September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana gaya Ratu Elizabeth II membentuk dunia

Bagaimana gaya Ratu Elizabeth II membentuk dunia

Ratu Elizabeth IIdengan masa kerja terlama di Inggris, yang Dia meninggal pada hari KamisDia tetap diam tentang kecenderungan politiknya sepanjang waktu di atas takhta, sebagaimana ditentukan oleh perannya dalam monarki konstitusional negaranya. Namun, bagian yang tak terhapuskan dari warisannya – bersama dengan pengabdiannya yang tak tergoyahkan kepada negaranya, tradisinya, dan simbolisme mahkota – adalah penciptaan prototipe untuk jenis pakaian wanita baru di paruh kedua abad kedua puluh.

“Itu harus dilihat untuk dipercaya,” Sang Ratu kata terkenalSejak dia menjadi penguasa pada tahun 1952, ketika dia berusia dua puluh lima tahun, dia telah memikirkan tujuan ini.

Terbatas, sebagian besar, untuk pujian dan pantomim (sementara pada saat yang sama berpartisipasi dalam hampir 300 acara publik setiap tahun), dia sepenuhnya menyadari bahwa potret tetap dapat berbicara banyak – dan bahwa dia berpakaian tidak hanya untuk orang-orangnya, tetapi juga dari Untuk generasi mendatang. Lebih dari gaun malam gemerlap yang dia kenakan sebagai ratu muda, yang memberikan dosis debu peri dan glam setelah Perang Dunia II tetapi bagian dengan fantasi kerajaan yang datang sebelumnya, itulah kontribusi uniknya. Keahliannya adalah membuat terobosan baru sambil meyakinkan dunia bahwa dia melakukan pekerjaannya dengan setia, dan menjaga tradisi.

Dia adalah seorang praktisi diplomasi mode yang ulung dan berkomitmen, membuka jalan untuk itu Michelle Obama dan Duchess of Cambridge (di antara wanita lain yang perannya membutuhkan kefasihan dalam biologi politik) Bekerja dengan desainer dan merek untuk mengulurkan tangan persahabatan lintas batas. Dia telah menggunakan posisinya untuk menyoroti industri lokal sebelumnya Brigitte Macron atau Jill Biden.

Dan dia mahir dalam berpakaian untuk media: dia menciptakan (dan mempopulerkan) praktik mengenakan setelan berwarna cerah sebagai cara untuk berbaur dengan kemapanan dan menonjol di tengah orang banyak, sehingga memberikan model strategis untuk tokoh-tokoh seperti Hillary ClintonDan Angela Merkel Dan Nancy Pelosi.

READ  Penyanyi dan aktris Olivia Newton-John meninggal pada usia 73 tahun

Jauh sebelum Kim Kardashian muncul di Met Gala 2021 dalam gaun dan gaun hitam seluruh tubuh, menggarisbawahi fakta bahwa dia begitu populer dengan budaya pop sehingga dia bisa dikenali hanya dengan garis besarnya, Ratu, Wanita Kecil Bertopi Dengan tas tangan tergantung di lekukan lengannya, dia dapat dikenali hanya dengan imajinasinya. Itulah sebabnya tidak peduli aktris mana yang mengarahkan Yang Mulia (Claire Foy, Olivia Colman, Helen Mirren, Emma Thompson, Imelda Staunton), dia dapat dengan mudah melihat peran itu.

Meskipun Elizabeth menjalani banyak tren seperti yang dia lakukan dengan Perdana Menteri (15) dan Presiden AS (14), termasuk era mod, punk, Teddy Boys, dan Sloane Rangers, dia tidak pernah mengikuti mereka. Dia mengaturnya sendiri. Dan meskipun dia sering digambarkan sebagai orang yang halus dalam gayanya, dia jauh di depan kurva dalam pendekatan.

Keteguhan pakaiannya adalah tanda keandalan dalam menghadapi perubahan global, dan ekspresi fisik dari fungsinya sebagai simbol sejarah yang hidup dan instrumen yang digunakan dengan cermat, seperti yang telah dinubuatkan. Bagaimanapun, dia belajar untuk menghargai penggunaan seragam sejak awal, ketika dia bergabung dengan Layanan Wilayah Tambahan pada tahun 1945.

