Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

DNA 13 Neanderthal Mengungkap Cuplikan ‘Penghasilan’ Masyarakat Kuno | antropolog

Potret pertama komunitas Neanderthal dikumpulkan oleh para ilmuwan yang memeriksa DNA purba dari fragmen tulang dan gigi yang ditemukan di gua-gua di Siberia selatan.

Para peneliti menganalisis DNA dari 13 pria, wanita, dan anak-anak Neanderthal dan menemukan jaringan hubungan yang saling berhubungan, termasuk ayah dan anak perempuan remaja, pria lain yang terkait dengan ayah, dan dua kerabat tingkat dua, mungkin bibi dan keponakannya.

semua dari Neanderthal Para peneliti percaya bahwa mereka kawin silang secara besar-besaran, sebagai akibat dari ukuran populasi Neanderthal yang kecil, dengan komunitas yang tersebar dalam jarak yang sangat jauh dan hanya berjumlah 10-30 individu.

Laurits Skov, penulis pertama studi di Institut Max Planck untuk Evolusi antropolog Di Leipzig, dia mengatakan bahwa fakta bahwa Neanderthal hidup pada saat yang sama adalah “sangat menarik” dan menyiratkan bahwa mereka termasuk dalam satu komunitas sosial.

Sisa-sisa Neanderthal telah ditemukan dari banyak gua di seluruh Eurasia barat – daerah yang diduduki manusia sekitar 430.000 tahun yang lalu sampai mereka punah 40.000 tahun yang lalu. Sebelumnya tidak mungkin untuk mengatakan apakah Neanderthal yang ditemukan di situs tertentu milik masyarakat atau bukan.

“Neanderthal pada umumnya, dan mereka yang memiliki DNA terawetkan pada khususnya, sangat langka,” kata Benjamin Peter, penulis senior studi di Leipzig. “Kami cenderung mendapatkan lajang dari lokasi yang sering terpisah ribuan kilometer dan puluhan ribu tahun.”

Dalam karya terbaru, para peneliti termasuk Svante Papu, yang menang tahun ini Hadiah Nobel dalam Kedokteran Untuk studi terobosan pada genom kuno, ia memeriksa DNA dari sisa-sisa Neanderthal yang ditemukan di Gua Chagirskaya dan Gua Okladnikov di Pegunungan Altai di Siberia selatan.

READ  NASA mulai menghitung mundur hingga akhir misi Insight di Mars

Neanderthal berjongkok di gua sekitar 54.000 tahun yang lalu, mencari perlindungan untuk memakan karibu, kuda, dan bison yang mereka buru saat hewan bermigrasi di sepanjang lembah sungai yang diabaikan oleh gua. Selain tulang belulang Neanderthal dan hewan, puluhan ribu perkakas batu juga ditemukan.

menulis majalah alamDalam artikel ini, para ilmuwan menjelaskan bagaimana DNA purba mengacu pada Neanderthal yang hidup pada waktu yang sama, dengan beberapa anggota dari keluarga yang sama.

Analisis lebih lanjut mengungkapkan lebih banyak keragaman genetik di mitokondria Neanderthal – struktur kecil seperti baterai di dalam sel yang hanya diturunkan melalui garis ibu – daripada di kromosom Y mereka, yang diturunkan dari ayah ke anak. Para peneliti mengatakan penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa Neanderthal betina melakukan perjalanan dari komunitas lokal mereka untuk tinggal bersama pasangan pria. Tetapi apakah kekuatan terlibat bukanlah pertanyaan yang dapat dijawab oleh DNA. “Secara pribadi, saya tidak berpikir ada bukti yang sangat baik bahwa Neanderthal jauh berbeda dari manusia modern awal yang hidup pada waktu yang sama,” kata Peter.

“Kami menemukan bahwa komunitas yang kami pelajari kemungkinan sangat kecil, mungkin 10 hingga 20 individu, dan kelompok Neanderthal yang lebih luas di Pegunungan Altai sangat sedikit,” kata Peter. “Namun, mereka telah mampu bertahan dalam lingkungan yang keras selama ratusan ribu tahun, yang saya yakini patut dihormati.”

Dr Lara Cassidy, profesor genetika di Trinity College Dublin, menggambarkan penelitian ini sebagai “tonggak sejarah” sebagai “gambaran genomik pertama dari komunitas Neanderthal”.

“Memahami bagaimana komunitas mereka diatur adalah penting karena berbagai alasan,” kata Cassidy. “Ini memanusiakan orang-orang ini dan memberikan konteks yang kaya pada kehidupan mereka. Tetapi juga, jika kita memiliki lebih banyak penelitian seperti ini, itu mungkin juga mengungkapkan aspek unik dari organisasi sosial kita. orang waras Leluhur. Ini penting untuk memahami mengapa kita ada di sini hari ini dan mengapa tidak ada Neanderthal.”

READ  Menemukan asteroid "pembunuh planet" yang dapat menjadi ancaman bagi Bumi