Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Data ketenagakerjaan AS diperkirakan akan mendukung strategi The Fed untuk menaikkan suku bunga dalam jangka waktu lebih lama

Data ketenagakerjaan AS diperkirakan akan mendukung strategi The Fed untuk menaikkan suku bunga dalam jangka waktu lebih lama

Buka Intisari Editor secara gratis

Perusahaan-perusahaan AS diperkirakan akan menambah 187.000 lapangan pekerjaan pada bulan November, peningkatan dari bulan Oktober dan tanda lain dari kekuatan pasar tenaga kerja yang akan memperkuat pandangan pejabat Federal Reserve bahwa suku bunga akan tetap tinggi untuk beberapa waktu ke depan.

Jumlah upah nonpertanian, berdasarkan survei ekonom Bloomberg, diperkirakan akan naik dari 150.000 pada bulan Oktober. Tingkat pengangguran AS diperkirakan akan tetap stabil di 3,9 persen.

Biro Statistik Tenaga Kerja akan merilis datanya pada pukul 8:30 pagi ET pada hari Jumat.

Sementara pasar bertaruh bahwa Federal Reserve akan mulai memotong suku bunga dari kisaran target saat ini sebesar 5,25 persen menjadi 5,5 persen sebelum pertengahan tahun, para pejabat bank sentral mengatakan pemotongan tersebut masih di luar agenda.

Salah satu alasan utama mengapa pasar tenaga kerja tetap tangguh meskipun The Fed menaikkan suku bunga sebesar 525 basis poin sejak awal tahun 2022 dalam upaya menekan inflasi yang merajalela.

Ketua Federal Reserve Jay Powell mengatakan pekan lalu bahwa kondisi pasar tenaga kerja “tetap sangat kuat” meskipun penciptaan lapangan kerja melambat ke tingkat yang lebih “berkelanjutan”. Para penentu tingkat suku bunga ingin melihat lebih banyak bukti bahwa kebijakan moneter mereka yang ketat pada akhirnya mulai mengurangi pertumbuhan upah ke tingkat yang konsisten dengan tujuan mereka menjaga inflasi tetap stabil pada angka 2 persen.

“Jika kita kembali ke awal tahun ini, pandangan konsensusnya adalah kita akan melihat data gaji (payrolls) yang negatif pada musim semi,” kata Stephen Stanley, kepala ekonom AS di Santander. lebih moderat dari perkiraan. Sejauh ini angkanya kuat.” sangat.”

READ  Pasar Asia beragam karena lebih banyak data inflasi AS keluar lebih lemah dari yang diharapkan

Angka pasar tenaga kerja untuk bulan November diperkirakan menunjukkan kenaikan upah sebesar 0,3 persen secara bulanan, dengan tingkat tahunan sebesar 4 persen.

“Kami berharap [annual wage growth] “Angkanya berkisar antara 3 hingga 4 persen,” kata Andrew Patterson, kepala ekonom internasional di Vanguard Investment Management. “Ini masih terlalu tinggi untuk tingkat kenyamanan The Fed.”

Para penentu suku bunga bertemu di Komite Pasar Terbuka Federal di Washington minggu depan, dan pengumuman kebijakan dijadwalkan pada Rabu sore. Harga diperkirakan akan tetap stabil.

Ekonom akademis terkemuka yang disurvei oleh Financial Times yakin The Fed tidak akan menurunkan suku bunga hingga paruh kedua tahun depan. Namun, pasar memperkirakan pemotongan akan dilakukan lebih cepat, dengan beberapa pedagang mengantisipasi pelemahan pasar tenaga kerja dalam beberapa bulan mendatang yang akan memaksa bank sentral untuk memotong biaya pinjaman pada bulan Maret.

Penyelesaian pemogokan besar-besaran di industri otomotif dan penulis skenario diperkirakan akan menyebabkan peningkatan lapangan kerja pada bulan lalu.

Beberapa ekonom memperkirakan rincian angka-angka di bulan November akan menunjukkan kelemahan dalam kondisi kerja, dengan peningkatan jumlah pekerja yang terpaksa bekerja paruh waktu karena alasan ekonomi.