Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China mencari kerja sama keamanan dan polisi yang lebih erat di pulau-pulau Pasifik

China mencari kerja sama keamanan dan polisi yang lebih erat di pulau-pulau Pasifik

SYDNEY (Reuters) – China akan mengupayakan kesepakatan di seluruh kawasan dengan hampir selusin negara kepulauan Pasifik yang mencakup kerja sama polisi, keamanan dan komunikasi data ketika Menteri Luar Negeri Wang Yi menjadi tuan rumah pertemuan di Fiji minggu depan, dokumen yang dilihat oleh Reuters menunjukkan.

Rancangan pernyataan dan rencana aksi lima tahun yang dikirim oleh China ke 10 pulau Pasifik sebelum pertemuan para menteri luar negeri pada 30 Mei telah menarik tentangan dari setidaknya satu negara yang diundang, yang dikatakan menunjukkan niat China untuk mendominasi kawasan itu dan “mengancam stabilitas regional.”

Dalam sepucuk surat kepada 21 pemimpin Pasifik yang dilihat oleh Reuters, Presiden Negara Federasi Mikronesia David Panuelo mengatakan negaranya akan mendorong agar “pernyataan bersama yang telah ditentukan” ditolak, karena ia khawatir hal itu dapat memicu “Perang Dingin” baru antara China. dan Barat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan Amerika Serikat mengetahui rencana Wang Yi dan “khawatir bahwa perjanjian yang dilaporkan ini mungkin dinegosiasikan dalam proses yang dipercepat dan tidak jelas.”

Dia mengatakan kesepakatan keamanan China baru-baru ini dibuat dengan sedikit konsultasi regional, memicu kekhawatiran di Amerika Serikat dan di seluruh kawasan.

“Kami tidak percaya bahwa mengimpor pasukan keamanan dan metode dari Republik Rakyat China akan membantu negara kepulauan Pasifik mana pun,” katanya. “Melakukan hal itu hanya dapat bertujuan untuk mengobarkan ketegangan regional dan internasional dan meningkatkan kekhawatiran tentang perluasan peralatan domestik Beijing di Pasifik.”

Wang akan mengunjungi delapan negara kepulauan Pasifik yang memiliki hubungan diplomatik dengan China dari 26 Mei hingga 4 Juni.

READ  Ibu dari penembak Shinzo Abe mengatakan dia merasa menyesal telah menyebabkan masalah di Gereja Unifikasi

Pada hari Kamis, dia tiba di Kepulauan Solomon, yang baru-baru ini menandatangani pakta keamanan dengan China meskipun ada keberatan dari Australia, Amerika Serikat, Jepang dan Selandia Baru, yang semuanya khawatir hal itu dapat mengganggu stabilitas keamanan regional dan memberi China pijakan militer di wilayah tersebut. Pasifik.

China menolak ini, dengan mengatakan bahwa perjanjian tersebut berfokus pada pengendalian keamanan internal dan bahwa kritik dari negara-negara Barat merupakan campur tangan dalam pengambilan keputusan berdaulat di Pulau Solomon. Baca lebih banyak

Diminta untuk menanggapi pesan yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan kepada media briefing reguler di Beijing bahwa dia tidak mengetahui hal ini, menambahkan bahwa China dan negara-negara Pasifik Selatan adalah “teman baik dan mitra yang saling menghormati dan menghargai. kesetaraan.” saling menguntungkan dan pembangunan bersama.”

“Saya sama sekali tidak setuju dengan argumen bahwa kerja sama antara China dan negara-negara kepulauan Pasifik Selatan akan meluncurkan perang dingin baru,” tambahnya.

Kunjungan Wang akan “meningkatkan rasa saling percaya politik, memperluas kerja sama praktis, memperdalam hubungan antar-warga, dan membangun komunitas takdir yang lebih dekat di antara negara-negara kepulauan Pasifik China.”

Pemerintah Federasi Mikronesia, yang memiliki pakta pertahanan dengan Amerika Serikat serta pakta kerja sama ekonomi dengan China, menolak berkomentar kepada Reuters mengenai surat tersebut.

Price, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, mengatakan bahwa Washington menghormati kemampuan negara-negara di kawasan itu untuk membuat keputusan berdaulat yang melayani kepentingan rakyat mereka, menambahkan, mengacu pada China:

“Perlu dicatat bahwa RRT memiliki pola penawaran penawaran buram dan tidak jelas dengan sedikit transparansi atau konsultasi regional di bidang yang terkait dengan perikanan, terkait dengan pengelolaan sumber daya, bantuan pembangunan dan, yang terbaru, bahkan praktik keamanan.”

