Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bitcoin turun di bawah batas $20.000

Bitcoin turun di bawah batas $20.000

Harga Bitcoin menembus di bawah ambang batas $20.000 untuk pertama kalinya sejak November 2020, berisiko memicu gelombang penjualan baru dan memperdalam krisis yang melanda sektor aset digital.

Cryptocurrency terbesar, yang berfungsi sebagai patokan untuk pasar crypto yang lebih luas, turun di bawah $ 18.000 pada hari Sabtu, turun hampir 14 persen. Itu menariknya dari puncak kenaikan sebelumnya di pasar cryptocurrency pada tahun 2017 dan menghapus keuntungan bertahun-tahun bagi pemegang jangka panjang.

Kemudian pada hari itu, naik agak di atas $ 19.000 tetapi turun lagi pada hari Minggu pagi menjadi sekitar $ 18.200 menurut CryptoCompare.

Pasar keuangan konvensional terguncang minggu ini setelah tiga bank sentral utama, dipimpin oleh Federal Reserve AS, meningkatkan biaya pinjaman sebagai bagian dari upaya untuk mengekang hiperinflasi. Saham global membukukan minggu terburuk sejak hari-hari tergelap pandemi pada Maret 2020 karena para pedagang khawatir tindakan yang kuat dapat menghambat pertumbuhan global atau bahkan menyebabkan resesi.

Pasar cryptocurrency telah berada di bawah tekanan yang sangat parah karena perlombaan untuk pengembalian yang dihasilkan oleh upaya stimulus besar-besaran oleh bank sentral dan pemerintah pada puncak pandemi berubah menjadi arah yang berlawanan.

Investor dan eksekutif telah dengan cemas mengawasi harga bitcoin dalam beberapa hari terakhir, khawatir bahwa penurunan di bawah $20.000 dapat menyebabkan likuidasi paksa dari taruhan yang sangat leverage di pasar, yang selanjutnya memberikan tekanan pada harga dan memperburuk krisis kredit yang sudah memukul pemberi pinjaman crypto besar. .dan pedagang.

Minggu lalu Celsius dan Babel Financial, sepasang pemberi pinjaman cryptocurrency, Penarikan yang dilarang Three Arrows gagal memenuhi tuntutan pemberi pinjaman untuk mengumpulkan dana tambahan untuk menutupi taruhan yang tegang. Dalam sebulan terakhir, Luna dan terra – dua simbol yang populer di kalangan pedagang cryptocurrency yang mencari pengembalian sangat tinggi – telah runtuh.

READ  Twitter mengadopsi pil kontrasepsi beracun untuk mencegah pengambilalihan Elon Musk

“Domino sedang turun sekarang,” Connor Ryder, seorang analis dari perusahaan riset dan data Kaiko, mengatakan pada hari Jumat. “Dengan lebih banyak domino, aksi harga yang lebih bearish kemungkinan akan datang, yang kemungkinan akan semakin membesar dengan likuidasi ini.”

Bitcoin telah kehilangan lebih dari 70 persen nilainya sejak puncaknya pada musim gugur yang lalu karena investor melarikan diri dari aset yang lebih spekulatif karena kebijakan moneter yang diperketat di seluruh dunia oleh bank sentral. Total kapitalisasi pasar cryptocurrency telah turun menjadi kurang dari $1 triliun dari puncak $3,2 triliun. Harga Ether juga turun di bawah $1.000, membuat penurunan tahun ini menjadi lebih dari 70 persen.

Pemberi pinjaman yang lebih kecil juga telah mengurangi atau menghentikan penarikan, sementara platform crypto yang terdaftar di Toronto Voyager pada hari Jumat menandatangani kesepakatan untuk meminjam lebih dari $200 juta dari perusahaan perdagangan Alameda.

“Tindakan hari ini memberi Voyager lebih banyak fleksibilitas untuk mengurangi kondisi pasar saat ini,” kata Stephen Ehrlich, CEO.

“Voyager hanya akan menggunakan fasilitas kredit jika diperlukan untuk melindungi aset pelanggan,” tambahnya.

Ryder memperkirakan penurunan lebih lanjut di pasar akan memberi lebih banyak tekanan pada pemberi pinjaman dan pedagang lainnya.

“Jika kita mendapatkan kaki lagi,” katanya, “akan sangat jelas, dengan sangat cepat siapa yang berpegang teguh pada nyawanya yang tersayang.”

Pelaporan tambahan oleh Adam Samson di Milan