Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank of Japan akan 'prihatin' jika yen melebihi 130 terhadap dolar, kata mantan wakil menteri

Bank of Japan akan ‘prihatin’ jika yen melebihi 130 terhadap dolar, kata mantan wakil menteri

Itu Bank Jepang Akan “khawatir” jika yen Ini mencairkan lebih dari 130 per dolar, menurut Issuki Sakakibara, mantan wakil menteri keuangan Jepang untuk urusan internasional.

Yen diperdagangkan pada 123,77 per dolar AS pada Rabu pagi di Asia.

Mata uang Jepang turun lebih dari 5% terhadap dolar pada bulan Maret, meskipun yen secara tradisional dianggap sebagai mata uang safe haven. Namun, yen terpukul keras karena gejolak geopolitik, seperti perang antara Rusia dan Ukraina, pasar global yang bergejolak.

Pelemahan yen terjadi di tengah ekspektasi bahwa Bank of Japan akan lebih lambat dari bank sentral lainnya untuk mengetatkan kebijakan moneter.

Sementara rekan-rekan globalnya menyukai Federal Reserve AS mulai menaikkan suku bunga dan Dia diharapkan untuk mengambil langkah yang lebih agresif Untuk menjinakkan inflasi, BoJ memiliki Dia melanjutkan motivasinya yang luar biasa.

Sakakibara, yang sebelumnya disebut sebagai “Tuan Yen” ketika memimpin berbagai intervensi mata uang selama tahun 1990-an, mengatakan level yen terhadap dolar saat ini tidak akan menjadi masalah. Dia mencatat bahwa dolar-yen diperdagangkan antara 120 dan 125 sekitar empat atau lima tahun yang lalu.

Bendera nasional Jepang berkibar di luar kantor pusat Bank of Japan di Tokyo, Jepang, pada 27 September 2021. Bertahun-tahun yang lalu, Bank of Japan mengadopsi kebijakan moneter super-mudah dalam upaya untuk mencapai target inflasi yang sulit dipahami.

Toru Hanai | Bloomberg | Gambar Getty

“Penurunan yen ini merupakan cerminan dari apresiasi dolar terhadap yen dan pasar memperkirakan yen kemungkinan akan terus terdepresiasi dan beberapa orang memperkirakan nilai dolar-yen naik ke 130,” kata Sakakibara, presiden saat ini. di Institut Ekonomi Indiana. Studi Ekonomi.

READ  Dow Jones turun tajam karena Wall Street mengkhawatirkan tindakan agresif Fed

“Jika jumlahnya mencapai 130 – dan lebih dari 130 – itu bisa menimbulkan beberapa masalah,” katanya kepada CNBC. ‘Kotak Squawk Asia’ Selasa. Dia menambahkan bahwa Bank of Japan akan “waspada” jika nilai tukar dolar-yen melebihi 130.

Target inflasi Jepang

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Selasa bahwa pergerakan mata uang Jepang baru-baru ini telah “cukup cepat” tetapi menekankan bahwa yen yang lemah membantu ekonomi Jepang secara keseluruhan, Reuters melaporkan.

Di bawah kepemimpinan Kuroda, Bank of Japan telah bertahun-tahun mengadopsi kebijakan moneter ultra-mudah dalam upaya untuk mencapai target inflasi yang sulit dipahami sepanjang masa.

“Saya tidak melihat BoJ secara khusus terganggu oleh hal itu jika mempertahankan target inflasi di depan dan di tengah,” kata Manpreet Gill, kepala strategi pendapatan tetap, mata uang dan komoditas di Standard Chartered Private Bank.

Dia mengatakan situasi saat ini sudah membantu BoJ membawa inflasi, meskipun itu mungkin tidak bertahan lama karena pelemahan yen baru-baru ini telah didorong oleh kekuatan dolar, dan beberapa kenaikan suku bunga oleh The Fed telah diperhitungkan. .

Sementara itu, Galvin Shea dari Nat West Markets mengatakan Bank of Japan saat ini berada dalam “situasi sulit”.

“Pasar benar-benar melompat ke ide ini, Anda tahu, seperti yang telah kita lihat selama beberapa minggu terakhir, bahwa yen harus turun,” kata Shea, seorang analis pasar berkembang.

“Pandangan pribadi saya adalah bahwa BOJ lebih memperhatikan kecepatannya [the yen’s] depresiasi … dan jenis fluktuasi yang mungkin muncul di sekitar pasar keuangan berbeda dengan levelnya.”

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro: