Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Deforestasi akibat kelapa sawit kembali terjadi di Indonesia setelah mengalami stagnasi selama satu dekade

Deforestasi akibat kelapa sawit kembali terjadi di Indonesia setelah mengalami stagnasi selama satu dekade

  • Deforestasi di perkebunan kelapa sawit di Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, meningkat selama dua tahun berturut-turut, menyusul hilangnya hutan selama satu dekade.
  • Sepertiga dari deforestasi pada tahun 2023 terjadi di lahan gambut yang kaya karbon, sehingga meningkatkan potensi emisi gas rumah kaca yang besar karena lahan tersebut ditebangi dan dikeringkan untuk persiapan penanaman.
  • Secara historis, deforestasi untuk perkebunan di Indonesia terkonsentrasi di Pulau Sumatera, namun peningkatan tajam dalam dua tahun terakhir sebagian besar terjadi di Pulau Kalimantan dan Papua.

JAKARTA – Deforestasi yang dilakukan industri kelapa sawit di Indonesia meningkat selama dua tahun berturut-turut pada tahun 2023, mengakhiri penurunan bertahap selama satu dekade. Analisis Melalui saran teknis Peta Pohon.

Perusahaan kelapa sawit di Indonesia, produsen komoditas kelapa sawit terbesar di dunia, menebangi hutan seluas 30.000 hektar (sekitar 74.100 hektar) pada tahun lalu, dan 22.000 hektar (54.400 hektar) pada tahun 2022. Peningkatan ini merupakan suatu hasil. Penurunan ini dimulai setelah rekor tertinggi mencapai 227.000 hektar (561.000 acre) pada tahun 2012 – dua kali luas Los Angeles.

Ekspansi tahunan perkebunan kelapa sawit industri di Indonesia dari tahun 2001 hingga 2023 dengan penekanan pada konversi hutan. Garis putih menunjukkan deforestasi akibat kelapa sawit atau area hutan yang dibuka dan diubah menjadi perkebunan pada tahun yang sama. Garis hitam menunjukkan kawasan non-hutan yang dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit. Jumlah garis putih dan hitam mewakili luas taman yang bertambah setiap tahun. Di sini, 'hutan' berarti pertumbuhan tua, karbon tinggi, dan nilai konservasi tinggi. referensi Kaveev dkk. 2022 Untuk metode dan definisi.

TheTreeMap yang berbasis di Perancis menggunakan data konsesi perkebunan Greenpeace untuk mengidentifikasi 53 perusahaan di balik perluasan perkebunan dan deforestasi yang diakibatkannya.

Penebang hutan terbesar adalah Ciliandri Anki Abadi (CAA), yang tiga anak perusahaannya telah menebangi 2.302 hektar (5.688 acre) hutan di seluruh konsesi mereka.

A Investigasi baru-baru ini Proyek Gecko telah menghubungkan CAA dengan perusahaan patungan Indonesia, First Resources. Investigasi tersebut menuduh First Resources menggunakan “perusahaan bayangan” untuk menghindari standar keberlanjutan sambil menampilkan citra akuntabilitas lingkungan ketika mereka mengadopsi janji nihil deforestasi pada tahun 2015.

Menurut penyelidikan, perusahaan-perusahaan yang dikendalikan oleh kelompok tersebut telah menghancurkan lebih dari 95.000 hektar (235.000 hektar) hutan sejak First Resources mengumumkan janji nihil deforestasi.

TheTreeMap telah mengidentifikasi deforestasi di konsesi sekelompok perusahaan yang dikenal sebagai New Borneo Agri (NBA) atau Sulaidy Group, dan dikatakan terkait dengan First Resources. Hubungan tersebut mengarah pada Keluhan Terdaftar pada sumber daya pertama di RSPO pada tahun 2021.

Perkembangan terakhir kasus ini adalah koalisi organisasi masyarakat sipil Indonesia pada bulan Januari tahun ini Dikirim Tuduhan lebih lanjut terhadap First Resources menggunakan bukti baru yang dikumpulkan dari investigasi The Gecko Project.

READ  APG 2022: Indonesia raih medali emas pertama di turnamen bulu tangkis

“Dokumen yang diperoleh selama investigasi Proyek Gecko memberikan bukti kuat bahwa First Resources Ltd melanggar peraturan keanggotaan grup RSPO saat ini, yang mengharuskan grup perusahaan untuk mendaftar di bawah keanggotaan,” kata koalisi tersebut. dikatakan.

