Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Departemen Luar Negeri AS membahas default Israel-Indonesia selama kunjungan Jakarta: Laporan

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken baru-baru ini mengunjungi Indonesia untuk membahas kemungkinan menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, negara Muslim terbesar di dunia. Zaman Israel. Di bawah pemerintahan Trump, Amerika Serikat menengahi perjanjian normal antara Israel dan dua negara besar Arab, Uni Emirat Arab dan Bahrain. Sekarang telah mengeluarkan pernyataan aksio Perjanjian Abraham mengungkapkan kemungkinan Indonesia bergabung.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Nate Price dikutip mengatakan bahwa Gedung Putih terus mencari “peluang ekstra” secara default. “Kami selalu menjajaki peluang tambahan untuk normalisasi, tetapi kami akan meninggalkan diskusi itu secara tertutup hingga saat yang tepat,” kata Bryce kepada Plinkon South Asia. Penting untuk dicatat bahwa pertemuan AS-Indonesia berhasil diumumkan dengan pesan bahwa Eyal Hulata baru-baru ini bertemu dengan Menteri Pertahanan Indonesia Prabovo Subianto dan bahkan bertukar kartu nama dengannya.

Indonesia dan Mauritania diharapkan menjadi yang berikutnya

Sebelumnya, pejabat AS mengatakan Gedung Putih telah berspekulasi bahwa Indonesia dan Mauritania akan menjadi peserta masa depan dalam kesepakatan Abraham. Pada tahun 2020, perjanjian Abraham yang menormalkan hubungan Israel dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain akan mencakup cara untuk meningkatkan kerjasama dalam bentuk pariwisata, penerbangan langsung, kerjasama ilmiah dan pembentukan hubungan diplomatik diplomatik penuh dari waktu ke waktu. Kesepakatan itu dicapai oleh mantan Presiden AS Donald Trump, seorang pendukung setia klaim Israel atas Jalur Gaza dan Tepi Barat. Pada bulan Agustus, Trump pertama kali mengusulkan kesepakatan damai antara ‘tiga sahabatnya’.

Sekitar sebulan kemudian, pada 15 September, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan menteri luar negeri Uni Emirat Arab dan Bahrain bergabung dengan Trump di Gedung Putih untuk menandatangani Kesepakatan Abraham yang bersejarah. Meskipun Uni Emirat Arab dan Bahrain tidak pernah mendukung atau menentang perjuangan Palestina, Israel secara eksplisit mengklaim tanah Palestina. Selain Bahrain dan Uni Emirat Arab, Mesir juga menandatangani perjanjian pada 1990-an.

“Pemerintah Uni Emirat Arab dan Pemerintah Israel (sekarang,” Para Pihak “) …” Baca perjanjian damai bersejarah.

(Gambar: AP)