Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank-bank arus utama Indonesia meningkatkan taruhan pada digitalisasi

Buletin mingguan ini menyoroti perkembangan dan tren teratas di seluruh ekonomi dan ekosistem digital Asia Tenggara, tanpa mengabaikan hubungan yang kuat antara dunia online dan offline.

Ringkasan bisnis plan

  • Digitalisasi mendorong bank-bank arus utama
  • Kripto di bawah pengawasan
  • Masukkan konvergen
  • Buku: Pendanaan baru, branding baru

Digitalisasi mendorong bank-bank arus utama

Bank-bank arus utama di Indonesia meningkatkan fokus pada mobile banking dan meningkatkan integrasi dengan ekosistem digital di negara ini.

Bank menikmati keuntungan alami dalam mengkonversi pelanggan yang sudah ada serta membawa banyak pengguna baru. Bank-bank digital baru di Indonesia mungkin tidak dapat bersaing secara langsung dengan bank-bank arus utama kecuali mereka terhubung ke ekosistem yang terikat.

Mengambil Bank Central Asia (BCA), misalnya. Transaksi digital naik 5,2x selama tiga tahun terakhir, pengguna mobile banking naik 2,8x selama 3 tahun, transaksi terkait API sebesar 6x dalam 2 tahun, dan pembukaan rekening online per hari naik 5,6x selama dua tahun terakhir.

Dalam hal volume transaksi, mobile banking di BCA secara signifikan berada di depan media lainnya, dengan pertumbuhan 58% YoY pada tahun 2021 sementara internet banking juga mengalami pertumbuhan yang kuat sebesar 31% dalam hal volume. Mobile dan internet banking sekarang mencapai 88% dari semua transaksi dan bank terus menambahkan lebih banyak fitur ke aplikasi MyBCA untuk meningkatkan pengalaman pengguna dan mempertahankan kekakuan.

BCA melalui BCA Digital meluncurkan aplikasi standalone blu pada Juli 2021. Aplikasi ini memiliki total 570.000 pengguna aktif, dimana 35-40% merupakan nasabah existing.

Sekitar 70% pengguna blu berusia di bawah 40 tahun dan 50% di bawah 30 tahun, yang mencerminkan fokus bank untuk menyasar nasabah milenial – segmen pasar yang sedang digarap oleh bank digital baru seperti Bank Jago.

Dalam kasus Bank Mandiri, sejak peluncuran aplikasi Livin ‘baru pada awal Oktober, ia melihat 7,5 juta unduhan pada akhir tahun, dengan 35% pelanggan baru. Jumlah pengunduhan Livin ‘sekarang mendekati 10 juta, terhitung hanya sepertiga dari basis pelanggan Bank Mandiri, menunjukkan peningkatan yang signifikan. Aplikasi ini memiliki beberapa fitur baru termasuk berbagai kantong tabungan untuk kebutuhan gaya hidup (lihat Jago) plus untuk acara penting lainnya seperti perjalanan ke Mekkah (Haji).

Livin’ juga mengintegrasikan smart top-up untuk semua e-wallet termasuk GoPay, OVO, Dana, LinkAja, dan ShopeePay. Ini juga terintegrasi dengan semua pemain e-commerce utama dan terus menghadirkan mitra baru, dengan 100 sudah bergabung.

Livin ‘s melihat pertumbuhan 76% YoY dalam transaksi tahun lalu dan 51% pertumbuhan nilai transaksi bruto (GTV) menjadi 1.636 triliun rupiah, lebih tinggi dari jumlah melalui ATM.

Bank Negara Indonesia (BNI) juga melihat tren serupa dengan API terbukanya yang menawarkan 443 layanan, terbanyak dibandingkan rekan-rekannya, dan dengan sekitar 4.000 mitra. Bank terus menambah jumlah klien digital baik di fintech maupun e-commerce.

BNI telah melihat transaksi digitalnya melebihi transaksi melalui ATM dalam hal nilai, dengan pertumbuhan 31% YoY dalam nilai transaksi digital tahun lalu. Ini juga merupakan bank utama Indonesia pertama yang menawarkan layanan BNPL bekerja sama dengan Traveloka, melanggar area fokus lain untuk fintech.

