Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Batu luar angkasa monster di Antartika adalah salah satu yang terbesar yang ditemukan dalam 100 tahun: ScienceAlert

Antartika memilikinya Begitu banyak untuk itu ketika datang ke berburu meteorit. Bebatuan gelap menonjol di lanskap es. Iklimnya yang kering membuat unsur-unsurnya seminimal mungkin. Bahkan ketika meteorit tenggelam ke dalam es, mereka sering dibawa kembali ke permukaan oleh gletser yang beriak.

Terlepas dari kondisi ideal ini, penemuan batu luar angkasa besar jarang terjadi.

Sekelompok peneliti baru saja kembali dari benua yang tertutup es dengan lima meteorit baru yang mencakup sampel yang luar biasa besar.

Temuan besar di bentangan ini berbobot 7,6 kg (16,8 lb), yang menempatkannya di 100 teratas berdasarkan volume meteorit yang ditemukan di Antartika selama abad yang lalu. Menimbang bahwa sekitar 45.000 orang telah pulih pada waktu itu, itu berarti sesuatu.

Binatang buas dari batu luar angkasa ini sekarang dikembalikan ke Institut Ilmu Pengetahuan Alam Kerajaan Belgia, di mana ia akan dipelajari dengan cermat selama ini. dengan batuan yang lebih kecil. Para ilmuwan dapat belajar banyak dari perjalanan yang dilakukan meteorit berada di planet kita.

“Ukuran tidak selalu menjadi masalah dalam hal meteorit, dan bahkan mikrometeorit kecil pun bisa sangat berharga secara ilmiah.” kata kosmolog Maria ValdesDari Field Museum di Illinois. “Tapi tentu saja, menemukan meteorit besar seperti ini sangat langka dan mengasyikkan.”

Meskipun mungkin lebih mudah untuk melihat meteorit di Antartika, dengan kondisi dingin yang membekukan dan lokasinya yang terpencil, benua ini tidak mudah untuk dilalui. Tim yang terlibat dalam penemuan itu menghabiskan beberapa hari berkemah di hutan belantara, berjalan kaki, dan mengendarai mobil salju.

Ini juga membantu untuk mengetahui di mana kemungkinan besar meteorit itu berada. Di sini para peneliti menggunakan “peta harta karun” itu diterbitkan tahun laluyang menggunakan petunjuk yang ditemukan dalam citra satelit — seperti aliran es, suhu, dan pengukuran lereng permukaan — untuk membuat tebakan dengan bantuan AI tentang tempat menemukan batu baru.

READ  Penjelajah Mars membuat penemuan sepele yang tak terduga
Peneliti bekerja di lapangan es. (Maria Valdes)

“Berpetualang menjelajahi daerah yang tidak dikenal itu mengasyikkan,” kata ahli geologi Vincent Debayledari Free University of Brussels di Belgia.

“Tapi kami juga harus menghadapi kenyataan bahwa kenyataan di lapangan jauh lebih sulit daripada keindahan citra satelit.”

Peta yang digunakan oleh para peneliti diyakini sekitar 80 persen akurat dalam hal arah yang diberikannya, dan pembuatnya telah menghitung bahwa ada lebih dari 300.000 meteorit di Antartika, menunggu untuk ditemukan.

Terlepas dari kondisi yang menguntungkan di Antartika untuk penemuan meteorit, para ilmuwan percaya bahwa kita Masih hilang Temukan banyak dari mereka, terutama yang memiliki kandungan zat besi tinggi. Sebagian alasannya mungkin jenis meteorit ini dipanaskan di bawah sinar matahari, menyebabkan es di sekitarnya mencair dan menghilang dari pandangan di bawah permukaan.

Namun, sekarang ada kumpulan baru yang menarik dari bebatuan ini yang siap dan menunggu untuk dilihat dari dekat – dan di suatu tempat di meteorit yang baru ditemukan pasti ada peninggalan sejarah tata surya tempat kita tinggal.

“Semakin besar ukuran sampel meteorit yang kita miliki, semakin baik kita memahami tata surya kita, dan semakin baik pula kita memahami diri kita sendiri,” kata Valdes.