April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

BMW meluncurkan mobil listrik untuk bersaing dengan Tesla dan BYD dari China

BMW meluncurkan mobil listrik untuk bersaing dengan Tesla dan BYD dari China

Model Neue Klasse kelas atas BMW akan memiliki jangkauan hingga 800 kilometer.

BMW AG menghadirkan prototipe pertama rangkaian mobil listrik masa depannya, memulai fase baru dalam perjuangan mengejar ketertinggalan Tesla Inc. Dan mempertahankan penjualan di pasar terpentingnya di Tiongkok.

Mobil konsep Vision Neue Klasse, yang akan dipamerkan pada pameran IAA minggu depan di Munich, menjadi landasan bagi kendaraan listrik khusus BMW yang akan diperkenalkan pada tahun 2025 – pada saat Mercedes-Benz Group AG menghadirkan kendaraan bertenaga baterai barunya. model. Masalah perangkat lunak telah menunda desain serupa dari Volkswagen, menunda kendaraan utama Porsche dan Audi.

Dengan coupé yang elegan, BMW mendobrak tradisi puluhan tahun yang terutama mengiklankan performa sebagai “mesin penggerak terbaik”. Sebaliknya, ia memuji tampilan digital yang ditampilkan di seluruh lebar kaca depan serta perangkat lunak yang dapat menangani perintah suara dan gerakan tangan. Langkah ini merupakan sinyal bagi pelanggan di Tiongkok, yang semakin beralih ke merek lokal seperti BYD Co. dan Nio Inc. Mana yang lebih baik dalam membuat kendaraan listrik dengan peralatan yang disesuaikan dengan selera lokal.

CEO Oliver Zipse mengatakan Hotel Neue Klasse “menetapkan arah kami untuk beberapa dekade mendatang.”

BMW, Mercedes dan Audi telah lama mendominasi penjualan mobil bermesin pembakaran premium di Tiongkok, namun tertatih-tatih karena peralihan cepat negara tersebut ke kendaraan listrik.

BYD tahun ini menyalip VW sebagai produsen mobil terlaris di Tiongkok, dan Mercedes memangkas harga sedan listrik andalannya di sana akhir tahun lalu setelah penjualannya mengecewakan. Kendaraan listrik dan hibrida diperkirakan akan menguasai 90% pasar mobil terbesar di dunia pada akhir dekade ini, sehingga meningkatkan urgensi bagi merek-merek premium Barat untuk mempercepat penawaran mereka. Perang harga di Tiongkok yang diprakarsai Tesla juga menambah tekanan.

READ  EKSKLUSIF: CEO Cruise GM mengeluarkan permintaan maaf, akan mengizinkan penjualan saham

BMW berkembang di Tiongkok, terutama pada kendaraan listrik, dan produsen mobil tersebut tidak terpengaruh oleh perang harga karena posisinya di segmen premium, kata Zipse kepada wartawan pada hari Sabtu di Munich. Dia menambahkan bahwa Neue Klasse akan lebih menguntungkan dibandingkan jajaran mobil bertenaga baterai yang ada saat ini.

Model Neue Klasse kelas atas BMW akan memiliki jangkauan hingga 800 kilometer (497 mil) dan akan mengisi daya dari 10% hingga 80% dalam waktu kurang dari setengah jam, angka yang kemungkinan besar tidak akan menjadikannya yang terbaik di kelasnya. Tahun lalu, prototipe listrik Mercedes menempuh jarak lebih dari 1.000 kilometer dengan sekali pengisian daya.

Namun BMW masih menempati peringkat kedua di Tiongkok dalam hal fitur teknis pada mobilnya, menurut survei konsumen baru-baru ini yang dilakukan oleh perusahaan konsultan AlixPartners. BMW berada di belakang Zeekr Geely tetapi di depan Xpeng, Tesla dan VW.

Meski fokus baru pada fitur digital, BMW tidak akan meninggalkan tradisi mereknya sepenuhnya. Meskipun sebagian besar mobil listrik saat ini menawarkan akselerasi yang cepat, Neue Klasse akan lebih menyenangkan untuk dikendarai dengan kecepatan lebih tinggi dibandingkan banyak pesaingnya, menurut Zipse.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)