November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk telah memulai jajak pendapat Twitter tentang apakah akan membawa kembali Trump

Elon Musk telah memulai jajak pendapat Twitter tentang apakah akan membawa kembali Trump

(Reuters) – Elon Musk meluncurkan jajak pendapat Twitter Jumat malam meminta para pengikutnya untuk memilih akun mantan Presiden AS Donald Trump yang dipulihkan di platform, dengan hasil awal menunjukkan 60% memilih ya.

Musk tweeted “Vox Populi, Vox Dei,” yang merupakan frasa Latin yang kira-kira berarti “suara rakyat adalah suara Tuhan.” Survei dibuka selama 24 jam.

Musk, pemilik baru Twitter, mengatakan pada bulan Mei bahwa dia akan membatalkan larangan Twitter terhadap Trump, yang akunnya ditangguhkan setelah serangan tahun lalu di US Capitol.

Musk mengatakan sebelumnya hari ini bahwa keputusan untuk mengaktifkan kembali akun Trump belum dibuat, dan bahwa Twitter telah mengaktifkan kembali beberapa akun kontroversial yang telah dilarang atau ditangguhkan, termasuk satiris Babylon Bee dan komedian Kathy Griffin.

Keputusan Musk untuk meminta panduan kepada pengguna Twitter tentang siapa yang harus berada di platform adalah bagian dari restrukturisasi besar-besaran perusahaan, termasuk PHK massal.

Dalam sebuah memo hari Jumat kepada karyawan yang tersisa, yang dilihat oleh Reuters, Musk meminta mereka yang menulis kode untuk melapor ke lantai 10 kantor pusat Twitter di San Francisco pada sore hari.

“Jika memungkinkan, saya akan sangat menghargai jika Anda dapat pergi ke San Francisco untuk hadir secara langsung,” kata miliarder itu dalam email lanjutan, menambahkan bahwa dia akan berada di kantor hingga tengah malam dan kembali pada Sabtu pagi.

Dia meminta karyawan untuk mengirim email ringkasan tentang apa yang telah “dicapai” oleh kode perangkat lunak mereka dalam enam bulan terakhir “bersama dengan hingga 10 tangkapan layar sorotan kode.”

“Akan ada wawancara teknis singkat yang akan memungkinkan saya untuk lebih memahami tumpukan teknologi Twitter,” tulis Musk di salah satu email, meminta para insinyur untuk melaporkan pada pukul 2 siang pada hari Jumat.

READ  Keluarnya BP membuka front baru dalam kampanye Barat melawan Rusia

Email tersebut datang sehari setelah ratusan karyawan Twitter memperkirakan mereka telah memutuskan untuk meninggalkan perusahaan media sosial yang terkepung melewati batas waktu Kamis Musk di mana karyawan mendaftar untuk “jam-jam panjang dengan intensitas tinggi.”

Eksodus menambah perubahan dan kekacauan yang menandai tiga minggu pertama Musk sebagai pemilik Twitter. Dia telah memecat manajemen puncak termasuk mantan CEO Parag Agarwal dan pejabat senior yang bertanggung jawab atas keamanan dan privasi, menarik pengawasan dari regulator.

Seorang pejabat Gedung Putih juga menimpali, mengatakan Twitter harus memberi tahu orang Amerika bagaimana perusahaan melindungi data mereka.

The Tech Website Platformer melaporkan hari Jumat bahwa Robin Wheeler, kepala petugas penjualan iklan perusahaan, telah dipecat.

“Kepada tim dan klien saya … Anda selalu menjadi prioritas pertama dan satu-satunya,” Wheeler, yang mengatakan kepada karyawan dalam sebuah memo minggu lalu bahwa dia akan tetap tinggal, men-tweet pada hari Jumat, dengan emoji ucapan yang diadopsi sebagai pesan karyawan yang akan pergi.

Itu akan menutup kantornya dan memutus akses ke lencana hingga Senin, kata dua sumber di Twitter pada Kamis. Reuters tidak dapat memastikan apakah kantor pusat telah dibuka kembali atau tidak.

Tiga orang mengatakan kepada Reuters bahwa pada Jumat sore perusahaan mulai memutus akses ke sistem perusahaan untuk beberapa karyawan yang menolak menerima tawaran Musk.

Sumber lain mengatakan perusahaan berencana menutup salah satu dari tiga pusat data utama Twitter di AS, di fasilitas SMF1 dekat Sacramento, untuk menghemat biaya.

Dalam email pertamanya kepada karyawan Twitter bulan ini, Musk memperingatkan bahwa Twitter mungkin tidak dapat “bertahan dari penurunan ekonomi yang akan datang.” Dia juga berkata, “Kami juga mengubah kebijakan Twitter sehingga pekerjaan jarak jauh tidak diperbolehkan, kecuali jika Anda memiliki pengecualian khusus.”

READ  Kekhawatiran resesi ada di mana-mana - kecuali Gedung Putih

Di tengah perubahan tersebut, Moody’s menarik peringkat kredit B1 Twitter, dengan alasan tidak memiliki informasi yang cukup untuk mempertahankan peringkat tersebut.

Dilaporkan oleh Hyunjoo Jin dan Sheila Dang; Pelaporan tambahan oleh Katie Paul. Ditulis oleh Sheila Dang dan Katie Paul; Diedit oleh Jonathan Otis, David Gregorio, Emilia Sithole Matares, Daniel Wallis, Sayantani Ghosh dan Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.