Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dow berjangka dan pasar Asia rebound meskipun ada sanksi AS terhadap Rusia

Dow berjangka dan pasar Asia rebound meskipun ada sanksi AS terhadap Rusia

Hongkong Indeks Hang Seng (HSI) Itu naik 0,6% dalam perdagangan pagi setelah itu Itu turun 2,8% pada hari Selasa — Kehilangan harian terbesarnya dalam lima bulan. Cina Indeks Komposit Shanghai (schcombe) Itu naik 0,4%, sedangkan harga Korea Selatan cosby (cosby) Perdagangan datar. Kedua indeks turun sekitar 1% pada hari Selasa.

Pasar saham Jepang ditutup pada hari Rabu untuk liburan.

Sedikit pemulihan di pasar Asia mengikuti kenaikan moderat di bursa berjangka AS. daw (INDU) Futures naik 77 poin, atau 0,2%. Standar & Miskin 500 (INX) Dan Nasdaq (COMP) Futures masing-masing naik 0,3% dan 0,4%.

Harga minyak sedikit lebih tinggi. Minyak mentah berjangka AS naik 0,2% menjadi $92,09 per barel, sementara minyak mentah Brent naik 0,3% menjadi $97,08 per barel.

Biden menawarkan pada hari Selasa apa yang dia sebut “Tranche pertama” sanksi AS Melawan Rusia, termasuk dua lembaga keuangan, utang negara Rusia, elit Rusia dan anggota keluarga mereka.
“Ini adalah awal dari sebuah invasi, dan oleh karena itu ini adalah awal dari tanggapan kami,” Seorang pejabat senior di pemerintahan AS mengatakan. “Jika Putin terus meningkat, kami akan semakin meningkat menggunakan sanksi keuangan dan kontrol ekspor, yang belum kami ungkapkan,” tambahnya.
Negara-negara Barat lainnya juga telah mengumumkan tindakan pembalasan terhadap Rusia, dengan Jerman pada hari Selasa menghentikan ratifikasi perintah kontroversial itu Nord Stream 2. pipa Yang akan mengangkut gas alam dari Rusia ke Jerman.

“Langkah-langkah hukuman terhadap Rusia mungkin terlihat kurang agresif daripada yang diantisipasi, dan beberapa perkiraan menunjukkan penghentian untuk saat ini,” Yeap Jun Rong, seorang analis pasar di Singapura untuk IG Group, menulis dalam sebuah catatan penelitian pada hari Rabu.

READ  Halliburton dan Schlumberger mundur dari Rusia di tengah sanksi energi AS

Dia mencatat bahwa dampak “paling parah” dari sanksi bisa datang dari sanksi utang negara, yang secara efektif memotong Rusia dari pembiayaan Barat. Tetapi sanksi lain terhadap bank-bank milik negara dan elit Rusia tampaknya dianggap “relatif sederhana” oleh pasar.

“Namun, situasinya tetap sangat fluktuatif dan tidak pasti, dan setiap aliran berita negatif berpotensi mengganggu pasar,” tambah Yip.

Reli hari Rabu sangat kontras dengan hari perdagangan sebelumnya, ketika Pasar saham global jatuh Harga minyak mentah melonjak menjadi $99 per barel setelah Rusia memerintahkan pasukan ke bagian timur Ukraina. Dow ditutup hampir 483 poin, atau 1,4%. S&P 500 mengakhiri hari ini 1% lebih rendah, dan memasuki koreksi – ditentukan oleh penurunan 10% dari level tertinggi baru-baru ini. Indeks Nasdaq turun 1,2 persen.

Kevin Liptak dari CNN berkontribusi pada laporan ini.