Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Boeing mengirim kapsul Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk pertama kalinya |  berita luar angkasa

Boeing mengirim kapsul Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk pertama kalinya | berita luar angkasa

Kapsul astronot Boeing tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam percobaan tak berawak setelah beberapa upaya gagal.

Dengan hanya sebuah boneka uji di pesawat, kapsul astronot Boeing berhenti di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk pertama kalinya, sebuah pencapaian besar bagi perusahaan setelah bertahun-tahun melakukan kesalahan.

Dengan kedatangan Starliner pada Jumat malam, NASA akhirnya menyadari upaya jangka panjangnya untuk mengirim kapsul awak dari perusahaan saingan AS ke stasiun luar angkasa.

SpaceX sudah dimulai. Perusahaan Elon Musk melakukan tes yang sama tiga tahun lalu dan sejak itu meluncurkan 18 astronot ke stasiun luar angkasa, serta turis.

“Hari ini merupakan tonggak besar,” astronot NASA Bob Haynes melalui radio dari kompleks yang mengorbit. “The Starliner terlihat cantik di depan stasiun,” tambahnya.

Satu-satunya saat pesawat Boeing Starliner terbang ke luar angkasa, pesawat itu tidak mendekati stasiun, dan berakhir di orbit yang salah.

Kali ini, pesawat ruang angkasa yang diperbaiki berhasil mencapai tempat yang tepat setelah diluncurkan pada hari Kamis dan berlabuh di stasiun 25 jam kemudian. Pertemuan robot itu lepas landas tanpa banyak hambatan, meskipun beberapa pendorong gagal.

Jika sisa misi Starliner berjalan dengan baik, Boeing bisa siap meluncurkan kru pertamanya pada akhir tahun ini. Para astronot yang kemungkinan akan bertugas di kru Starliner pertama bergabung dengan pengendali penerbangan Boeing dan NASA di Houston saat operasi berlangsung di ketinggian 435 kilometer (270 mil).

NASA ingin mengulangi ketika datang ke layanan taksi astronot di Florida. Direktur Bill Nelson mengatakan perjalanan panjang Boeing dengan Starliner menggarisbawahi pentingnya memiliki dua jenis kru. Astronot Amerika terjebak mengendarai roket Rusia begitu program pesawat ulang-alik berakhir, hingga penerbangan pertama awak SpaceX pada tahun 2020.

READ  Sebuah planet ekstrasurya "bumi super" yang empat kali lebih besar dari planet kita telah ditemukan

Penerbangan uji pertama Boeing dari Starliner pada tahun 2019 terganggu oleh kesalahan perangkat lunak yang mempersingkat misi dan dapat menghancurkan pesawat ruang angkasa. Itu diperbaiki, tetapi ketika kapsul baru menunggu untuk lepas landas musim panas lalu, katup yang terkorosi menghentikan hitungan mundur. Perbaikan lebih lanjut diikuti, dengan Boeing meningkatkan hampir $ 600 juta dalam biaya penyelesaian.

Sebelum mengizinkan Starliner untuk mendekati stasiun luar angkasa pada hari Jumat, pengendali darat Boeing berlatih manuver kapsul dan menguji sistem penglihatan robotnya. Boeing mengatakan bahwa semuanya diperiksa dengan baik, kecuali cincin pendingin dan empat pendorong yang gagal. Kapsul itu mempertahankan suhu yang konstan, dan memiliki banyak motif lain untuk dikemudikan.

Begitu Starliner berada dalam jarak 15 kilometer (10 mil) dari stasiun luar angkasa, pengendali penerbangan Boeing di Houston dapat melihat stasiun luar angkasa melalui kamera kapsul. “Kami melambai. Bisakah Anda melihat kami?” Hines bercanda.

Hanya ada keheningan dari Starliner. Kursi komandan sekali lagi diambil oleh manekin yang dijuluki Rosie Rockettier, versi zaman ruang angkasa dari Rosie the Riveter dari Perang Dunia II.

Kapsul biru-putih terang telah terbang dalam jarak 10 meter (33 kaki) dari stasiun selama hampir dua jam – lebih lama dari yang direncanakan – saat pengendali penerbangan menyesuaikan cincin dok dan memastikan semuanya beres. Ketika lampu hijau akhirnya datang, Starliner menutup celah dalam empat menit, dengan sorak-sorai dari pusat kendali Boeing. Tepuk tangan meletus segera setelah kait terpasang dengan kuat.

Tujuh astronot di stasiun luar angkasa akan menurunkan bahan makanan dan perlengkapan dari Starliner dan mengemasnya untuk eksperimen. Tidak seperti kapsul Dragon SpaceX yang jatuh di lepas pantai Florida, Starliner bertujuan untuk mendarat di New Mexico Rabu depan.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap bintang mati dalam kanibalisme kosmik