Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Beijing dan Shanghai mulai dibuka kembali saat kasus COVID menurun

Beijing dan Shanghai mulai dibuka kembali saat kasus COVID menurun

Setelah sekitar dua bulan dikunci, Shanghai mengumumkan rencana selama akhir pekan untuk melonggarkan pembatasan aktivitas bisnis. Komuter kereta bawah tanah yang digambarkan di sini pada 28 Mei 2022, naik salah satu dari empat jalur di kota yang telah kembali beroperasi.

Vcg | Grup Optik Cina | Gambar Getty

BEIJING – Kota-kota besar China, Beijing dan Shanghai, mulai melonggarkan kontrol Covid-19 mereka selama akhir pekan karena jumlah kasus lokal turun.

Secara nasional, jumlah kasus baru yang menunjukkan gejala di daratan turun menjadi 20 pada hari Minggu, turun dari 54 hari sebelumnya. Ibu kota, Beijing, mencatat delapan kasus baru COVID-19 pada hari Minggu, sementara Shanghai mencatat enam.

Pelonggaran pembatasan terjadi sekitar dua bulan setelah Shanghai, kota terbesar di China, memerintahkan orang untuk tinggal di apartemen mereka untuk pengujian virus yang komprehensif. Kota Beijing mulai memperketat kontrol Covid sekitar sebulan yang lalu, tetapi hanya menutup beberapa lingkungan.

Otoritas Shanghai mengatakan pada hari Minggu bahwa bisnis dapat mulai dibuka kembali tanpa harus mengajukan persetujuan mulai Rabu. Area perbelanjaan bernama Xintiandi – termasuk lokal goyang gubuk – Dia ada di antara mereka Atur untuk melanjutkan beberapa operasi offline Rabu, menurut media resmi.

Kota ini juga mengumumkan serangkaian tindakan untuk mendukung bisnis, terutama yang mengalami PHK minimal. Untuk merangsang konsumsi, kota itu mengatakan akan memberikan 10.000 yuan ($1.493) kepada siapa saja yang beralih ke mobil bertenaga baterai tahun ini.

Pada hari Minggu, Shanghai mengklaim bahwa hanya 220.000 orang yang tetap berada di bawah perintah tinggal di rumah yang paling ketat, dan lebih dari 22 juta diizinkan keluar ke komunitas.

READ  Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Di Beijing, pusat perbelanjaan utama, termasuk a Mal mewah yang ditutup sementara sebulan lalu karena Covid, Ia mengumumkan bahwa mereka akan membuka kembali pintunya mulai hari Minggu. Hotel-hotel di pinggiran pedesaan ibu kota juga bisa dibuka kembali. Sebuah taman hiburan bernama Happy Valley Beijing mengatakan akan dibuka kembali pada hari Selasa.

Berkendara dan sebagian besar transportasi umum telah kembali beroperasi di kawasan bisnis utama, sementara lebih banyak orang telah diizinkan untuk kembali bekerja. Beberapa perpustakaan, museum, dan pusat kebugaran dapat dibuka kembali dengan kapasitas setengahnya, jika tidak ada kasus Covid yang ditemukan dalam tujuh hari terakhir di tingkat komunitas.

tetapi, Restoran di Beijing masih hanya dapat beroperasi dengan sistem takeaway atau delivery, Tanpa pelanggan untuk makan di dalam. Sekolah menengah dan sekolah dasar tetap ditutup.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Setelah wabah Covid baru-baru ini, Shanghai dan Beijing memerlukan tes virus negatif yang valid untuk masuk ke tempat-tempat umum. Di Beijing, hasil tes hanya berlaku selama 48 jam, sementara Shanghai mengatakan mulai Rabu, hasil tes akan berlaku selama 72 jam.

Masih belum jelas seberapa cepat sebagian besar perusahaan akan dapat melanjutkan produksi normal karena penerapan langkah-langkah Covid dapat bervariasi di tingkat kabupaten. Setiap kasus baru Covid yang dikonfirmasi atau kontak dengan seseorang dapat menyebabkan kejengkelan baru.

Pelanggan dalam pertanyaan Beijing volume rebound pertumbuhan Bahkan setelah kontrol Covid dilonggarkan, analis Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Minggu.

“Pelanggan lokal khawatir tentang efek bekas luka dari tindakan anti-epidemi dan pertumbuhan yang melambat, yang mencakup peningkatan ketidakpastian tentang aspek ekonomi dan ekonomi. pandangan politik, Analis mengatakan lebih banyak kebangkrutan dan tingkat pengangguran yang lebih tinggi.”

READ  Ukraina mengatakan pasukan Rusia akan berjuang untuk kota utama saat pemerintah proksi melarikan diri