April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CalPERS memilih Nelson Peltz dan Jay Rasulo dalam pertarungan Ruang Rapat Disney

CalPERS memilih Nelson Peltz dan Jay Rasulo dalam pertarungan Ruang Rapat Disney

Sistem Pensiun Pegawai Publik California (CalPERS) mengatakan Dana Pensiun AS telah memilih untuk memilih aktivis investor Nelson Peltz dan Jay Rasulo ke dalam dewan direksi The Walt Disney Company. Reuters dilaporkan pada hari Jumat.

CalPERS, yang memiliki 6,65 juta saham raksasa media tersebut pada akhir Desember, mengatakan: “CalPERS yakin The Walt Disney Company akan mendapatkan keuntungan dari pandangan baru di dewan direksi dan memilih saham perusahaan yang mendukung nominasi Nelson Peltz dan Jay Rasulo.” pelabuhan.

CalPERS bergabung dengan perusahaan konsultan Egan-Jones, yang telah mengindikasikan mendukung Peltz dan Rasulo, dan Institutional Shareholder Services, yang pada akhirnya merekomendasikan pemungutan suara untuk Peltz.

Pemungutan suara tersebut dilakukan hanya beberapa hari sebelum rapat pemegang saham tahunan Disney pada tanggal 3 April, di mana pertarungan terakhir akan berlangsung untuk memperebutkan dua kursi di dewan direksi raksasa hiburan tersebut. Ini adalah saat investor memberikan suara mereka pada dewan direksi.

Selama berbulan-bulan, Peltz, pendiri perusahaan investasi Trian Partners, dan CEO Disney Bob Iger, berada di tengah pertarungan proksi yang menegangkan untuk menguasai kedua situs tersebut setelah Disney mengumumkan 12 calon dewan direksi pada awal tahun – termasuk aku.

Namun kemudian Trian Partners – yang menguasai saham Disney senilai $3,5 miliar – menominasikan Peltz dan Rasulo, mantan kepala keuangan Disney, untuk menduduki kursi tersebut.

Meskipun ini adalah upaya kedua Peltz untuk mendapatkan kursi di dewan Disney (dia sebelumnya berkampanye pada tahun 2023 tetapi akhirnya gagal mendapatkan posisi tersebut), dia sekarang berpendapat bahwa bisnis Disney sedang menurun di bawah kepemimpinan Iger.

READ  Eksklusif: Regulator AS memeriksa sumber dan audit Alibaba, JD.com, dan perusahaan China lainnya

Namun, Iger dan Disney berusaha membujuk pemegang saham untuk tidak memilih calon perusahaan investasi tersebut. CEO Disney sebelumnya mengatakan bahwa Peltz adalah “gangguan” yang pada akhirnya akan merugikan perusahaan.