Keluhan yang diajukan saat ini terhadap First Sources, yang pertama kali menguji kekuatan peraturan keanggotaan RSPO tahun 2020, masih dalam tahap konsultasi, yang berarti penyelidikan formal belum dimulai.

“Diharapkan bukti-bukti baru ini akan dipertimbangkan oleh penyelidik independen dalam penyelidikan mereka mendatang,” kata CSO tersebut.

First Resources membantah mengoperasikan perusahaan bayangan.

“Penting bagi kami untuk menyoroti ketidakakuratan faktual dalam laporan tersebut, dan kami ingin menyatakan bahwa First Resources tidak memiliki kepemilikan atau peran manajemen di CAA dan NBA/Sulaidy Group,” kata perusahaan itu melalui email ke Mongabay. .

“First Resources tidak membeli produk minyak sawit apa pun dari CAA dan NBA/Sulaidy Group, dan tidak akan membeli dari perusahaan mana pun yang tidak mematuhi kebijakan kami mengenai minyak sawit berkelanjutan. Oleh karena itu, First Sources tidak bertanggung jawab atas tindakan atau kelalaian CAA atau tim NBA/Sulaidy.

First Resources, yang menanggapi sejumlah keluhan di RSPO, mengatakan pihaknya sepenuhnya kooperatif selama proses berlangsung.

“Selain itu, penting untuk memberi tahu para pemangku kepentingan kami bahwa proses ini sekarang akan diselidiki secara independen,” kata perusahaan itu. “Langkah ini diambil untuk memastikan penyelidikan menyeluruh, adil dan tidak memihak terhadap masalah yang ada. Oleh karena itu, First Resources meminta semua pihak untuk menghormati proses yang sedang berlangsung dan menunggu hasilnya sebelum mengambil kesimpulan atau membuat klaim apa pun.”

Animasi satelit mengungkap deforestasi yang menyebabkan produksi kelapa sawit di konsesi Indi Kebun Savit, Papua Barat. Dikatakan milik Oleh Ciliandry Anky Abadi. Dibuat menggunakan Planet/nikfi Foto-foto. diproses Atlas Nusantara.

Sekitar seperlima dari total emisi nasional

Janji nihil deforestasi, seperti yang dibuat oleh First Resources, telah berkontribusi terhadap penurunan deforestasi yang disebabkan oleh perkebunan kelapa sawit selama satu dekade. Prinsip-prinsip NDPE, yang dikenal di industri sebagai “tidak ada deforestasi, tidak ada gambut, tidak ada eksploitasi”, diadopsi secara luas oleh produsen, pedagang dan konsumen kelapa sawit menyusul tekanan publik dan kampanye yang dilakukan oleh LSM lingkungan hidup dan kelompok konsumen.

Secara historis, deforestasi untuk perkebunan di Indonesia terkonsentrasi di Pulau Sumatera, yang saat ini merupakan pusat perkebunan kelapa sawit. Namun dalam dua tahun terakhir, deforestasi merajalela di pulau Kalimantan dan Papua, Indonesia.

READ  Orang Terkaya Indonesia (17 Juli 2023)

Yang penting adalah sepertiga dari deforestasi pada tahun 2023, yaitu seluas 10.787 hektar (26.655 acre), merupakan lahan gambut, sebuah lanskap kaya karbon yang sangat rentan terhadap kebakaran jika dibuka dan dikeringkan. Kebakaran ini terus menerus terjadi selama berminggu-minggu, dipicu oleh tanah gambut yang mudah terbakar, sehingga melepaskan sejumlah besar gas rumah kaca dalam prosesnya.

Data Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) menunjukkan bahwa perkebunan kelapa sawit Penyumbang terbesar deforestasi Di Indonesia antara tahun 2021 dan 2022, terjadi 200 juta metrik ton emisi GRK setiap tahunnya.

Total emisi Indonesia pada tahun 2022, tidak termasuk sektor penggunaan lahan, termasuk perkebunan, adalah 1.240 juta metrik ton, Sebuah rekor tertinggiMenurut data dari Komisi Eropa.

“Jadi emisi dari kelapa sawit [industry] Ini menyumbang seperlima emisi Indonesia,” kata Ilmuwan Senior CIFOR dan Wakil Direktur Negara Herry Purnomo.

