September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk secara serius mempertimbangkan untuk membangun platform media sosial baru

Elon Musk secara serius mempertimbangkan untuk membangun platform media sosial baru

Elon Musk menghadiri upacara pembukaan pabrik Giga baru Tesla untuk kendaraan listrik di Gruenheide, Jerman, 22 Maret 2022. Patrick Bloll/Paul via Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

27 Maret (Reuters) – Tesla Inc (TSLA.O) Miliarder itu mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Sabtu bahwa CEO Elon Musk “serius” mempertimbangkan untuk membangun platform media sosial baru.

Musk menanggapi pertanyaan pengguna Twitter tentang apakah dia akan mempertimbangkan untuk membuat platform media sosial yang terdiri dari algoritme sumber terbuka dan yang memprioritaskan kebebasan berbicara, dan di mana publisitas minimal.

Musk, pengguna Twitter yang produktif, telah mengkritik platform media sosial dan kebijakannya baru-baru ini. Dia mengatakan perusahaan itu merusak demokrasi dengan gagal mematuhi prinsip-prinsip kebebasan berbicara.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tweet-nya muncul sehari setelah dia mengeluarkan polling Twitter yang menanyakan pengguna apakah menurut mereka Twitter menganut prinsip kebebasan berbicara, yang lebih dari 70% memilih “tidak.”

“Hasil jajak pendapat ini akan menjadi penting. Harap hati-hati memilih,” katanya, Jumat.

Jika Musk memutuskan untuk terus membuat platform baru, ia akan bergabung dengan kelompok perusahaan teknologi yang berkembang yang menampilkan diri mereka sebagai juara kebebasan berbicara dan yang berharap dapat menarik pengguna yang merasa pendapat mereka ditekan di platform seperti Twitter (TWTR.N)platform meta (FB.O) Dimiliki oleh Facebook dan Alfabet (GOOGL.O) youtube google. Baca lebih banyak

Tak satu pun dari perusahaan, termasuk Truth Social Donald Trump, pesaing Twitter Gettr and Parler dan situs video Rumble, yang hampir menyamai jangkauan dan popularitas platform utama.

Pelaporan tambahan oleh Jhanavi Nidomulu dan Bhargav Acharya di Bengaluru; Pengeditan Festival Lincoln.

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.