Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank sentral Swedia menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin

Bank sentral Swedia menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin

Riksbank Swedia meluncurkan kenaikan suku bunga 100 basis poin pada hari Selasa karena terlihat untuk mengendalikan inflasi.

Mikael Sjoberg/Bloomberg via Getty Images

Riksbank Swedia pada hari Selasa meluncurkan kenaikan suku bunga 100 basis poin, menaikkan suku bunga menjadi 1,75%, karena memperingatkan bahwa “inflasi terlalu tinggi”.

Bank sentral mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa inflasi yang tinggi “melemahkan daya beli rumah tangga dan membuat perencanaan keuangan untuk perusahaan dan rumah tangga menjadi lebih sulit.”

Kenaikan tajam datang sebagai Federal Reserve AS Pertemuan kebijakan moneter dua hari dimulai, dengan pasar secara luas mengantisipasi kenaikan 75 basis poin karena pembuat kebijakan berusaha mengendalikan kenaikan harga.

Riksbank mengatakan kebijakan moneter perlu lebih diperketat untuk membawa inflasi kembali ke target 2%, dan memperkirakan kenaikan suku bunga lebih lanjut selama enam bulan ke depan.

“Masih sulit untuk menilai perkembangan inflasi di masa depan dan Riksbank akan menyesuaikan kebijakan moneter seperlunya untuk memastikan inflasi kembali ke target,” katanya.

Meskipun faktor global seperti ketidakseimbangan yang tersisa setelah pandemi Covid-19 dan harga energi yang lebih tinggi akibat perang Rusia di Ukraina mendorong harga lebih tinggi, dewan eksekutif Riksbank mengatakan aktivitas ekonomi yang kuat di Swedia juga berkontribusi.

Inflasi harga konsumen Swedia naik menjadi 9% setiap tahun di bulan Agustus, level tertinggi sejak 1991 dan melebihi perkiraan Riksbank sebelumnya di bulan Juni.

“Keluarga dan bisnis merasakan harga yang lebih tinggi dan biaya bunga yang lebih tinggi, dan banyak keluarga akan memiliki biaya hidup yang jauh lebih tinggi,” kata Riksbank.

READ  Harga gas turun di bawah $4 per galon untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan

“Namun, akan lebih menyakitkan bagi rumah tangga dan ekonomi Swedia secara umum jika inflasi tetap pada level tinggi saat ini.”

Komentar tersebut menggemakan garis baru-baru ini dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang mengatakan ekonomi AS perlu menghadapi “beberapa rasa sakit” untuk mencegah inflasi agar tidak melakukan lebih banyak kerusakan dalam jangka panjang.

Ini adalah berita terkini, silakan periksa kembali nanti untuk informasi lebih lanjut.