Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Cabang SoftBank bernilai $54,5 miliar dalam penawaran umum perdana terbesar tahun ini

Cabang SoftBank bernilai $54,5 miliar dalam penawaran umum perdana terbesar tahun ini

NEW YORK (Reuters) – Perancang chip ARM Holdings (ARM.O) mendapat penilaian sebesar $54,5 miliar dalam penawaran umum perdana di AS pada hari Rabu, tujuh tahun setelah pemiliknya SoftBank Group (9984.T) mengakuisisi saham. Perusahaan ini bersifat swasta dengan nilai $32 miliar.

IPO tersebut merupakan penurunan dari penilaian $64 miliar saat SoftBank bulan lalu mengakuisisi 25% saham yang belum dimilikinya di perusahaan tersebut dari Vision Fund senilai $100 miliar yang dikelolanya.

Namun bahkan dengan valuasi yang lebih rendah, SoftBank masih berkinerja lebih baik dibandingkan kesepakatan senilai $40 miliar untuk menjual Arm ke Nvidia Corp (NVDA.O), yang ditinggalkannya tahun lalu di tengah tentangan dari regulator antimonopoli.

Arm memberi harga penawaran umum perdana pada $51 per saham, nilai tertinggi dari kisaran yang ditentukan, untuk mengumpulkan $4,87 miliar untuk SoftBank berdasarkan penjualan 95,5 juta saham, kata perusahaan itu pada hari Rabu. Reuters pertama kali melaporkan keputusan penetapan harga Arm.

Saham-saham senjata dijadwalkan untuk mulai diperdagangkan di New York pada hari Kamis.

Arm telah mendaftarkan beberapa pelanggan utamanya sebagai investor utama dalam IPO-nya, termasuk Apple (AAPL.O), Nvidia, Alphabet (GOOGL.O), Advanced Micro Devices (AMD.O), Intel (INTC.O), dan Samsung Elektronik (005930.KS).

Ponsel cerdas berlogo Arm Ltd ditempatkan pada motherboard komputer dalam ilustrasi yang diambil pada 6 Maret 2023. REUTERS/Dado Rovik/Illustration/File Photo/File Photo Memperoleh hak lisensi

Reuters pertama kali melaporkan pada hari Selasa bahwa Arm telah menerima dukungan yang cukup dari investor untuk mengamankan setidaknya kisaran harga tertinggi $47 hingga $51 per saham untuk penawaran umum perdana (IPO), termasuk kemungkinan menjual saham pada harga tertentu. lebih tinggi dari itu. rentang.

READ  Securities and Exchange Commission menuduh pendiri Frank Charlie Javis menipu JPMorgan Chase

Arm meluncurkan upaya pemasaran IPO minggu lalu, berusaha meyakinkan investor bahwa mereka memiliki pertumbuhan di luar pasar telepon seluler, yang mendominasi dengan pangsa 99%.

Lemahnya permintaan telepon seluler selama perlambatan ekonomi global menyebabkan pendapatan Arm stagnan. Penjualan berjumlah $2,68 miliar dalam 12 bulan hingga akhir Maret, dibandingkan dengan $2,7 miliar pada periode sebelumnya.

Arm mengatakan kepada calon investor di New York Kamis lalu bahwa pasar komputasi awan, yang hanya memiliki 10% pasar dan dengan demikian lebih banyak ruang untuk berkembang, diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 17% hingga tahun 2025, sebagian karena kemajuan dalam kecerdasan buatan. . . Pasar mobil, yang menguasai 41% pasar, diperkirakan akan tumbuh sebesar 16%, dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan hanya 6% untuk pasar telepon seluler.

ARM juga mengatakan kepada investor bahwa royalti, yang menyumbang sebagian besar pendapatannya, telah terakumulasi sejak mereka mulai mengumpulkannya pada awal tahun 1990an. Pendapatan royalti adalah $1,68 miliar pada tahun fiskal terakhir, naik dari $1,56 miliar pada tahun sebelumnya.

Area yang menjadi perhatian investor adalah paparan Arm terhadap Tiongkok, mengingat ketegangan geopolitik dengan Amerika Serikat yang menyebabkan perlombaan untuk mengamankan pasokan chip. Penjualan di Tiongkok menyumbang 24,5% dari pendapatan Arm sebesar $2,68 miliar pada tahun fiskal 2023.

(Laporan oleh Echo Wang dan Anirban Sen di New York) Penyuntingan oleh Sandra Maler, Greg Roumeliotis dan Richard Zhang

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Echo Wang adalah koresponden Reuters yang meliput pasar modal AS, pertemuan bisnis Tiongkok di AS, dan berita terkini mulai dari tindakan keras AS terhadap TikTok dan Grindr, hingga pembatasan yang dihadapi perusahaan Tiongkok saat mencatatkan saham di New York. Dia menerima Penghargaan Reporter Terbaik Reuters untuk tahun 2020. Hubungi: +9172873971

READ  Tesla mencelupkan kakinya ke dalam iklan dengan video baru

Anirban Sen adalah editor M&A AS di Reuters di New York, tempat ia memimpin liputan kesepakatan-kesepakatan terbesar. Dimulai dengan Reuters di Bangalore pada tahun 2009, Anirban berhenti pada tahun 2013 untuk bekerja sebagai reporter kesepakatan teknologi di beberapa outlet berita bisnis terkemuka India, termasuk The Economic Times dan Mint. Anirban kembali ke Reuters pada tahun 2019 sebagai Editor Keuangan untuk memimpin tim reporter yang meliput segala hal mulai dari perbankan investasi hingga modal ventura. Anirban meraih gelar dalam bidang Sejarah dari Universitas Jadavpur dan Diploma Pascasarjana Jurnalisme dari Institut Jurnalisme dan Media Baru India. Hubungi: +1 (646) 705 9409