Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Detail proyek CCS Indonesia terkait pengembangan gas raksasa

Repsol Spanyol memiliki rencana ambisius untuk proyek penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) bersama dengan proyek gas raksasa Sakemang di lepas pantai Sumatra, Indonesia.

Proyek CCS, yang akan menyimpan sekitar 2 juta ton karbon dioksida per tahun, dijadwalkan diluncurkan pada 2027 dan akan dikembangkan bersamaan dengan pengembangan lapangan gas Sakhamang (situs Kali Perav).

Operator mencatat bahwa ini akan menjadi proyek CCS pertama yang digunakan oleh Repsol dan proyek pertama di Indonesia.

BP Inggris memiliki rencana untuk proyek serupa di Proyek Tank Liquefied Natural Gas di Papua barat.

Dalam kasus repsol, CO . yang ditangkap2 Koridor yang berdekatan akan disimpan di dua lapangan gas tereduksi, Kelam dan Daung, yang terletak dalam perjanjian bagi hasil.

Mayor AS Konoko Phillips saat ini memegang 36% saham di operator Blok Koridor dan Repsol BSc, meskipun pemain Spanyol Konoko Phillips dikatakan cocok untuk memperoleh ekuitas.

Iklan melanjutkan artikel di bawah ini

Sebanyak 30 juta ton CO2 Emisi dari Sakhamenk diharapkan akan dihilangkan sama sekali pada tahun 2040 karena program CBS.

Operator lokasi potensial untuk proyek CCS Sagakoman telah menyelesaikan analisis regional dan cekungan dan telah mengidentifikasi Kelam dan Tayung sebagai pesaing penyimpanan.

Ini telah mengidentifikasi potensi reservoir air asin terbalik, tetapi Repsol berharap memiliki dua kandidat penyimpanan lagi pada akhir tahun ini.

Pekerjaan lain yang harus diselesaikan pada Desember 2021 termasuk analisis segel, pengambilan sampel jarum, dan penilaian risiko.

Mulai tahun depan Repsol akan meluncurkan karakterisasi komprehensif dari situs CCS yang memenuhi syarat.

Penemuan situs Kali Perav-2X, dibuat pada Februari 2019, menyediakan 2 triliun kaki kubik gas, penemuan terbesar di Indonesia dalam satu dekade terakhir.

READ  Wimo menegaskan komitmennya untuk tim dan teknologi lokal yang kuat untuk industri keuangan di Indonesia

Namun, penemuan raksasa ini hadir dengan CO . yang tinggi2 Konten 26% Pada saat yang sama Repsol memiliki komitmen bahwa semua program greenfield-nya harus nol bersih.

Michael Erkuviaga, direktur perusahaan regional untuk penelitian regional, mengatakan kepada Repsol Low Carbon Day minggu lalu bahwa salah satu tantangan utama yang dihadapi proyek CCS Sakhakemang adalah kerangka peraturan.

Namun, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Indonesia telah membentuk kelompok kerja dengan tujuan membawa peraturan CCS pada akhir tahun.

Tantangan lain adalah bahwa biaya proyek CCS akan ditanggung oleh mitra – Repsol, Petronas dan Moko – bahkan jika itu ditangkap dan disimpan.2 Mungkin menjadi “subjek perdagangan berjangka”.

Memperhatikan bahwa penangkapan, penyusutan dan dehidrasi, transportasi dan penyimpanan di bawah permukaan — CBS memiliki empat komponen utama, katanya biaya adalah parameter kunci untuk repsol.

Penangkapan bisa mencapai 70% dari total biaya, sedangkan biaya kompresi dan dehidrasi “sangat rendah – hanya sekitar 5%,” kata Ergovia.

Sementara itu, transportasi “mahal – dalam kisaran 10%” dan CO2 Penghematannya sekitar 15%.

“Jelas kami tidak bisa ditangkap [costs] Karena kita tidak akan menangkap, kita akan memisahkan gas dari CO2, “Katanya. “Oleh karena itu, proses penangkapannya tidak implisit.”

Perhitungan biaya awal

Estimasi awal Repsol untuk proyek CCS Sahakemang adalah $8,1 per ton CO2 Untuk kompresi dan dehidrasi, $3,4 per ton CO2 Transportasi pipa, $ 7 per ton untuk CO2 Injeksi dan penyimpanan, dan $2,2 hingga $2,5 per ton CO2 Pemantauan dan verifikasi.

Operator Spanyol Milestone telah meluncurkan kampanye pemeringkatan yang serius sejak penemuan KPD.

Pemeringkatan sumur KBD-3X telah diselesaikan awal tahun ini, sementara pengujian jangka panjang sumur penemuan KBD-2X dan pemantauan tekanan di sumur KBD-3X sedang berlangsung.

READ  Indonesia kehilangan status pendapatan menengah atas di tengah epidemi

Tujuan dari proyek evaluasi adalah untuk memastikan kesejahteraan blok cadangan yang terkait dengan penemuan dan untuk memastikan hubungan antara dua sumur.

Operator Repsol dan Petronas masing-masing memiliki 45% dan Moko 10%.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [CCS] Repsol membuat rencana tetapi akan ada lebih banyak lagi di masa depan. Saya harap kita bisa keluar [Sakakemang] Dengan beberapa solusi kreatif untuk mendekarbonisasi aset kami, ”kata Ergovia.

“Ambisinya adalah mengubah operasi CCS ini menjadi bisnis – hari ini bukan bisnis karena membutuhkan banyak subsidi.”

Operator Spanyol pekan lalu mengatakan akan mengalokasikan 1 miliar lagi ($ 1,16 miliar) untuk proyek-proyek rendah karbon pada tahun 2025, total $ 6,5 miliar selama 2021-2025.

Repsol membanggakan diri sebagai perusahaan minyak dan gas pertama yang mengumumkan komitmen nol bersih pada tahun 2050.

Ini mengurangi investasi dalam operasi hulu konvensional, sementara paket kapasitas eksplorasi reguler sejalan dengan komitmen terhadap upaya eksplorasi rendah karbon ini, kata perusahaan.