Ia mengatakan tantangan yang dihadapi industri saat ini adalah bagaimana mengurangi emisi dengan menjaga hutan sekaligus meningkatkan perekonomian daerah penghasil kelapa sawit di Indonesia. Untuk menjawab pertanyaan ini, CIFOR telah mengembangkan sebuah platform Simulasi keberlanjutan kelapa sawit Indonesia (SIPOS), yang memungkinkan pengguna menilai trade-off antara pembangunan ekonomi, pengurangan emisi, dan manfaat sosial.

Platform ini dapat menghitung jumlah emisi yang dihasilkan oleh industri perkebunan dan peningkatan emisi untuk peningkatan output produksi dan pendapatan petani kecil. Peningkatan emisi yang teridentifikasi dapat diimbangi atau dimitigasi melalui berbagai intervensi, seperti larangan pembukaan lahan gambut dan hutan, peningkatan produktivitas petani kecil, atau pembelian kredit karbon.

Deforestasi di Kalimantan Timur untuk perkebunan kelapa sawit.
Deforestasi di Kalimantan Timur untuk perkebunan kelapa sawit. Merah A. Gambar oleh Butler / Mongabay.

Peraturan Deforestasi UE

Beni Ocarda, peneliti senior di CIFOR, mengatakan platform SIPOS dapat digunakan oleh para pemangku kepentingan untuk mengukur dampak peraturan UE terhadap produk bebas deforestasi, yang juga dikenal sebagai EUDR.

Undang-undang yang baru-baru ini diadopsi melarang impor produk pertanian yang berasal dari deforestasi dan sumber ilegal ke UE, dengan tujuan untuk memastikan bahwa produk yang dikonsumsi di pasar UE tidak berkontribusi terhadap deforestasi atau degradasi hutan di mana pun di dunia mulai tahun 2020.

READ  Tim penyelamat Indonesia sedang mencari 26 orang setelah sebuah kapal terbalik di pulau Sulawesi

Undang-undang ini berlaku untuk tujuh komoditas – daging sapi, kakao, kopi, minyak sawit, karet, kedelai, dan kayu – dan mewajibkan produsen dan pedagang komoditas tersebut untuk melakukan uji tuntas di seluruh rantai pasokan mereka sebelum mengizinkan produk-produk tersebut diperdagangkan di UE. pasar.

Di Indonesia, terdapat kekhawatiran bahwa peraturan ini akan memberikan dampak yang tidak proporsional terhadap petani kecil kelapa sawit, yang merupakan penyumbang besar terhadap total produksi minyak sawit negara. Abednego Tariqan, Wakil Menteri Pembangunan Manusia di Kantor Kepala Staf Kepresidenan, mengatakan data pemerintah menunjukkan bahwa 15,7 juta petani kecil mandiri akan terkena dampak dampak EUDR terhadap penghidupannya.

Herry dari CIFOR mengatakan Indonesia benar-benar dapat memperoleh manfaat dari EUDR, namun hanya jika negara tersebut mengatasi permasalahan yang masih mengganggu industri ini, seperti perkebunan ilegal di kawasan hutan dan laju deforestasi. Menurut data CIFOR, batas waktu pada tahun 2020 memudahkan Indonesia untuk mematuhinya, ujarnya. Bandingkan dengan 14% pada tahun 2010 dan 54% pada tahun 1995 hingga 2000.

“Kita bisa mencapai minyak sawit berkelanjutan,” kata Herry. “Memang benar masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan, tidak ada negara lain yang lebih baik dari kita [on sustainable palm oil]. Jadi kita harus optimis karena kita telah mencapai banyak hal seperti mengurangi deforestasi.

Gambar spanduk: Deforestasi untuk kelapa sawit di Kalimantan Timur, Indonesia pada tahun 2016. Foto milik Linus.

Komentar: Gunakan Format ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hayat

pertanian, pertanian, bisnis, karbon, emisi karbon, perubahan iklim, perusahaan pelanggar lingkungan, perusahaan, penggundulan hutan, pendorong deforestasi, lingkungan Hidup, hilangnya hutan, hutan, emisi gas rumah kaca, kelapa sawit, minyak sawit, lahan gambut, perkebunan, perkebunan perusakan hutan hujan , Hutan Hujan, RSO, Ancaman terhadap Hutan Hujan, Hutan Tropis, Komitmen Nol Deforestasi

Asia, Indonesia, Papua, Asia Tenggara, Papua Barat

Meja Bundar Minyak Sawit Berkelanjutan (RSPO).

Mencetak