September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bencana banjir di Pakistan merenggut 1.100 nyawa, termasuk 380 anak-anak

Bencana banjir di Pakistan merenggut 1.100 nyawa, termasuk 380 anak-anak

  • Banjir menewaskan sedikitnya 1.100, mempengaruhi 33 juta
  • Sepertiga negara berada di bawah air – Menteri Iklim
  • Bencana iklim di Pakistan membutuhkan fokus dunia – Guterres
  • Kekacauan ‘didorong secara internasional’ – UN Harneis

CHARSADDAH, Pakistan (Reuters) – Hujan lebat dan banjir menggenangi sepertiga wilayah Pakistan dan menewaskan lebih dari 1.100 orang, termasuk 380 anak-anak, ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Selasa meminta bantuan dalam apa yang disebutnya “bencana iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Helikopter tentara menangkap keluarga yang terdampar dan menjatuhkan paket makanan ke daerah yang tidak dapat diakses dengan banjir bersejarah, yang disebabkan oleh hujan monsun yang luar biasa lebat, menghancurkan rumah, bisnis, infrastruktur dan tanaman, mempengaruhi 33 juta orang, 15% dari negara.Terletak di Asia Selatan dengan populasi 220 juta orang.

Negara ini menerima hampir 190% lebih banyak hujan daripada rata-rata 30 tahun pada kuartal yang berakhir Agustus tahun ini, dengan total 390,7 mm (15,38 in). Provinsi Sindh, dengan populasi 50 juta, adalah yang paling parah terkena, dengan 466% lebih banyak hujan dibandingkan dengan rata-rata 30 tahun.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Secara harfiah sepertiga dari negara ini berada di bawah air,” kata Menteri Perubahan Iklim Sherry Rehman kepada Reuters. Dia menggambarkan skala bencana sebagai “bencana yang sebelumnya tidak diketahui”.

Dia mengatakan air tidak akan surut dalam waktu dekat.

Sedikitnya 380 anak-anak termasuk di antara yang tewas, Perdana Menteri Shahbaz Sharif mengatakan kepada wartawan selama pengarahan di kantornya di Islamabad.

“Pakistan terperosok dalam penderitaan,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam pesan video saat PBB meluncurkan seruan sebesar 160 juta dolar untuk membantu negara Asia Selatan itu. “Orang-orang Pakistan menghadapi musim hujan karena stimulan – efek tanpa henti dari tingkat curah hujan dan banjir.”

READ  Macron memenangkan pemilihan ulang, menghindari gempa politik

Seorang juru bicara PBB mengatakan Guterres akan melakukan perjalanan ke Pakistan minggu depan untuk melihat efek dari “bencana iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Skala bencana iklim, katanya, menarik perhatian kolektif dunia.

Hampir 300 orang yang terdampar, termasuk beberapa turis, diterbangkan di Pakistan utara pada Selasa, sementara lebih dari 50.000 orang dibawa ke dua tempat penampungan pemerintah di barat laut negara itu, kata badan penanggulangan bencana negara dalam sebuah pernyataan.

“Hidup sangat menyakitkan di sini,” kata Hussein Sadiq, 63, seorang penduduk desa di tempat penampungan bersama orang tua dan lima anaknya, kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa keluarganya telah “kehilangan segalanya”.

Hussain mengatakan bantuan medis tidak mencukupi, dan diare dan demam merajalela di tempat penampungan.

Panglima Angkatan Darat Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa mengunjungi lembah Swat utara dan meninjau operasi penyelamatan dan bantuan, dengan mengatakan bahwa “rehabilitasi akan memakan waktu lama”.

Kedutaannya di Islamabad mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Amerika Serikat akan memberikan $30 juta untuk mendukung tanggapan Pakistan terhadap banjir melalui Badan Pembangunan Internasional AS, dengan mengatakan negara itu “sangat sedih dengan hilangnya nyawa, mata pencaharian, dan rumah di seluruh dunia. Pakistan.” Baca lebih banyak

kewajiban membantu

Perkiraan awal menyebutkan kerusakan akibat banjir lebih dari $ 10 miliar, kata pemerintah, menambahkan bahwa dunia berkewajiban untuk membantu Pakistan beradaptasi dengan dampak perubahan iklim buatan manusia. Baca lebih banyak

Perdana menteri mengatakan kerugian kemungkinan akan jauh lebih tinggi.

READ  Ukraina mendesak untuk pemulihan lahan: pembaruan langsung dan berita terbaru

Hujan lebat menyebabkan banjir bandang yang turun dari pegunungan utara, menghancurkan bangunan dan jembatan, dan menghanyutkan tanaman dan jalan yang ada dan disimpan.

Sejumlah besar air mengalir ke Sungai Indus, yang mengalir di tengah negara itu dari puncak utaranya ke dataran selatan, menyebabkan banjir di sepanjang sungai itu.

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari mengatakan ratusan ribu orang tinggal di tempat terbuka tanpa akses ke makanan, air bersih, tempat tinggal atau perawatan kesehatan dasar.

Guterres mengatakan $ 160 juta yang dia harapkan untuk dikumpulkan dengan seruan itu akan memberi 5,2 juta orang makanan, air, sanitasi, pendidikan darurat dan dukungan kesehatan.

Bantuan tidak mencukupi

Perdana Menteri Sharif mengatakan jumlah bantuan perlu “digandakan dengan cepat”, berjanji bahwa “setiap sen akan mencapai yang membutuhkan dan tidak akan ada pemborosan sama sekali”.

Sharif khawatir kehancuran itu akan semakin menggelincirkan ekonomi yang sudah kacau balau, berpotensi menyebabkan kekurangan pangan yang parah dan meningkatkan inflasi, yang mencapai 24,9% pada Juli.

Dia mengatakan penaburan gandum mungkin juga tertunda dan untuk mengurangi dampaknya, Pakistan telah melakukan pembicaraan dengan Rusia mengenai impor gandum.

Jenderal Akhtar Nawaz, kepala Badan Bencana Nasional, mengatakan bahwa setidaknya 72 distrik dari 160 provinsi Pakistan dinyatakan terkena bencana.

Dia mengatakan bahwa banjir menggenangi lebih dari dua juta hektar (8.09371 hektar) lahan pertanian.

Bhutto Zardari mengatakan bahwa Pakistan telah menjadi titik awal pemanasan global.

“Situasinya kemungkinan akan memburuk lebih lanjut karena hujan lebat terus berlanjut di daerah-daerah yang telah dibanjiri oleh badai dan banjir lebih dari dua bulan,” katanya.

Guterres meminta tanggapan cepat atas permintaan Pakistan dari komunitas internasional untuk bantuan, dan menyerukan diakhirinya “jalan dalam tidur menuju kehancuran planet kita karena perubahan iklim.”

READ  Putin Gorbachev membantah mengadakan pemakaman kenegaraan dan akan menjauh

“Banjir monsun yang parah memberi tahu kita bahwa tidak ada waktu untuk kehilangan, dan titik kritis iklim ada di sini,” kata Rehman, menteri perubahan iklim, menambahkan bahwa Pakistan sedang mencari negara maju untuk tidak diizinkan membayar biaya karbon di negara-negara lain. Pengembangan yang didukung.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(meliput) oleh Asif Shehzad dan Charlotte Greenfield di Islamabad dan Gibran Beshmam di Kabul; Diedit oleh Robert Percell, Bernadette Baum dan Sandra Mahler

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.