bosh, sembilan penghargaan NBA Coach of the Month. Selama masa jabatan Spoelstra di Miami, tidak ada pelatih di liga yang meraih kemenangan pascamusim lebih banyak. Dia memiliki 109, 10 lebih banyak dari yang dimiliki Kerr bersama Golden State.

Heat berfokus pada stabilitas, dan hanya sedikit tim yang memiliki sifat atletis seperti Miami. Hanya ada enam pelatih kepala dalam 36 tahun franchise ini. Ron Rothstein adalah pelatih asli selama tiga tahun, diikuti oleh Kevin Loughery selama empat tahun hingga Alvin Gentry mengambil alih untuk sementara waktu untuk menyelesaikan musim 1994-95.

Saat itulah Riley datang ke Miami dari New York. Ia melatih hingga tahun 2003, kemudian mempromosikan Stan Van Gundy dari peran asisten menjadi pelatih kepala. Van Gundy mengundurkan diri dari 21 pertandingan di musim ketiganya, Riley kembali ke bangku cadangan untuk memimpin Heat meraih gelar NBA pertama mereka pada tahun 2006, dan Riley mengundurkan diri lagi setelah musim 2007-08 untuk memberi pekerjaan kepada Spoelstra.

Tidak ada perubahan lebih lanjut sejak saat itu. Spoelstra melewati Riley (454) sebagai pemimpin kemenangan franchise pada bulan Desember 2017 dan sekarang memiliki kemenangan yang hampir sama banyaknya dengan gabungan lima pelatih Heat lainnya.

READ  Sumber - MLB mempertanyakan keputusan akhir pertandingan saat White Sox kalah

“Kami memiliki stabilitas dan konsistensi yang luar biasa selama bertahun-tahun,” kata Spoelstra musim gugur lalu, ketika ditanya bagaimana dia bertahan bersama Heat begitu lama. “Saya sangat beruntung bisa bekerja untuk tempat saya bekerja.”

___

ABNBA: https://apnews.com/hub/NBA