Lemari pakaiannya yang strategis dimulai dengannya pada tahun 1953 gaun penobatan, pola gading satin yang disulam dengan tanaman pilihan dunia – termasuk mawar Inggris, onak Skotlandia, daun bawang Welsh, shamrock Irlandia, daun maple Kanada, pakis perak Selandia Baru, gandum Pakistan, kerincingan Australia, dan protea Afrika Selatan – memulai apa yang bisa dilakukan dekade simbolisme Diplomasi dipertimbangkan. Sedemikian rupa sehingga Daniel Conway, dosen politik dan hubungan internasional di University of Westminster, mengatakan KB tahun 2016 Ini telah menjadi bagian penting dari Kebijakan Luar Negeri Inggris.

READ  Matt Damon mendarat di Georgia untuk Ben Affleck, pernikahan Jennifer Lopez

Sang Ratu mengenakan gaun daun maple hijau dan putih untuk makan malam kenegaraan di Ottawa pada tahun 1957; Gaun putih yang didekorasi dengan bunga poppy oranye California untuk makan malam Hollywood bersama Ronald dan Nancy Reagan pada tahun 1983; Gaun merah muda yang disulam dengan bunga peony, bunga nasional Tiongkok, untuk makan malam bersama Deng Xiaoping pada tahun 1986. Dia tiba di Dublin pada tahun 2011 dengan mengenakan gaun dan mantel hijau cerah ketika dia menjadi Ratu Inggris pertama yang mengunjungi Republik Irlandia.

Tapi niatnya tidak terbatas pada perjalanan ke luar negeri. Dia juga sangat menyadari tempatnya dalam agenda lokal.

Dia menetapkan penampilannya yang harmonis dari topi hingga jas atau gaun dan mantel hingga sepatu dua inci, untuk membuat dirinya mudah dikenali oleh rakyatnya, dan melekat padanya dengan setia selama bertahun-tahun, suar di periwinkle, mawar, giok, ungu, dan anggur. “Saya tidak pernah bisa memakai krem ​​karena tidak ada yang akan tahu siapa saya,” dia pernah mengakui Robert HardmanPenulis biografi kerajaan. Untuk ulang tahunnya yang ke-90, setelan hijau limaunya begitu cerah sehingga dia mendapatkan tagarnya sendiri: #neon 90. Faktanya, penggunaan warna yang dia lakukan mengilhami sebuah buku karya Sally Hughes berjudul Our Rainbow Queen, salah satu dari setidaknya tujuh buku tentang gaya Ratu. (Pengulangan juga berfungsi, bila perlu, sebagai semacam perisai terhadap peluncur dan panah opini publik.)

Norman Hartnell (yang membuat gaun pernikahan dan penobatan Ratu) dan Hardy Ames adalah perancang busana lokal aslinya, diikuti dalam beberapa tahun terakhir oleh Stewart Parvin dan Angela Kelly, yang telah mendekorasi mereka selama lebih dari dua dekade (dan penulis dua buku tentang gaya kerajaan). Tas berbentuk dada Ratu yang terkenal (dia memiliki lebih dari 200 tas) berasal dari Loner London, yang diberikan perintah kerajaan pada tahun 1968; Kemeja katunnya berasal dari Grosvenor Shirts Ltd. Di Jalan Jermaine.

READ  'Satu-satunya Masalah' SRK ROFL Dijelaskan Dengan Penampilan Pathan-nya

Akhir pekan dan hari libur di Balmoral di Skotlandia memungkinkannya untuk menonjolkan tartan Skotlandia dan wol Inggris. Pada tahun 2018, saya duduk di barisan depan di London Fashion Week untuk membuka toko Hadiah Ratu Elizabeth II untuk Desain InggrisDiberikan kepada seorang desainer muda, memperluas perlindungannya melampaui apa yang mungkin bisa dia kenakan sendiri.

Keahlian politiknya meluas ke daur ulang pakaian dan kain yang sudah ada di lemari pakaiannya sebelum menjadi bagian dari kampanye yang lebih luas dari selebriti untuk keberlanjutan. Menanggapi perubahan sentimen publik, dia terpilih pada 2019 untuk Berhenti memakai bulu asli (Kecuali sudah ada di lemari pakaiannya.)

Bahwa dia melakukan semua ini sambil terlihat ketinggalan zaman, menggunakan keamanan bulu mata dan kecocokan yang membosankan untuk menyembunyikan betapa taktis pilihannya, adalah kelas utama dalam penyesatan pakaian. Dan ketika mantel dan jas itu berpindah dari peti mereka ke museum dan arsip kerajaan, untuk dilestarikan untuk studi di masa depan, kita harus mengingatnya tidak hanya sebagai peninggalan pemerintahan, tetapi sebagai instrumen dari jenis realpolitik yang modern dan aneh.