Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Badai matahari yang berbahaya!  NASA mendeteksi sebuah kawah raksasa di matahari yang meniupkan angin matahari ke arah Bumi

Badai matahari yang berbahaya! NASA mendeteksi sebuah kawah raksasa di matahari yang meniupkan angin matahari ke arah Bumi

Kemarin, 20 Maret, dilaporkan bahwa Bumi bisa mengalami sambaran petir dari coronal mass ejection (CME) yang masuk hari ini. Sementara para astronom memantau evolusinya, perkembangan yang lebih mengganggu telah terlihat di matahari. Observatorium Dinamika Surya NASA telah mendeteksi lubang besar di atmosfer matahari yang meniupkan aliran angin matahari. Angin matahari ini diperkirakan akan mencapai planet kita antara tanggal 23 dan 24 Maret, dan dapat menyebabkan badai matahari yang dahsyat lainnya. Hal-hal bisa salah jika ada CME yang masuk hari itu karena efek yang dihasilkan akan diperparah oleh pengaruh angin matahari. Lihat detailnya.

adalah evolusi tersebut Oleh SpaceWeather.com yang mencatat di situs web mereka, “Sebuah lubang besar telah terbuka di atmosfer matahari, dan memuntahkan aliran angin matahari ke arah Bumi. Ini adalah ‘lubang koronal’ – sebuah wilayah di atmosfer matahari di mana medan magnet buka dan biarkan angin matahari keluar.” “.

Angin matahari akan segera menghantam bumi

Meskipun angin matahari yang menghantam Bumi adalah kejadian yang sangat umum, waktunya membuatnya mengkhawatirkan. Karena gelombang angin matahari yang bergerak cepat ini diperkirakan akan menyerang beberapa hari setelah titik balik musim semi, Bumi akan sangat rentan terhadapnya karena retakan yang terbentuk di magnetosfernya. Ini akan menghasilkan badai matahari yang kuat secara umum. Ini bisa menjadi lebih buruk jika ada CME yang masuk menabraknya. Dalam hal ini, bahkan badai matahari kelas G2 atau G3 tidak keluar dari pertanyaan.

Baca juga: Apakah Anda mencari ponsel pintar? Untuk memeriksa pencari ponsel

Biasanya, badai matahari yang begitu kuat menampilkan aurora borealis yang intens. Tapi jangan tertipu oleh tampilan cahaya karena dapat menyebabkan kerusakan besar pada infrastruktur kita. Badai matahari ini dapat menghancurkan satelit, mengganggu jaringan ponsel dan layanan Internet, menyebabkan kegagalan jaringan listrik, dan merusak elektronik terestrial yang sensitif.

READ  Panel surya yang tertutup debu berarti akhir dari misi penyelidikan Mars NASA

Peran Observatorium Surya NASA

NASA Solar Observatory (SDO) membawa rangkaian lengkap instrumen untuk mengamati matahari dan telah melakukannya sejak 2010. Ia menggunakan tiga instrumen penting untuk mengumpulkan data dari berbagai aktivitas matahari. Mereka termasuk Pencitraan Helioseismik dan Magnetik (HMI) yang melakukan pengukuran beresolusi tinggi dari medan magnet longitudinal dan vektor di seluruh cakram matahari yang terlihat, Eksperimen Variasi Ultraviolet Ekstrim (EVE) yang mengukur radiasi ultraviolet ekstrem Matahari dan Atmosfer Pencitraan (AIA) yang memberikan pengamatan berkelanjutan Untuk piringan penuh kromosfer matahari dan korona di tujuh saluran ultraviolet ekstrim (EUV).