Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Chirp Gap: Pembatasan Twitter membayangi pemilu Indonesia 2024

Chirp Gap: Pembatasan Twitter membayangi pemilu Indonesia 2024

JAKARTA (Jakarta Post/ANN): Ketika Twitter memberlakukan lebih banyak pembatasan pada aktivitas penggunanya, para ahli mengatakan platform media sosial tersebut akan menjadi sumber informasi yang dapat dipercaya dan lebih rentan terhadap polarisasi menjelang pemilihan umum di Indonesia tahun depan.

Selama seminggu terakhir, pengguna Twitter di seluruh dunia mengira situs media sosial itu down untuk sementara waktu. Namun Elon Musk, pemilik Twitter, membuat aturan baru untuk membatasi aktivitas mereka.

Musk memberlakukan batasan pada hari Sabtu bahwa pengguna yang tidak terverifikasi hanya dapat membaca 600 postingan per hari, sementara pengguna terverifikasi yang membayar langganan premium Twitter dapat membaca 6.000 postingan.

Copywriter Kenny Andreana yang berbasis di Bandung adalah salah satu pengguna yang terkena dampak keterbatasan penglihatan. Ketika Kenny dengan santai menggulir aplikasi Sabtu lalu, dia tidak bisa melihat postingan apa pun.

“Saya memperlakukan Twitter seperti surat kabar, saya membukanya setiap hari untuk mencari tahu apa yang terjadi di dunia,” kata Kenny kepada The Jakarta Post pada hari Rabu, terlihat gelisah dengan terbatasnya visibilitas.

Tagar #RateLimitExceeded dan variasinya menjadi tren global selama berhari-hari, mengumpulkan ribuan tweet dari orang-orang yang mengalami hal yang sama.

Batas untuk pengguna yang tidak terverifikasi kini telah diperpanjang menjadi 1.000 postingan.

“Ada ketakutan hari itu. Ini adalah tahun pemilihan dan Twitter adalah platform yang digunakan banyak orang. Apa yang akan kita lakukan?”

Ardian M., seorang jurnalis ekspatriat. Erlanga juga merasakan dampak dari pembatasan viewrate dari Minggu hingga Senin, menyesali efeknya pada pengumpulan berita hariannya di Indonesia.

“Saya melewatkan banyak hal di tahap awal dan tidak bisa melihat persepsi publik terhadap berita atau informasi tertentu,” kata Ordian.

READ  Akankah rencana ambisius Indonesia untuk mensubsidi kendaraan listrik dan hibrida menguntungkan semua orang?

Indonesia memiliki lebih dari 24 juta pengguna Twitter, pengguna terbanyak kelima menurut survei We Are Social 2023.

Tapi lebih dari sekadar rindu, Ardian merasakan ketidaksukaan yang lebih besar terhadap arah Twitter di bawah masa jabatan Musk, yang menurutnya bertentangan dengan hak Musk sendiri atas “kebebasan berbicara” di platform tersebut.

Meskipun Musk berpendapat bahwa risiko polarisasi yang lebih besar adalah untuk “mengatasi tingkat ekstrim pengikisan data dan manipulasi sistem”, para ahli telah memperingatkan bahwa batasan tersebut dapat berdampak di Indonesia menjelang pemilu 2024, karena dapat menciptakan ruang gema kecil.

“Pengguna yang tidak terverifikasi hanya dapat melihat informasi yang mereka inginkan, yang mengarah ke lebih banyak polarisasi baik online maupun offline,” kata direktur eksekutif Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (ELSAM) Wahyudi Zafar kepada The Post pada hari Kamis.

Pengguna ini, tambah Wahyudi, hanya akan mengungkapkan informasi yang berpihak pada caleg yang didukungnya dan memiliki sedikit akses ke data lain untuk perbandingan.

“Sekarang kita melihat monetisasi itu [Musk has implemented] Akses cenderung terbatas, tetapi ketika akses informasi dibatasi, maka dapat menjebak penggunanya dalam gelembung yang dibuat oleh algoritma tersebut,” jelasnya.

Twitter telah mengalami pertumbuhan besar dalam aktivitas pengguna sejak pemilu terakhir di Indonesia, dengan peningkatan 30 persen tweet tentang pemilu dari tahun pemilu 2014 hingga kontes 2019, dengan 124 juta tweet selama periode kampanye.

Pada tahun 2022, Twitter akan mendaftarkan layanannya di antara penyedia layanan digital berdasarkan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika no. 5/2020, peraturan turunan dari Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) 2008 yang kontroversial. Mereka yang mendaftar.

Penelitian oleh publikasi teknologi Sisa Dunia menunjukkan bahwa Twitter telah memenuhi sebagian besar permintaan penghapusan pemerintah di bawah masa jabatan Musk. Musk sendiri menghadapi reaksi keras karena menghapus akun dan tweet atas permintaan pemerintah Turki menjelang pemilu negara itu.

READ  Gunung Merapi Indonesia meletus, meletus dengan lahar dan asap - Xinhua

Wahyudi mencatat, iklan politik cenderung lebih sering terjadi pada masa pemilu di Indonesia. Dengan masuknya pengguna premium di bawah Twitter Musk, orang Indonesia akan lebih sulit memisahkan informasi dari sumber substansial atau “buzzer” politik, istilah bahasa Indonesia untuk akun bot. .

Analis politik Ismail Fahmi mengatakan, pembatasan itu tidak akan membantu masalah buzzer. “Batas tarif hanya membatasi jumlah tweet yang dapat Anda lihat, bukan berapa banyak yang dapat Anda tulis.

Jadi para pengacau yang ingin memposting hoax atau frame palsu masih bisa melakukannya,” kata Ismail kepada The Post, Kamis.

Faktanya, karena pengguna premium memiliki kuota tampilan yang lebih tinggi di Twitter, akun Buzzer dapat dengan mudah membayar untuk menjadi pelanggan Blue-Check dan menyebarkan kampanye mereka dengan bebas karena algoritme memprioritaskan mereka daripada akun yang belum diverifikasi.

“Sekarang mereka dapat dengan mudah membeli tanda centang biru dan menjadi akun terverifikasi, sehingga tanpa disadari pengguna lebih cenderung membagikan informasi palsu dari akun tersebut,” tambah Ismail.

Alternatif lain? Ordian merasa perubahan terbaru Twitter untuk melihat batas dan algoritme pendukung centang biru dapat memengaruhi siklus pemilihan.

“Bagi kita yang jauh dari rumah, media sosial adalah cara untuk mengikuti perkembangan terkini dari Indonesia. Tapi sekarang menurut saya tidak bijaksana untuk bergantung pada Twitter untuk memberikan pendapat yang sepenuhnya terinformasi,” katanya.

Banyak pengguna telah beralih ke platform yang berbeda, dari Thread mastodon alternatif Twitter yang terkenal oleh MetaPlatforms, yang telah memperoleh lebih dari 30 juta pengguna sejak diluncurkan pada hari Kamis, hingga pesaing terbaru. Terlepas dari batasan yang diberlakukan, Kenny mengatakan dia tetap memilih untuk tidak diperiksa.

READ  BYD telah memulai uji coba produksi di Thailand untuk membangun pabrik di Indonesia

“Untuk Elon Musk — saya telah menggunakannya secara bebas selama 13 tahun,” katanya. “Jadi pilihan saya adalah membuat akun baru atau mencadangkannya dan pergi [to other social media platforms].” – Jakarta Post/ANN