READ  Video 'Assam' tentang banjir dari Indonesia?

Ketika mencoba mencari tahu bank digital baru mana yang akan berhasil di Indonesia, tindakan bank arus utama yang ada akan menjadi penentu utama. Pertama, biaya pendanaan untuk bank yang ada lebih rendah (1,5-2% untuk bank yang lebih besar) dibandingkan dengan pendatang baru yang harus menawarkan hingga 7% suku bunga deposito berjangka untuk menarik nasabah baru.

Selanjutnya, masih harus dilihat seberapa efektif pendatang baru perbankan digital dalam hal manajemen risiko ketika mereka mulai memberikan pinjaman secara langsung daripada menyalurkan pinjaman melalui pemberi pinjaman P2P.

Kripto di bawah pengawasan

Peringatan OJK dari regulator Indonesia melarang perusahaan keuangan memfasilitasi penjualan aset kripto mungkin telah mengirimkan gelombang kejutan melalui koridor sejumlah perusahaan yang memiliki aspirasi potensial di bidang ini.

Pembatasan ini diberlakukan untuk melindungi investor ritel, mengingat volatilitas cryptocurrency yang tinggi, dan kurangnya pemahaman tentang aset tersebut. OJK juga menyebutkan dugaan penipuan jenis skema Ponzi di pasar dalam pernyataannya. Pernyataan OJK menunjukkan bahwa Indonesia tidak terburu-buru untuk melegitimasi mata uang kripto dalam sistem keuangannya sendiri.

Elemen penting lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa sebagian besar transaksi di Indonesia harus dilakukan dalam mata uang Rupiah dan cryptocurrency tidak dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa di dalam negeri atau bahkan untuk bentuk pembayaran apa pun.

Indonesia memang mengizinkan penjualan cryptocurrency di bursa komoditas, memperlakukan crypto sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan daripada mata uang seperti itu. Ini diawasi oleh Kementerian Perdagangan dan Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI) tetapi tidak diawasi oleh OJK.

Ini terlihat seperti situasi “tembakan di haluan” bagi mereka yang terlibat dengan aset kripto, mengingat investor ritel sangat terlibat dalam memperdagangkan instrumen tersebut. Volatilitas tinggi dengan potensi investor individu kehilangan sebagian besar kekayaan mereka di pasar yang bergejolak seperti itu akan berarti peningkatan pengawasan dari waktu ke waktu.

Investor juga terkadang menggunakan leverage untuk meningkatkan eksposur ke posisi kripto, yang meningkatkan kemungkinan default pinjaman terkait kripto. Perdagangan cryptocurrency telah melonjak di Indonesia, dengan total nilai transaksi mencapai 859 triliun rupiah ($ 59 miliar) pada tahun 2021, dibandingkan 60 triliun rupiah pada tahun 2020.

Meskipun aset kripto tidak diizinkan secara hukum untuk digunakan untuk pembayaran di Indonesia, Kementerian Perdagangan memfasilitasi pengaturan pertukaran terpisah untuk aset digital, yang disebut Bursa Berjangka Digital yang akan diluncurkan pada Q1 2022. Langkah ini terlihat membantu melegitimasi perdagangan cryptocurrency lebih lanjut.

Pemerintah baru-baru ini mengizinkan 229 cryptocurrency untuk diperdagangkan di dalam negeri, dan 13 entitas telah diberikan hak hukum untuk memperdagangkan aset tersebut. Langkah ini menunjukkan komitmen untuk menciptakan lingkungan yang stabil dan terpercaya untuk perdagangan domestik.

Pertukaran crypto Indonesia juga akan memungkinkan investor institusi untuk menyimpan aset dalam portofolio mereka, karena mereka hanya diizinkan untuk berinvestasi melalui entitas yang diatur. Ini juga akan menjadi pertukaran crypto pertama secara global yang diatur oleh pemerintah, yang merupakan giliran yang menarik.

