Desember 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Data Global: Industri konstruksi Indonesia akan berkembang pada 2022

Sektor konstruksi Indonesia diperkirakan akan mencatat pertumbuhan sebesar 7,2% secara riil pada tahun 2022, yang lebih tinggi dari hasil pra-epidemi. Ini akan menjadi peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan 3,1% yang tercatat pada tahun 2021. Pembatasan sosial berskala besar dan ketidakpastian epidemi telah menghambat investasi konstruksi baru dan akibatnya berdampak pada kemajuan konstruksi, menurut temuan GlobalData, sebuah perusahaan data dan analisis terkemuka.

Laporan GlobalData, ‘Ukuran Pasar Konstruksi Indonesia, Tren dan Prakiraan Sektor – Bisnis, Industri, Infrastruktur, Energi dan Aplikasi, Analisis Pasar Perusahaan dan Perumahan, 2022 – 2026’, mengungkapkan bahwa sektor konstruksi di Indonesia akan terus pulih hingga 2022 . Prakiraan untuk sisa periode prakiraan antara 2023 dan 2026 adalah 5,8% tahun-ke-tahun. Pertumbuhan selama periode perkiraan diperkirakan akan didorong oleh komitmen pemerintah Indonesia untuk menginvestasikan US$430 miliar dalam pembangunan infrastruktur publik pada tahun 2024. Dan bekerja pada Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021– 2030.

Willis Rooney, seorang ekonom di GlobalData, berkomentar: “Pemerintah diperkirakan akan melanjutkan investasi infrastruktur yang direncanakan secara substansial untuk mengimbangi dampak ekonomi dari gelombang variasi Omigran saat ini dan Bank Dunia akan menormalkan kebijakan moneter Indonesia.”

“Pada Desember 2021, pemerintah mengalokasikan pembangunan infrastruktur senilai US$ 27,1 miliar dalam APBN 2022 yang diharapkan dapat mendukung penyediaan enam bandara baru, 6.624 km rel kereta api, dan 205 km jalan baru. Pembangunan konstruksi juga akan didukung. .

Kemajuan signifikan telah dicapai dalam kegiatan konstruksi, dengan sebagian besar dari tiga perempat pertama tahun 2021 memburuk karena dampak pembatasan sosial berskala besar.

Rooney menyimpulkan: “Di Indonesia, GlobalData’s Construction Project Momentum Index (CPMI) terakselerasi pada kuartal terakhir tahun 2021, dengan skor CPMI naik menjadi 0,49 di Q4 setelah Q3 2021. CPMI adalah penilaian kesehatan proyek konstruksi. .

READ  Lima belas kasus hepatitis berat telah dilaporkan di Indonesia untuk alasan yang tidak diketahui

“Laju proyek relatif lambat selama epidemi, meskipun diambil dengan cepat setelah pelonggaran pembatasan pada Desember 2021 dan Januari 2022. Pada Januari 2022, Indonesia mencatat skor CPMI tertinggi kedua di Asia Tenggara.

Baca artikel online: https://www.worldcement.com/asia-pacific-rim/08032022/globaldata-in Indonesia-construction-industry-to-expand-in-2022 /