Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eksklusif: Tesla menghentikan sebagian besar produksi di pabriknya di Shanghai pada hari Selasa - memo

Eksklusif: Tesla menghentikan sebagian besar produksi di pabriknya di Shanghai pada hari Selasa – memo

Mobil Tesla Model 3 buatan China terlihat saat upacara pengiriman di pabrik pembuat mobil di Shanghai, China, 7 Januari 2020. REUTERS/Ali Song

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Sebuah pabrik memproduksi kurang dari 200 mobil pada hari Selasa – Memo
  • Pabrik berhenti bekerja karena masalah pasokan – sumber
  • Kebijakan COVID China menimbulkan tantangan bagi produsen

SHANGHAI, 10 Mei (Reuters) – Tesla Corporation (TSLA.O) Ini telah menghentikan sebagian besar produksinya di pabrik Shanghai karena masalah mengamankan suku cadang untuk mobil listriknya, menurut memo internal yang dilihat oleh Reuters, yang terbaru dari serangkaian kesulitan yang dihadapi pabrik.

Pabrik berencana untuk membangun kurang dari 200 kendaraan pada hari Selasa, menurut memo itu, jauh lebih sedikit dari sekitar 1.200 unit yang telah dibangun setiap hari sejak tak lama setelah dibuka kembali pada 19 April setelah penutupan 22 hari.

Dua sumber yang mengetahui masalah tersebut sebelumnya mengatakan bahwa masalah pasokan telah memaksa pabrik untuk menghentikan produksi pada hari Senin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Shanghai telah memasuki minggu keenam dari penguncian besar-besaran COVID-19 yang telah menguji kemampuan pabrikan untuk beroperasi di tengah pembatasan ketat pada pergerakan orang dan material.

Tesla akhir pekan lalu berencana untuk meningkatkan produksi ke tingkat pra-lockdown minggu depan. Baca lebih banyak

Orang-orang, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena rencana produksi swasta, mengatakan tidak segera jelas kapan masalah pasokan saat ini dapat diselesaikan.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Asosiasi Mobil Penumpang China akan merilis penjualan April untuk Tesla, pembuat mobil listrik terbesar kedua di China setelah BYD (002594.SZ)Selasa.

READ  BP meningkatkan dividen setelah pendapatan mencapai level tertinggi 14 tahun

Asosiasi otomotif lain mengatakan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan penjualan mobil secara keseluruhan di China turun 48% pada April, karena penutupan pabrik tanpa COVID-19 menutup pabrik, membatasi lalu lintas ruang pamer, dan membatasi pengeluaran.

optimis (APTV.N)pemasok alat kawat terkemuka Tesla, menghentikan pengiriman dari pabrik Shanghai yang memasok Tesla dan General Motors Co. (GM.N) Setelah infeksi COVID-19 ditemukan di antara para pekerjanya, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters, Senin.

Pabrik Tesla di Shanghai, juga dikenal sebagai Gigafactory 3, memproduksi sedan Model 3 dan crossover Model Y untuk pasar Cina dan untuk ekspor.

Tesla melanjutkan sebagian produksi di pabriknya di Shanghai pada 19 April setelah penutupan 22 hari karena penguncian COVID-19 kota.

Tesla bertujuan untuk meningkatkan produksi di pabrik Shanghai menjadi 2.600 kendaraan per hari pada 16 Mei, Reuters sebelumnya melaporkan. Baca lebih banyak

Otoritas Shanghai telah memperketat penguncian di seluruh kota yang diberlakukan lebih dari sebulan lalu di mal berpenduduk 25 juta orang, sebuah langkah yang dapat memperpanjang pembatasan pergerakan sepanjang bulan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Zhang Yan dan Brenda Goh) Diedit oleh Stephen Coates

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.