READ  Semifinal Bulu Tangkis Pasangan Indonesia Tokyo Games - Olahraga

Sementara itu, pembelian dan penjualan cryptocurrency di Indonesia hanya diizinkan untuk alasan investasi atau untuk aset crypto yang ditentukan secara hukum. Bank dilarang memfasilitasi penggunaan cryptocurrency sebagai bentuk pembayaran dan konversi ke mata uang fiat tetap harus dilakukan melalui pedagang crypto, seperti Indodax, yang merupakan pemain terbesar di Indonesia.

Pemain berlisensi yang lebih besar termasuk Indodax, Tokocrypto (didukung oleh Binance), Pintu, Zipmex, dan Nanovest, yang didukung oleh Sinar Mas Group.

Untuk menyoroti peningkatan pengawasan di ruang ini, pemerintah menutup 88 domain di Indonesia tahun lalu yang tidak memiliki lisensi yang benar untuk memperdagangkan aset kripto.

Sebuah studi stabilitas keuangan Bank Indonesia yang dilakukan pada paruh pertama tahun 2021 memperkirakan bahwa sekitar 7,4 juta investor kripto aktif beroperasi pada tahun 2021, menurut Asosiasi Blockchain Indonesia. Ini melebihi investor saham yang berjumlah sekitar 2,7 juta, menurut BEI.

Sebagian besar investor crypto berusia 18 hingga 34 tahun, menyoroti bahwa ini adalah audiens dengan pengalaman perdagangan terbatas. Investor ritel di pasar lain seperti ekuitas cukup dilindungi oleh regulator, jadi mengapa cryptocurrency harus berbeda?

Ada juga unsur agama dalam hal ini dengan organisasi Muslim terbesar di tanah air Majelia Ulama Indonesia (MUI) meminta umat Islam untuk menghindari cryptocurrency karena tidak diperbolehkan menurut hukum Islam.

Indonesia kemungkinan akan melihat peningkatan regulasi dan pengawasan bersama dengan implikasi pajak potensial di masa depan, yang dapat bertindak sebagai peredam kelas aset yang tumbuh cepat.

Masukkan konvergen

XL Axiata memiliki akhirnya disepakati harga untuk kepemilikan 66,03% di pemutar broadband berkecepatan tinggi Indonesia Link Net dalam kesepakatan yang memiliki potensi manfaat besar bagi perusahaan untuk mempercepat pertumbuhannya menjadi pemain yang benar-benar terkonvergensi.

XL Axiata memperoleh 95% pendapatannya dari data dan 92% penetrasi smartphone untuk pelanggannya, keduanya tertinggi di industri. Cakupan 4G-nya menjangkau 458 kota di seluruh Indonesia.

Perusahaan yang mulai melakukan fiberisasi jaringan ini meluncurkan layanan broadband berkecepatan tinggi sendiri di bawah XL Satu yang telah menguasai 100.000 pelanggan.

Ini sudah menawarkan mobile, fixed-line broadband, dan TV berbayar di bawah satu paket yang dibundel. Dengan mengakuisisi saham pengendali di Link Net dari CVC dan First Media, Link Net secara otomatis mendapatkan akses ke lebih dari 861.000 pelanggan ditambah 2,8 juta home pass atau paket broadband dan TV kabel.

XL Axiata juga mendapatkan keuntungan dari backbone serat optik Link Net, yang memiliki cakupan geografis yang luas di seluruh Indonesia. Ini akan sangat berharga untuk pembangunan jaringan 5G-nya, yang membutuhkan aset serat untuk mencapai kinerja berkecepatan tinggi.

Memiliki Link Net dalam portofolionya membawa XL lebih dekat dengan telco incumbent PT Telkom dalam hal bauran bisnis. Telkom juga menyediakan layanan broadband dan TV berbayar melalui Indihome yang telah memiliki sekitar 8 juta pelanggan namun belum menawarkan layanan yang benar-benar konvergen.

Untuk Link Net, memiliki XL Axiata sebagai pemegang saham utama akan memberi perusahaan akses ke basis pelanggan XL yang hampir 58 juta.

