Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Detail muncul tentang korban pembunuhan massal di Kanada

Detail muncul tentang korban pembunuhan massal di Kanada

  • Ditulis oleh Nadine Youssef
  • Berita BBC, Toronto

Sumber gambar, Pengacara AAPC

Komentari foto tersebut,

Dhanushka Wickramasinghe (paling kiri) bersama istri dan empat anaknya

Seorang ayah asal Sri Lanka yang selamat dari pembunuhan massal keluarganya di Kanada mengatakan dia pulang kerja pada hari Rabu dan menemukan bahwa istri dan empat anaknya telah terbunuh.

Dhanushka Wickramasinghe, 34, juga diserang namun berhasil menaklukkan tersangka.

Dia sekarang dalam masa pemulihan di rumah sakit karena cedera pada mata dan salah satu tangannya.

Seorang pelajar Sri Lanka berusia 19 tahun yang tinggal bersama keluarganya didakwa melakukan pembunuhan.

Rincian baru tentang malam pembunuhan keluarga Wickramasinghe muncul melalui serangkaian wawancara media dengan Bhante Sunitha, biksu yang tinggal di biara Buddha setempat di Ottawa yang dihadiri keluarga tersebut.

Sunitha, yang mengunjungi ayahnya di rumah sakit pada hari Kamis, mengatakan dia “sangat terkejut” dengan apa yang terjadi.

Polisi di Ottawa menemukan keluarga tersebut di rumah mereka di pinggiran Barrhaven setelah menanggapi panggilan darurat yang dilakukan sekitar pukul 22:52 waktu setempat (03:52 GMT) pada hari Rabu.

Panggilan telepon tersebut muncul setelah seorang pria, yang kemudian diidentifikasi sebagai Wickramasinghe, berteriak meminta bantuan kepada tetangganya, kata Eric Stubbs, kepala Dinas Kepolisian Ottawa.

Petugas kemudian menemukan jenazah istri Bapak Wickramasinghe, Darshani Dilanthika Ekanayake, 35, dan keempat anaknya yang masih kecil: Inuka Wickramasinghe yang berusia tujuh tahun, Ashwini Wickramasinghe yang berusia empat tahun, Ranaya Wickramasinghe yang berusia tiga tahun, dan Kelly Wickramasinghe. Berusia dua bulan.

Polisi juga menemukan jenazah Amarakoonmudiayansela Ge Gamini Amarakoon, 40, seorang kenalan yang tinggal bersama keluarga tersebut.

Keluarga Wickramasinghe adalah pendatang baru di Kanada. Narada Koditwako, mantan presiden Asosiasi Kanada Sri Lanka di Ottawa, mengatakan kepada wartawan bahwa mereka tiba tahun lalu.

Penjelasan video,

Saksikan: “Perawatannya sangat sulit” – Walikota Ottawa

Dalam wawancara dengan CBC, Pak Sunitha menggambarkan mereka sebagai orang baik yang sering membantu di kuil setempat.

“Mereka orang-orang yang lugu dan juga sangat membantu, tidak masalah [who would ask] Untuk mendapatkan bantuan dari mereka, ”katanya.

Febrio De Zoysa, seorang pelajar internasional dari Sri Lanka, ditangkap di rumahnya tanpa insiden dan didakwa terkait dengan pembunuhan tersebut, yang menurut polisi dilakukan dengan menggunakan “benda mirip pisau”.

Algonquin College di Ottawa mengeluarkan pernyataan kepada media pada hari Kamis yang mengonfirmasi bahwa Tuan de Zoysa terdaftar di perguruan tinggi mereka, dan semester terakhir yang akan dia hadiri adalah musim dingin 2023.

Dalam pernyataan yang diposting di Facebook, Konsulat Jenderal Sri Lanka di Toronto menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan teman para korban.

Hal ini juga mengingatkan orang tua dari mereka yang belajar di luar negeri dari Sri Lanka untuk “lebih memperhatikan anak-anak mereka saat mereka pindah dan berintegrasi” ke negara asing seperti Kanada.

Polisi tidak mengetahui motif di balik kejahatan tersebut, dan mengatakan bahwa keluarga tersebut adalah “korban yang tidak bersalah” dan penyelidikan mereka terus berlanjut.

De Zoysa pertama kali hadir di pengadilan di Ottawa pada hari Kamis, di mana dia secara resmi didakwa dengan enam dakwaan pembunuhan tingkat pertama dan satu dakwaan percobaan pembunuhan.

Acara peringatan untuk keluarga tersebut akan diadakan pada hari Sabtu, dan kampanye GoFundMe yang diluncurkan oleh Kongres Buddha Kanada untuk Wickramasinghe telah mengumpulkan lebih dari 53.000 dolar Kanada (US$39.300, £30.500) pada Jumat sore.

READ  Ukraina: Penembakan menimbulkan kekhawatiran intensifikasi konflik di Ukraina