Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bola Dyson yang misterius mungkin memiliki penjelasan lain, kata para ilmuwan: ScienceAlert

Bola Dyson yang misterius mungkin memiliki penjelasan lain, kata para ilmuwan: ScienceAlert

Dyson Spheres merupakan penyimpangan yang membingungkan dalam pencarian kecerdasan alien. Tujuh bintang baru-baru ini diidentifikasi sebagai kandidat yang mungkin, memancarkan sebagian besar radiasinya dalam panjang gelombang inframerah.

Hal ini mungkin merupakan tanda adanya panas dari susunan pesawat ruang angkasa di sekitar bintang, namun sayangnya, sebuah makalah baru memiliki penjelasan lain yang kurang menarik; Galaksi yang menghalangi debu.

Ada beberapa cara untuk memburu alien dan salah satunya adalah dengan mencari tanda-tanda adanya proyek skala besar di luar angkasa. Masukkan domain Dyson. Ide ini pertama kali diajukan oleh Freeman Dyson pada tahun 1960 untuk menggambarkan bahwa peradaban maju akan menempatkan kompleks energi dan bahkan habitat di sekitar bintang untuk memanfaatkan kekuatannya.

Pada akhirnya, infrastruktur ini kemungkinan akan mengelilingi seluruh bintang, dan Dyson beralasan bahwa tanda seperti kelebihan cahaya inframerah dapat dideteksi.

Hasil Proyek Hephaestus mengungkap tujuh bintang tipe M dari sampel 5 juta bintang yang ditemukan Gaia. Satelit astronomi telah digunakan untuk memetakan bintang-bintang di Bima Sakti dan memberikan manfaat besar bagi banyak penelitian.

Data dari 2MASS (Nine Micron Sky Survey) dan WISE (Wide Field Independent Survey Explorer) juga digunakan untuk mengidentifikasi bintang-bintang yang tampaknya menampilkan kelebihan radiasi infra merah yang diperkirakan.

Gambar BIJAKSANA tentang galaksi yang tertutup debu. (NASA/JPL-Caltech/UCLA)

di dalam Lembar terakhir Oleh penulis utama Tongtian Ren dan timnya, mereka mengeksplorasi hasil proyek dan menggali potensi daerah kandidat. Tim mencocokkan informasi dari data Very Large Sky Survey (VLASS) dan beberapa survei radio lainnya di langit.

Mereka mencari sumber radio dalam radius 10 detik busur dari situs Gaia milik kandidat. Perhatikan bahwa bulan purnama memiliki lebar 1.860 detik busur.

Sumber radio ditemukan untuk tiga kandidat, A, B dan G. Keakuratan sumber masing-masing berada dalam kisaran 4,9, 0,4 dan 5 detik busur, dan kandidat G ditemukan dalam beberapa survei radio. Kesimpulan tim adalah bahwa ketujuh bintang tersebut kemungkinan besar bukan bola Dyson, melainkan semacam fenomena ekstragalaksi. Penjelasan yang paling mungkin adalah adanya galaksi jauh yang tertutup debu!

READ  Chip iPhone 6S NVMe telah dieksploitasi dengan PCB fleksibel

Kehadiran debu akan mencemari distribusi energi infra merah pada spektrum kedua benda tersebut. Kandidat lainnya, kandidat B, juga dianggap sebagai galaksi jauh namun terletak dalam jarak pandang yang sangat dekat dengan bintang katai tipe-M.

Sangat mirip dengan Kandidat A dan B, Kandidat G memiliki spektrum yang memperlihatkan inti galaksi aktif yang keras dengan pancaran ultralight yang memanjang ke luar. Galaksi-galaksi tersebut kemungkinan merupakan quasar jauh yang memancarkan radiasi dalam jumlah besar, namun awan debu panas yang buram menghalangi sebagian besar radiasi, kecuali inframerah.

Bagaimana dengan empat kandidat lainnya? Hingga saat ini, belum ditemukan sumber radio yang cocok. Hal ini tidak berarti bahwa model galaksi panas yang diselimuti debu tidak dapat memberikan penjelasan yang memadai, namun diperlukan survei radio dengan resolusi yang lebih tinggi.

Tentu saja, mungkin juga bidang teknologi tersebut mengorbit bintang jauh. Saya sangat ingin hal ini menjadi kenyataan, namun belum ada buktinya.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta saat ini. sedang membaca Artikel asli.