September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Blockbuster Indonesia menetapkan nada IPO untuk sektor teknologi Asia Tenggara

Anshuman Dhaka dan Francesca Nangoi

SINGAPURA (Reuters) – Pencatatan pertama perusahaan teknologi Asia Tenggara bernilai miliaran dolar di Indonesia pada hari Jumat akan menjadi tolok ukur kepercayaan IPO pada investor global di pasar e-commerce yang tumbuh cepat.

PT Bukalapak.com Perusahaan e-commerce berusia 11 tahun, IPO terbesar di Indonesia, didukung oleh Tbk, Ant Group, Sovereign Fund of Singapore GIC dan mitra media dan teknologi lokal MTech

Pencatatan pertama perusahaan pendukung ventura di negara yang penuh dengan perusahaan rintisan yang dipimpin oleh pendiri telah memicu hiruk-pikuk antara investor korporat dan ritel untuk mendapatkan bagian dari IPO di pasar yang telah melihat beberapa pelampung besar.

“Saya berharap daftar tersebut mendapatkan banyak keuntungan modal karena akan mendapatkan banyak peringkat pembelian,” kata investor ritel Andre Daneli, mengutip tingkat reputasi di antara perusahaan teknologi lokal dan arus kas dan rekan-rekan yang diharapkan.

IPO datang karena pasar e-commerce Indonesia senilai $ 40 miliar menerima insentif dari konsumen rumahan dan pergeseran lebih banyak bisnis untuk menjual secara online dalam epidemi.

Ini adalah perusahaan e-commerce terbesar keempat di ekonomi Asia Tenggara, dengan fokus pada usaha mikro, kecil dan menengah di luar kota-kota utama, setelah Tocopedia, Sea Limited Shobi dan Lasada Alibaba.

Minat investor tinggi pada IPO multi-miliar dolar Kodo, perusahaan rintisan paling berharga di Indonesia, yang dibentuk oleh penggabungan perusahaan distribusi perjalanan dan makanan Kozek dan pemimpin e-commerce Tocopedia.

Pokemon yang didukung Microsoft mulai mencari $ 300 juta awal tahun ini, tetapi mengumpulkan $ 1,5 miliar. [L1N2OS07G]

Itu terjadi setelah sekitar $6,5 miliar minat dari sekitar 150 investor institusional dan lebih dari 100.000 investor ritel, menurut dua sumber yang mengetahui masalah tersebut. Pangsa ritel IPO meningkat dua kali lipat menjadi 5%.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 4.5 Gempa

“IPO juga menunjukkan bahwa perusahaan teknologi Asia Tenggara dapat mencapai peringkat premium pertumbuhan dengan permintaan yang signifikan,” kata Niccolo Magni, Presiden Bank Global di Asia Tenggara dan UPS. .

“Ini menciptakan platform bagi perusahaan lain dengan penawaran yang signifikan dan sangat sukses untuk terdaftar di Indonesia atau bursa regional lainnya,” kata Magney.

IPO yang merugi senilai lebih dari Rs 750 dan Rs 850 per saham dan perusahaan bernilai $ 6 miliar.

(Laporan oleh Anshuman Dhaka di Singapura dan Francisco Nangoi di Jakarta