April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

EcoPro menginvestasikan $11 juta di pabrik nikel di Indonesia

EcoPro menginvestasikan $11 juta di pabrik nikel di Indonesia

Green Eco Nickel, dioperasikan oleh perusahaan daur ulang baterai Tiongkok GEM, berlokasi di pulau Sulawesi di Indonesia. [ECOPRO]

EcoPro menghabiskan $11 juta untuk mengakuisisi 9 persen saham di fasilitas pemrosesan nikel di Indonesia guna memperkuat rantai pasokannya.

Pabrik yang diberi nama Green Eco Nickel ini dioperasikan oleh Green Eco Manufacture (GEM), perusahaan daur ulang baterai terbesar di Tiongkok. Terletak di pulau Sulawesi, pabrik ini memiliki kapasitas produksi tahunan sebesar 20.000 ton.

Nikel merupakan bahan penting dalam produksi baterai sekunder. Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia, diperkirakan mencapai 21 juta ton dan merupakan 22 persen pasokan dunia, menurut Survei Geologi AS.

November lalu, EcoPro menginvestasikan $86 juta di pabrik lain yang dikelola GEM di Indonesia bernama QMB. Fasilitas tersebut dapat memproduksi 50.000 ton nikel per tahun.
Perusahaan berencana untuk berinvestasi lebih banyak pada smelter nikel dalam negeri untuk mengamankan produk-produk baterai utama. Produsen material katoda EcoPro BM dan EcoPro EM akan dipasok.

Anak perusahaan lainnya, EcoPro Materials, bertujuan untuk memproduksi 200.000 ton prekursor material katoda pada tahun 2027. Untuk mencapai target ini diperlukan pasokan tetap sebesar 100.000 ton nikel menurut perusahaan induknya.

“EcoPro akan berupaya membangun rantai pasokan yang berkelanjutan melalui investasi berkelanjutan di kilang nikel,” Jang In-won, kepala pengembangan sumber daya global EcoPro, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami merencanakan investasi tambahan di pabrik pengolahan nikel lainnya untuk bersiap menghadapi tindakan deflasi yang dilakukan pemerintah AS.”

Oleh Lee Jay-Lim [[email protected]]

READ  Sorotan Turnamen Bulu Tangkis Indonesia Masters 2024 -Xinhua