Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dermaga bantuan AS ke Gaza akan dibongkar secara permanen setelah beroperasi hanya 20 hari – laporan |  perang Israel di Gaza

Dermaga bantuan AS ke Gaza akan dibongkar secara permanen setelah beroperasi hanya 20 hari – laporan | perang Israel di Gaza

Para pejabat AS mengatakan kepada wartawan bahwa dermaga militer AS, yang dibangun dua bulan lalu sebagai sarana membawa bantuan kemanusiaan melalui laut ke Gaza, akan dibongkar secara permanen dalam beberapa hari.

Dermaga tersebut, yang harus dipindahkan berulang kali untuk menghindari cuaca buruk, akan dihubungkan kembali ke pantai Gaza pada hari Rabu tetapi akan beroperasi hanya beberapa hari sebelum dibongkar oleh Angkatan Darat dan Angkatan Laut AS, kata para pejabat.

Menurut rencana yang dibuat oleh Pentagon saat ini, dermaga tersebut akan dikembalikan ke tempatnya hanya dalam jangka waktu yang cukup lama untuk mengangkut pasokan kemanusiaan yang terkumpul di Siprus dan di dermaga terapung di lepas pantai sejak dermaga tersebut tidak dapat dioperasikan pada 28 Juni karena kondisi cuaca.

Juru bicara Pentagon Mayor Jenderal Pat Ryder mengatakan pada hari Selasa bahwa dermaga tersebut saat ini berada di pelabuhan Ashdod Israel, tempat perlindungan yang digunakan selama cuaca buruk, tetapi menambahkan: “Pemahaman saya adalah bahwa Komando Pusat AS [US Central Command] “Bermaksud untuk menginstal ulang sementara dermaga minggu ini.”

Ryder tidak mengomentari prospek jangka panjang dermaga tersebut. Pekerja bantuan yang mengetahui proyek tersebut telah memperkirakan selama berminggu-minggu bahwa dermaga tersebut tidak akan bertahan setelah bulan Juli.

Skema dermaga, yang pertama kali diungkapkan Joe Biden dalam pidato kenegaraannya pada bulan Maret, selalu dimaksudkan sebagai tindakan sementara untuk menambah sejumlah kecil bantuan yang diizinkan Israel melalui penyeberangan darat, namun para pejabat AS Dia mengatakan kepada Reuters pada bulan Juni Diperkirakan akan berlangsung hingga Agustus atau September.

Wilayah Mediterania timur di lepas pantai Gaza lebih bergejolak selama bulan-bulan musim panas daripada yang diperkirakan, dengan cuaca badai yang menyebabkan dermaga sering berpindah-pindah tempat.

READ  Javier Miley dari Argentina mengungkapkan keputusan komprehensif untuk meliberalisasi perekonomian

Sejak pertama kali dipasang pada tanggal 17 Mei, dermaga tersebut telah beroperasi kurang dari dua puluh hari, dan hampir sepanjang hari tersebut, bantuan yang dikirim ke pantai tersebut diturunkan begitu saja tanpa didistribusikan ke seluruh Gaza karena masalah keamanan.

Program Pangan Dunia menghentikan konvoi distribusi pada tanggal 9 Juni, setelah IDF melakukan operasi penyelamatan sandera yang menyelamatkan empat sandera Israel namun menewaskan 274 warga Palestina. Dengan pengecualian satu hari operasi untuk menurunkan bantuan kemanusiaan yang terkumpul di pantai, Program Pangan Dunia (WFP) terus menunda konvoinya sambil menunggu tinjauan keamanan menyeluruh.

Selama dua bulan beroperasi, sekitar 8.800 metrik ton bantuan diturunkan dari dermaga, sekitar 500 truk, setara dengan satu hari pengiriman sebelum perang dimulai.

Kritik terhadap rencana tersebut memperingatkan bahwa proyek besar senilai $230 juta ini akan mengalihkan perhatian dari upaya internasional untuk menekan Israel agar membuka penyeberangan darat ke Gaza, cara paling efisien untuk menyalurkan bantuan kepada 2,3 juta warga Palestina yang terjebak di Gaza, lebih dari seperempatnya adalah warga Palestina. terancam kelaparan.

Pengiriman bantuan darat telah menurun secara signifikan sejak Israel melancarkan serangan terhadap kota perbatasan selatan Rafah pada bulan Mei. Menurut angka PBBJumlah truk yang memasuki Gaza melalui sisa penyeberangan Keren Shalom dan Erez West menurun dari 840 truk pada bulan Mei menjadi 756 truk pada bulan Juni dan kemudian menjadi hanya 18 truk pada bulan Juli.

USAID mengajukan pertanyaan tentang masa depan dermaga tersebut ke Departemen Pertahanan, namun juru bicara badan tersebut menambahkan: “Yang tetap kami fokuskan adalah memberikan bantuan mendesak kepada orang-orang yang membutuhkan di seluruh Gaza melalui semua mekanisme yang tersedia.”

READ  Klip video menunjukkan pasukan Rusia menggali parit di daerah terlarang yang sangat radioaktif dekat Chernobyl

Juru bicara kementerian mengatakan, “Pelabuhan Ashdod terbuka untuk pengiriman bantuan kemanusiaan, dan kami berharap para pekerja kemanusiaan semakin banyak menggunakan rute ini.”

“Penyeberangan Erez West dan Kerem Shalom juga terbuka, meskipun ketidakamanan dan operasi aktif membatasi distribusi di Gaza. Amerika Serikat secara aktif terlibat dalam diskusi dengan Israel, PBB, dan organisasi kemanusiaan lainnya untuk mengidentifikasi cara mengatasi pembatasan ini dan mengizinkannya bantuan untuk menjangkau orang-orang.”