Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Emir Kuwait, Sheikh Nawaf Al-Ahmad Al-Sabah, meninggal pada usia 86 tahun

Emir Kuwait, Sheikh Nawaf Al-Ahmad Al-Sabah, meninggal pada usia 86 tahun

Berita

Emir Kuwait, Sheikh Nawaf Al-Ahmad Al-Sabah, meninggal dunia pada usia 86 tahun, pada hari Sabtu.

Televisi pemerintah Kuwait memulai programnya dengan ayat-ayat Al-Quran sebelum seorang pejabat yang muram membuat pengumuman tersebut.

Dengan penuh duka dan duka kami, rakyat Kuwait, negara-negara Arab dan Islam, serta masyarakat sahabat di dunia, berduka atas mendiang Yang Mulia Emir Syeikh Nawaf Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah, yang meninggal dunia. di sisi Tuhannya, dan Syekh Muhammad Abdullah Al-Sabah, Menteri Amiri Diwan, membacakan pernyataan singkat hari ini.

Pihak berwenang tidak menyebutkan penyebab kematiannya.

Wakil penguasa Kuwait dan saudara tirinya, Sheikh Meshaal Al-Ahmad Al-Jaber, kini berusia 83 tahun, diyakini sebagai putra mahkota tertua di dunia.

Dia sedang dalam perjalanan untuk mengambil posisi penguasa Kuwait.

Emir Kuwait yang kaya minyak dibawa ke rumah sakit pada Rabu, 29 November 2023 “karena masalah kesehatan darurat” tetapi kemudian dalam kondisi stabil, lapor Kantor Berita Kuwait (KUNA) yang dikelola pemerintah. AP

Pada akhir November, Syekh Nawaf dipindahkan ke rumah sakit karena penyakit yang tidak dijelaskan.

Sejak itu, negara kecil kaya minyak itu menunggu kabar kesehatannya.

Berita yang dikelola pemerintah sebelumnya melaporkan bahwa dia melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk pemeriksaan kesehatan yang tidak ditentukan pada Maret 2021.

Kesehatan para pemimpin Kuwait masih menjadi masalah sensitif di negara Timur Tengah yang berbatasan dengan Irak dan Arab Saudi, yang telah menyaksikan perebutan kekuasaan internal di balik pintu istana.

Sheikh Ahmed Nawaf Al-Ahmad Al-Sabah menyampaikan pidato sebelum sesi ke-78 Majelis Umum PBB di Markas Besar PBB di New York City pada 21 September 2023. AFP melalui Getty Images

Syekh Nawaf dilantik sebagai Emir setelah pendahulunya, mendiang Syekh Sabah Al-Ahmad Al-Sabah, meninggal dunia pada tahun 2020.

Luas dan dalamnya emosi atas hilangnya Syekh Sabah, yang dikenal karena diplomasi dan upaya perdamaiannya, dirasakan di seluruh wilayah.

READ  Inggris dan UE mencapai kesepakatan perdagangan pasca-Brexit di Irlandia Utara: pembaruan langsung

Sheikh Nawaf sebelumnya menjabat sebagai Menteri Dalam Negeri dan Pertahanan Kuwait, tetapi tidak terlihat aktif dalam pemerintahan di luar masa jabatan tersebut.

Gambar yang dibuat dari drone menunjukkan Nawaf Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah melayang di atas Kota Kuwait pada 16 Februari 2023, merayakan Hari Kemerdekaan ke-62 dan peringatan 32 tahun berakhirnya Perang Teluk dengan pembebasan Kuwait. . AFP melalui Getty Images

Namun, ia bukanlah pilihan yang sangat kontroversial untuk posisi pangeran, meskipun usianya yang sudah lanjut membuat para analis berpendapat bahwa masa jabatannya akan singkat.

Masa jabatan Syekh Nawaf berfokus pada masalah-masalah dalam negeri sambil berjuang melalui konflik politik – termasuk reformasi sistem kesejahteraan sosial Kuwait – yang mencegah syekh tersebut terlilit hutang.

Hal ini menyebabkan negara tersebut hanya memiliki sedikit uang untuk membayar gaji sektor publik yang membengkak, meskipun negara tersebut menghasilkan kekayaan yang sangat besar dari cadangan minyaknya.

Pada tahun 2021, Syekh Nawaf mengeluarkan keputusan pengampunan yang telah lama ditunggu-tunggu, mengampuni dan mengurangi hukuman terhadap hampir tiga puluh pembangkang Kuwait dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk meredakan krisis besar yang terjadi di pemerintahan.

Emir Kuwait Sheikh Sabah Al-Ahmad Al-Jaber Al-Sabah (tengah), Putra Mahkota Sheikh Nawaf Al-Ahmad Al-Sabah (kiri) dan Ketua Parlemen Jassem Al-Kharafi (kanan) menghadiri parade militer di Kota Kuwait pada 7 Maret 2007. AFP melalui Getty Images

Dia mengeluarkan keputusan lain sesaat sebelum dia sakit, dengan tujuan untuk menyelesaikan kebuntuan politik ini, yang juga menyebabkan Kuwait mengadakan tiga pemilihan parlemen terpisah di bawah pemerintahannya.

Kuwait dipandang memiliki parlemen paling bebas di kawasan Teluk dan relatif memungkinkan adanya oposisi.

Sementara itu, negara-negara Dewan Kerjasama Teluk, termasuk Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, telah memulihkan hubungan mereka setelah bertahun-tahun memboikot Doha, meredakan ketegangan regional dan memungkinkan Sheikh Nawaf untuk fokus pada masalah-masalah di dalam negeri.

Kuwait, yang berpenduduk sekitar 4,2 juta jiwa dan sedikit lebih kecil dibandingkan negara bagian New Jersey di AS, memiliki cadangan minyak terbesar keenam di dunia.

Mereka telah menjadi sekutu setia AS sejak Perang Teluk tahun 1991, yang mengusir pasukan pendudukan Irak pimpinan Saddam Hussein.

READ  Rusia mengintensifkan serangan di sekitar ibu kota Ukraina, memperingatkan AS agar tidak mempersenjatai Kyiv

Kuwait menampung sekitar 13.500 tentara Amerika di negara tersebut, selain markas besar tentara Amerika di Timur Tengah.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/12/16/news/kuwaits-ruling-emir-sheikh-nawaf-al-ahmad-al-sabah-dead-at-age-86/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign =lokasi%20tombol

Salin URL berbagi