Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ekspor Januari Indonesia tumbuh lebih rendah dari yang diharapkan setelah embargo batubara

Surplus perdagangan Januari adalah $ 930 juta, namun, dibandingkan dengan surplus $ 190 juta yang terlihat dalam jajak pendapat Reuters, data resmi menunjukkan pada hari Selasa karena impor naik lebih lambat dari yang diharapkan.

Indonesia menghentikan ekspor batu bara pada 1 Januari karena kekurangan pembangkit listrik termal. Januari 10 Ekspor secara bertahap dilanjutkan tetapi larangan tetap berlaku bagi penambang yang tidak memenuhi persyaratan penjualan dalam negeri.

Negara yang kaya sumber daya ini telah mencatat surplus perdagangan setiap bulan sejak Mei 2020 karena negara-negara melakukan deregulasi Covit-19 dan harga barang meningkat.

Ekspor Januari tumbuh 25,31% tahun-ke-tahun, turun dari 33,86% yang diharapkan dalam jajak pendapat Reuters dan peningkatan paling lambat pada tahun lalu. Total nilai ekspor adalah $19,16 miliar, terkecil sejak Juni.

Ekspor produk yang diklasifikasikan sebagai bahan bakar mineral – sebagian besar adalah batu bara – telah turun $2 miliar sejak Desember, dengan ekspor ke China, India, dan Filipina terpukul keras.

Ekspor timah pada Januari turun $259 juta dari bulan sebelumnya karena penundaan penerbitan izin ekspor.

Sementara itu, impor naik 36,77% menjadi $18,23 miliar, dibandingkan dengan 51,38% yang diharapkan dalam jajak pendapat.

“Saya melihat ini sebagai peluang bagus untuk mencatat surplus pada Januari, bahkan tanpa dukungan batu bara, yang berarti kita akan melihat surplus saat ekspor dibuka kembali pada Februari,” kata Fakrul Fulvian, ekonom di Trimeca Securities.

Ekonom Bank Tonamon Vishnu Vardhana mengatakan impor barang konsumsi umumnya lemah pada awal setiap tahun dan pembelian vaksin rendah pada Januari, tetapi impor terus meningkat, mendorong surplus perdagangan.

“Permintaan akan meningkat pada 2H22, yang akan diikuti oleh defisit transaksi berjalan sebesar 1,9% dari PDB tahun ini dan kenaikan tajam pada rupee,” katanya.

READ  Pengembangan Bisnis Global MICE Market 2021-PT Pamerindo Indonesia, Asosiasi Hotel dan Restoran Indonesia, Debindo-ITE, Pamerindo

(Laporan oleh Gayatri Suroyo dan Francisco Nangoi; Kanupriya Kapoor, Martin Box Editing)