READ  Infineon akan memperluas operasi backend yang ada di Indonesia

Data berkualitas tinggi yang andal dan terjangkau menjadi pendorong utama ekonomi digital Indonesia, bersama dengan ketersediaan smartphone murah. Pemain seperti XL Axiata memanfaatkan peningkatan penggunaan data karena konsumen menghabiskan lebih banyak waktu online dan menggunakan solusi berbasis aplikasi untuk kebutuhan sehari-hari mereka.

Buku: Pendanaan baru, branding baru

Pemberdaya e-commerce Indonesia, Bukukas, yang mengubah namanya menjadi Lummo, baru-baru ini mengumpulkan $ 80 juta dalam pendanaan Seri C yang dipimpin bersama oleh Tiger Global dan Sequoia India.

Ditemukan pada tahun 2019 dengan dua aplikasi – Tokko (solusi pengaktif e-niaga) dan Bukukas (aplikasi pembukuan) – perusahaan rintisan ini telah memiliki lebih dari 6,6 juta pedagang sebagai pelanggan, dengan target mencapai 20 juta pada akhir tahun 2022.

LummoShop (sebelumnya Tokko) membantu pengusaha dan merek untuk membangun situs web mereka dan menjual produk langsung ke konsumen melalui Whatsapp dan media sosial. Ia berencana untuk menambahkan lebih banyak kemampuan untuk memungkinkan pengelolaan toko di Tokopedia dan Shopee.

Aplikasi LummoShop menarik 1 juta pedagang tahun lalu dan melihat peningkatan GMV 11x dari Desember 2020 hingga Desember 2021. Perusahaan berfokus pada pedagang yang berorientasi pada pertumbuhan dan membantu mereka mempercepat pertumbuhan. Lummo bermaksud untuk menambahkan lebih banyak layanan dari waktu ke waktu untuk memperluas basis pendapatannya dan telah bekerja sama dengan mitra dalam penawaran Beli Sekarang Bayar Nanti.

Pembeda utama Lummo dan pesaing pembukuannya, Bukuwarung, adalah kemampuan mereka untuk memonetisasi bisnis ini, karena layanan ini awalnya diberikan secara gratis.

BukuWarung menyediakan serangkaian layanan serupa yang menargetkan 60 juta UMKM di Indonesia. Selain memiliki kemitraan strategis dengan perusahaan pembayaran digital Xendit, alat BukuWarung Tokoko mengklaim dapat membuka toko online dalam 15 detik.

BukuWarung telah memiliki lebih dari 6,5 juta merchant yang mendaftar untuk layanannya. Itu terakhir mengumpulkan $ 60 juta dalam putaran Seri A yang dipimpin oleh Valar Ventures dan Goodwater Capital.

Dalam kasus Lummo dan BukuWarung, tidak jelas berapa banyak pedagang yang telah mendaftar yang aktif tetapi jumlahnya mungkin mendekati sekitar 1 juta untuk masing-masing pedagang.

Ide di balik Lummo dan BukuWarung kadang-kadang disebut sebagai Pembiayaan Kuda Troya, yang berarti menyediakan layanan penyimpanan pemesanan gratis untuk mengumpulkan data dari pedagang dan menjual produk keuangan kepada mereka di masa mendatang.

Keduanya juga menghadapi persaingan dari pemain seperti Bukalapak, yang memberikan klien Mitranya akses ke produk dan layanan pembukuan plus mempromosikan model tipe Shopify untuk penjual.

Bukalapak, pemimpin di bidang ini, memiliki tingkat penerimaan yang sangat rendah tetapi menghasilkan pendapatan yang signifikan. Pemain e-commerce besar lainnya seperti Tokopedia dan Shopee juga telah memasuki ruang ini sehingga meningkatkan dinamika persaingan lebih lanjut.

UMKM cenderung bertahan dengan penyedia yang dapat menawarkan beragam layanan dalam satu aplikasi, seperti yang dilakukan Mitra Bukelapak, dan yang membantu pedagang menghasilkan pendapatan tambahan.

Juri masih belum mengetahui apakah model pembukuan dapat menjadi penghasil pendapatan yang sukses.