Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Episode "British Bake Off" menerima sedikit buzz karena penggambaran budaya Meksiko

Episode “British Bake Off” menerima sedikit buzz karena penggambaran budaya Meksiko



CNN

Episode baru-baru ini dari “The Great British Bake Off” menuai kritik dari beberapa pemirsa karena penggambarannya tentang budaya Meksiko.

Pada episode “Meksiko Week” dari serial kuis realitas, yang ditayangkan di Inggris pada hari Selasa dan dirilis di AS pada hari Jumat, para kontestan ditugaskan untuk menyiapkan pan dolce, taco, dan tres leches Kue – hidangan yang oleh para kritikus dianggap vulgar dan tidak menginspirasi. Sementara itu, pembawa acara bersukacita dalam upaya mereka untuk menghadirkan selera humor linguistik yang tidak semua pemirsa anggap lucu.

Dalam adegan pembuka, pembawa acara Noel Fielding dan Matt Lucas mengenakan pakaian sombrero dan serapes sambil bercanda tentang apakah orang mungkin menganggap lelucon semacam itu menyinggung. Di titik lain, Fielding merenungkan, “Jadi, apakah Meksiko tempat yang nyata?” Lucas, pada gilirannya, menyamakan negara itu dengan Xanadu. Adegan lain termasuk Lucas mengguncang maracas dan kontestan membunuh vokalisasi untuk guacamole dan pico de gallo.

Nada berombak episode dan penggunaan stereotip membuat banyak pemirsa salah jalan.

Leslie Telles, jurnalis makanan dan penulis buku masak “Eat Mexico: Recipes from Mexico City’s Streets, Markets and Fondas,” mengatakan bahwa meskipun dia tidak menonton episode lengkapnya, dia menemukan potongan-potongan yang beredar di media sosial tidak imajinatif.

Dia menambahkan bahwa terlepas dari keragamannya, masakan Meksiko dibayangi oleh masakan Eropa di dunia kuliner, dan perlakuan penyajiannya melanggengkan kesalahpahaman.

“Saya pikir mereka seharusnya lebih memikirkannya,” kata Telles kepada CNN. “Ini mengubah makanan Meksiko menjadi stereotip – menjadi dapur dua dimensi.”

Meskipun itu akan menyimpang dari format khas pertunjukan, Telles mengatakan dia lebih suka melihat “The Great British Bake Off” memiliki koki Meksiko sebagai tamu, daripada memiliki dua hakim kulit putih Inggris yang melayani sebagai salad.

Alejandra Ramos, pembawa acara “The Great American Recipe” di PBS dan seorang chef keturunan Puerto Rico, mengatakan bahwa episode tersebut mencerminkan kurangnya keragaman di belakang dan di depan kamera.

“Ini akan menjadi saat yang tepat untuk membawa juri atau pembawa acara Meksiko untuk memimpin diskusi di depan kamera dan mengarahkan para kontestan,” tulisnya dalam email ke CNN. “Seharusnya juga ada konsultan dengan latar belakang budaya dan makanan Meksiko yang sebenarnya dan pengalaman untuk memberi nasihat tentang cerita, naskah, desain makanan dan tantangan – serta pasca produksi dan pemasaran.”

Ramos juga bertanya-tanya mengapa kontes kue menantang kontestan untuk membuat taco – poin Tampilkan pemirsa Dia juga mengundang mereka di media sosial.

“Meksiko memiliki kue-kue yang luar biasa, kue, roti, dan bahkan makanan panggang gurih yang bisa mereka buat sebagai gantinya,” katanya. “Tapi ini akan membutuhkan lebih banyak pengetahuan aktual tentang budaya dan masakan Meksiko yang jelas hilang di sini.”

CNN telah menghubungi “The Great British Bake Off” untuk memberikan komentar.

Sejak episode pertama ditayangkan pada tahun 2010, “The Great British Baking Off”—tampil di sisi Amerika sebagai “The Great British Baking Show”—telah menjadi fenomena budaya, menenangkan pemirsa dengan semangat persahabatan dan memberikan pelarian. Namun, dia telah menerima keluhan tentang ketidakpekaan budaya sebelumnya.

Selama Episode “Pekan Jepang” Pada tahun 2020, beberapa kontestan telah menciptakan ramuan yang mengandalkan rasa Cina dan India, yang menurut beberapa kritikus sama dengan mencampurkan masakan Asia yang berbeda. Episode yang sama melihat Lucas menyebut Katsu Kari sebagai “kotoran kucing kari”.

“Siapa pun yang telah menonton GBBO juga tahu betapa sulitnya menilai ketika mereka menganggap sesuatu terlalu pedas, betapa mudahnya mereka menggoda makanan non-Inggris, dan bagaimana tanda standar pembuat roti yang baik adalah kemampuan mereka untuk membuat spons Victoria, ” tulis Gaya Saxena dalam artikel tahun 2020 untuk pemakan.

Kontestan sebelumnya juga berbicara di acara itu Masalah keragaman.

di Wawancara dengan Orang Dalam Tahun lalu, Raf Bansal mengundang pembawa acara dan juri baru yang lebih berpengalaman dalam bahan dan resep non-Inggris, dan yang bisa lebih mencerminkan beragam peserta kontes. Ali Imdad mengungkapkan keterkejutannya bahwa pekerja produksi membiarkan beberapa kesalahan terjadi. Ruby Tando menyebut pertunjukan itu sebagai “cara penasaran untuk berubah”, dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Buletin Makanan. panas Ini memecat pekerjaan banyak koki kulit hitam dan hitam sementara “kewalahan dengan simbolisme kuno, diam-diam putih.”

READ  Berita di belakang panggung AEW Talent WWE telah dihubungi