Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank Dunia mengatakan bahwa pertumbuhan global akan mati lemas di tengah inflasi dan perang

Bank Dunia mengatakan bahwa pertumbuhan global akan mati lemas di tengah inflasi dan perang

Untuk negara-negara besar dan kecil di seluruh dunia, harapan untuk menghindari resesi memudar, Bank Dunia Selasa memperingatkan.

Perang yang berkecamuk di Ukraina, pemutusan rantai pasokan yang sedang berlangsung, penutupan terkait Covid di China, dan kenaikan mengejutkan dalam harga energi dan pangan semuanya merugikan ekonomi di sepanjang tangga pendapatan, membebani mereka dengan pertumbuhan yang lebih lambat dan inflasi yang melonjak.

Serangkaian masalah ini “melemahkan pertumbuhan,” David Malpass, presiden Bank Dunia, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Bagi banyak negara, akan sulit untuk menghindari resesi.”

Pertumbuhan global diperkirakan melambat menjadi 2,9 persen tahun ini dari 5,7 persen pada 2021. Prospek, yang dimuat dalam laporan Prospek Ekonomi Global terbaru bank, tidak hanya lebih suram daripada apa yang dihasilkan enam bulan lalu, sebelum pecahnya perang di Ukraina. , Tetapi juga kurang dari 3,6 persen pada bulan April oleh Dana Moneter Internasional.

Pertumbuhan diperkirakan akan tetap diredam pada tahun 2023. Pertumbuhan pada tahun 2020-an diperkirakan akan turun di bawah rata-rata yang dicapai pada dekade sebelumnya, kata laporan itu.

Selain segelintir negara pengekspor minyak seperti Arab Saudi, yang diuntungkan dari harga lebih dari $100 per barel, hampir tidak ada tempat di dunia yang belum melihat prospeknya suram. Di antara ekonomi yang lebih maju seperti Amerika Serikat dan Eropa, pertumbuhan diperkirakan melambat menjadi 2,5 persen tahun ini. Pertumbuhan di China diperkirakan akan turun menjadi 4,3% dari 8,1% pada tahun 2021.

Ekonomi Rusia diperkirakan akan berkontraksi sebesar 8,9 persen – penurunan yang signifikan, tetapi masih kurang dari perkiraan peramal lainnya.

Negara-negara berkembang akan menghadapi kemunduran terberat, karena serangan pandemi dan perang Ukraina masih bergema. Negara-negara termiskin akan semakin miskin.

READ  Telepon umum terbaru New York City dari jalanan

Laporan itu mengatakan pendapatan per kapita di negara berkembang akan menjadi 5 persen di bawah tingkat yang dituju sebelum pandemi. Pada saat yang sama, beban utang pemerintah meningkat, beban yang akan meningkat seiring dengan kenaikan suku bunga. Hampir 75 juta orang akan menghadapi kemiskinan yang lebih ekstrem dari yang diperkirakan sebelum pandemi.

Dalam beberapa hal, kata bank, ancaman ekonomi mencerminkan apa yang dihadapinya pada 1970-an, ketika guncangan minyak yang meningkat diikuti oleh suku bunga yang lebih tinggi memicu stagflasi yang melumpuhkan. Kombinasi peristiwa ini menyebabkan serangkaian krisis keuangan yang mengguncang negara-negara berkembang, yang mengarah pada apa yang dikenal sebagai “dekade yang hilang” pertumbuhan.

Bank, yang memberikan dukungan keuangan kepada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, telah mengulangi serangkaian solusi yang sudah dikenal, termasuk membatasi pengeluaran pemerintah, menggunakan suku bunga untuk mengekang inflasi, dan menghindari pembatasan perdagangan dan subsidi. Dia juga mengatakan bahwa belanja publik harus memprioritaskan melindungi yang paling rentan.

Perlindungan itu termasuk memastikan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah memiliki akses ke pasokan vaksin COVID-19 yang memadai.