Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengatakan Amerika Serikat tidak akan memberi Israel senjata untuk menyerang Rafah

Biden mengatakan Amerika Serikat tidak akan memberi Israel senjata untuk menyerang Rafah

Presiden Biden pada hari Rabu mengakui bahwa bom AS digunakan untuk membunuh warga sipil Palestina, dan memperingatkan bahwa Amerika Serikat akan menahan senjata tertentu jika Israel melancarkan serangan yang telah lama mengancam di Gaza selatan.

Dalam beberapa pernyataan terkuatnya mengenai perang tujuh bulan tersebut, Biden mengatakan Amerika Serikat akan tetap menjamin keamanan Israel, termasuk sistem pertahanan rudal Iron Dome dan “kemampuan Israel untuk menanggapi serangan” seperti yang diluncurkan oleh Iran pada tahun 2013. April.

Namun dia mengatakan dia akan mencegah pengiriman senjata yang bisa ditembakkan ke daerah padat penduduk di Rafah, tempat lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan.

Presiden telah menghentikan pengiriman 3.500 bom minggu lalu karena khawatir bom tersebut dapat digunakan dalam serangan besar di Rafah – pertama kalinya sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober di mana Biden menggunakan senjata AS untuk mencoba mempengaruhi. Cara berperang.

Dia mengatakan pada hari Rabu bahwa dia juga akan melarang pengiriman peluru artileri.

“Jika mereka pergi ke Rafah, saya tidak akan memberi mereka senjata yang telah digunakan secara historis untuk menghadapi Rafah, untuk menghadapi kota-kota yang menghadapi masalah ini,” kata Biden dalam pidatonya. Wawancara dengan Erin Burnett dari CNN.

Dia menambahkan: “Tetapi ini salah.” Kami tidak akan melakukan itu, kami tidak akan memasok senjata dan peluru artileri yang sudah dan sudah digunakan.”

Ketika ditanya apakah bom AS seberat 2.000 pon digunakan untuk membunuh warga sipil di Gaza, Biden menjawab: “Warga sipil terbunuh di Gaza akibat bom-bom tersebut dan cara lain yang mereka gunakan untuk menargetkan pusat-pusat populasi.”

Pernyataan Biden menyoroti meningkatnya perselisihan antara Amerika Serikat dan sekutu terdekatnya di Timur Tengah mengenai perang di Gaza, yang telah merenggut nyawa lebih dari 34.000 orang dan menyebabkan krisis kemanusiaan. Amerika Serikat sejauh ini merupakan pemasok senjata terbesar ke Israel, dan pemerintahan Biden berencana untuk menyerahkan laporan kepada Kongres pada minggu ini untuk menilai apakah mereka mempercayai pernyataan Israel bahwa mereka menggunakan senjata Amerika sesuai dengan hukum Amerika dan internasional.

READ  Junta Niger mengatakan terbuka untuk pembicaraan, sementara Putin dan AS menekankan perdamaian

Biden telah menolak seruan sebelumnya untuk menerapkan persyaratan bantuan kepada Israel. Dia tetap teguh mendukung hak Israel untuk membela diri, bahkan ketika dia berbicara tegas menentang invasi Rafah dan merasa frustrasi dengan apa yang pernah dia gambarkan sebagai “pemboman tanpa pandang bulu” yang dilakukan Israel.

Namun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak peringatan Amerika tersebut, dengan mengatakan bahwa Israel akan terus maju untuk melenyapkan Hamas meskipun mereka harus melakukannya sendiri.

Pekan ini, kabinet perang Israel dengan suara bulat memutuskan untuk melanjutkan serangan terhadap Rafah, dan pasukan Israel memperingatkan lebih dari 100.000 warga sipil untuk mengungsi ketika mereka memulai apa yang mereka sebut “serangan yang ditargetkan” terhadap Hamas.

Para pejabat AS mengatakan pekan ini bahwa Israel mengatakan operasinya sejauh ini di Rafah “terbatas” dan “dirancang untuk memutus kemampuan Hamas untuk menyelundupkan senjata ke Gaza,” namun mereka terus menyatakan keprihatinan tentang eskalasi tersebut.

Biden mengatakan dia tidak menganggap operasi Israel di Rafah sejauh ini merupakan invasi skala besar karena serangan tersebut tidak mengenai “pusat populasi.”

Namun dia mengatakan bahwa dia menganggap serangan tersebut “tepat di perbatasan,” dan menambahkan bahwa serangan tersebut menyebabkan masalah dengan sekutu utama seperti Mesir, yang telah menjadi bagian integral dari negosiasi gencatan senjata dan pembukaan perbatasan untuk bantuan kemanusiaan.

Biden mengatakan dia telah menjelaskan kepada Netanyahu dan kabinet perangnya bahwa mereka tidak akan menerima dukungan jika mereka melancarkan serangan di daerah padat penduduk.

Dia berkata: “Kami tidak akan menjauh dari keamanan Israel.” “Kami menjauh dari kemampuan Israel untuk melancarkan perang di wilayah tersebut.”

Biden juga ditanya tentang protes Gaza di kampus-kampus – khususnya nyanyian yang menyebutnya sebagai “suasana genosida” – yang telah meletus dalam beberapa minggu terakhir.

READ  Eropa akhirnya datang setelah energi Rusia

Ketika ditanya apakah dia mendengar pesan dari para pemuda Amerika ini, Biden berkata:

“Tentu, aku mendengar pesannya.”