READ  Kebakaran klub malam di Thailand: 13 tewas dalam kebakaran gedung

visi baru

Sebuah perjanjian di seluruh kawasan yang mencakup keamanan dan perdagangan antara China dan Kepulauan Pasifik akan menandai pergeseran fokus Beijing dari hubungan bilateral ke berurusan dengan Pasifik secara multilateral.

China mendistribusikan draft Dokumen Visi Pembangunan Bersama Negara-negara Kepulauan Pasifik, serta rencana kerja lima tahun, sebelum pertemuan Fiji.

Disebutkan bahwa China dan Kepulauan Pasifik akan “memperkuat pertukaran dan kerja sama di bidang keamanan konvensional dan non-tradisional.”

“China akan mengadakan pelatihan polisi tingkat menengah dan tinggi untuk negara-negara kepulauan Pasifik melalui cara bilateral dan multilateral,” kata dokumen itu.

Rencana aksi menetapkan dialog menteri tentang kapasitas penegakan hukum dan kerja sama polisi pada tahun 2022, dan China menyediakan laboratorium forensik.

Rancangan pernyataan itu juga berjanji untuk berkolaborasi dalam jaringan data, keamanan siber, sistem bea cukai yang cerdas, dan untuk “mengambil pendekatan yang seimbang” ke pulau-pulau Pasifik dalam hal kemajuan teknologi, pembangunan ekonomi, dan keamanan nasional.

Dilarang dari jaringan 5G yang dioperasikan oleh beberapa sekutu AS, perusahaan telekomunikasi China Huawei telah berulang kali frustrasi dalam upaya membangun kabel bawah laut atau mengoperasikan jaringan seluler di Pasifik oleh Australia dan Amerika Serikat, yang telah menawarkan tawaran bersaing untuk infrastruktur penting. dengan dalih keamanan nasional.

Pernyataan itu juga mengusulkan kawasan perdagangan bebas antara China dan Kepulauan Pasifik, dan mendukung tindakan terhadap perubahan iklim dan kesehatan.

Dalam pesannya kepada para pemimpin lainnya, Panuelo mengatakan pernyataan itu akan membawa pulau-pulau Pasifik yang memiliki hubungan diplomatik dengan China “sangat dekat dengan orbit Beijing, yang secara intrinsik menghubungkan seluruh ekonomi dan masyarakat kita dengannya.”

Dia menyoroti bahaya jatuh ke dalam konflik ketika ketegangan meningkat antara Amerika Serikat dan China atas Taiwan. Baca lebih banyak

READ  Rusia melihat perannya di panggung dunia berkurang akibat perang Ukraina

“Namun, implikasi praktis dari kontrol China atas infrastruktur komunikasi kami, daratan laut dan sumber daya di dalamnya, dan ruang keamanan kami, selain dari efek pada kedaulatan kami, adalah bahwa mereka meningkatkan kemungkinan China memasuki konflik dengan Australia, Jepang, Amerika Serikat dan Selandia Baru,” katanya.

Dia menambahkan bahwa ketentuan peraturan bea cukai China akan mengarah pada “pengumpulan data biologis dan pemantauan massal masuk, masuk dan keluar penduduk pulau kami.”

Dia juga mengkritik kurangnya tindakan Australia terhadap perubahan iklim.

Perdana Menteri Australia yang baru Anthony Albanese berjanji minggu ini untuk meningkatkan pendanaan iklim untuk pulau-pulau Pasifik, dengan mengatakan perubahan iklim adalah tantangan ekonomi dan keamanan utama. Baca lebih banyak

“China telah memperjelas niatnya,” kata Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong ketika ditanya tentang laporan Reuters.

“Begitu juga niat pemerintah Australia yang baru. Kami ingin membantu membangun keluarga yang lebih kuat di Pasifik. Kami ingin membawa energi baru dan lebih banyak sumber daya ke Pasifik.”

Wong, yang melakukan perjalanan ke Fiji pada hari Kamis, berjanji untuk meningkatkan kesempatan bagi penduduk Kepulauan Pasifik untuk bekerja dan berimigrasi ke Australia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Kirsty Needham). Pelaporan tambahan oleh Martin Pollard di Beijing, Daphne Psalidakis, Simon Lewis dan David Bronstrom di Washington. Diedit oleh Lincoln Fest, Bernard Orr

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.