November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita Ukraina dan Rusia: Para pemimpin UE memberikan status kandidat yang didambakan Ukraina

Berita Ukraina dan Rusia: Para pemimpin UE memberikan status kandidat yang didambakan Ukraina

dikaitkan dengan dia…Nariman Al-Mufti/The Associated Press

BRUSSELS – Uni Eropa secara resmi mengajukan Ukraina sebagai calon anggota pada Kamis, menandakan dalam menghadapi serangan militer Rusia yang menghancurkan bahwa mereka melihat masa depan Ukraina di pangkuan Barat yang demokratis.

Sementara masuknya Ukraina ke dalam blok itu mungkin memakan waktu satu dekade atau lebih, keputusan itu mengirimkan pesan solidaritas yang kuat ke Kyiv dan teguran ke Moskow, yang telah bekerja selama lebih dari satu dekade untuk mencegah Ukraina membangun hubungan Barat.

Langkah itu terlihat hampir tidak mungkin beberapa minggu lalu, paling tidak karena Ukraina dianggap terlambat dalam hal membasmi korupsi dan melembagakan reformasi ekonomi.

Namun keputusan untuk tetap memberikan status kandidatnya merupakan lompatan lain bagi negara-negara Eropa yang dengan cepat meninggalkan prasangka dan keberatan untuk mendukung Ukraina dalam menghadapi invasi Rusia.

“Kesepakatan” Charles Michel, Presiden Dewan Eropa, Dia mengatakan di Twitter. “Momen bersejarah. Hari ini menandai langkah yang menentukan di jalan Anda menuju Uni Eropa.”

Pencalonan untuk keanggotaan UE, yang juga telah diberikan oleh 27 pemimpin UE kepada Moldova, merupakan tonggak sejarah tetapi tidak banyak. Ini menunjukkan bahwa negara berada dalam posisi, jika kondisi tertentu terpenuhi, untuk memulai proses yang sangat rinci dan melelahkan yang akan melanjutkan bertahun-tahun perubahan dan negosiasi dengan blok tersebut, dengan tujuan untuk aksesi akhirnya.

Kapan hal ini bisa terjadi tergantung pada kesiapan negara yang bersangkutan, yang harus secara institusional, demokratis, ekonomi dan hukum selaras dengan undang-undang dan standar Uni Eropa. Rata-rata, prosesnya memakan waktu sekitar 10 tahun dari negara lain; Turki telah menjadi kandidat selama 21 tahun, tetapi kecil kemungkinannya untuk bergabung.

READ  Dan Yergin mengatakan Asia akan menjadi "pasar virtual" untuk minyak Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut langkah Uni Eropa sebagai “salah satu keputusan paling penting bagi Ukraina” dalam 30 tahun sebagai negara merdeka.

“Ini adalah langkah terbesar menuju penguatan Eropa yang dapat diambil sekarang, di zaman kita, dan tepatnya dalam konteks perang Rusia, yang menguji kemampuan kita untuk menjaga kebebasan dan persatuan,” tulis Zelensky dalam Telegram-nya.

Uni Eropa dimulai pada tahun 1952 sebagai blok perdagangan bebas antara enam negara inti. Ini telah berkembang selama bertahun-tahun untuk memasukkan tidak hanya petak luas benua Eropa, tetapi juga untuk memasukkan kebijakan yang jauh melampaui perdagangan dan ekonomi, meskipun ini masih merupakan jenis aksi bersama yang terkuat dan terbaik.

Perang di Ukraina telah memaksa Uni Eropa untuk terlibat dalam kebijakan luar negeri, pertahanan dan keselarasan militer, bidang-bidang yang secara politik tidak nyaman dan secara hukum tidak siap untuk ditangani. Meskipun tidak ada alternatif selain NATO, blok tersebut dapat berkembang di tahun-tahun mendatang – pada saat Ukraina benar-benar bergabung – menjadi serikat militer.

Para pemimpin Jerman, Prancis dan Italia, yang terbesar di Uni Eropa, membuat presentasi awal keputusan untuk memberikan status kandidat ke Ukraina pada kunjungan minggu lalu ke ibukotanya, Kyiv. Namun, beberapa negara anggota perlu diyakinkan bahwa meskipun Ukraina belum siap untuk bergabung dengan serikat pekerja, perlu untuk memberikan kemungkinan itu.

Sepenting momen bagi Ukraina, sangat penting juga bagi Uni Eropa. Sebagian besar anggota sangat ingin mencegah blok tersebut berkembang, sebagian karena 27 anggotanya terkadang merasa sangat sulit untuk menyepakati isu-isu kunci seperti kebebasan demokratis, reformasi ekonomi, dan peran pengadilan.

Ukuran blok tersebut hampir dua kali lipat dalam dekade 2004-2014, menambahkan 13 anggota, banyak dari mereka berasal dari negara-negara bekas Soviet yang lebih miskin yang dengan cepat memperoleh akses ke pasar tenaga kerja yang lebih kaya dan didanai lebih banyak dari blok tersebut.

READ  Sanya Covid lock: Ribuan turis terdampar di Hawaii China

Dan integrasi ini tetap tidak merata, dengan banyak negara bergulat dengan korupsi, masalah supremasi hukum, dan penurunan ekonomi. Ini mempertanyakan kemampuan blok tersebut untuk mengakomodasi negara sebesar dan populasi Ukraina.

Beberapa negara Eropa juga ingin melihat Albania, Makedonia Utara, dan negara-negara Balkan yang menjadi kandidat selama lebih dari satu dekade, sebelum Ukraina. Para pemimpin negara-negara Balkan Barat bertemu dengan rekan-rekan Uni Eropa mereka sebelumnya pada hari Kamis, tetapi pertemuan itu tidak menghasilkan kemajuan.

Langkah untuk memberikan pencalonan Ukraina pasti akan membuat marah Rusia, yang telah menggambarkan aspirasi Ukraina untuk bergabung dengan lembaga-lembaga Barat seperti NATO dan Uni Eropa sebagai provokasi dan intrusi ke dalam lingkup pengaruhnya.