Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Assassin’s Creed Shadows akhirnya membawa seri ini ke Jepang

Assassin’s Creed Shadows akhirnya membawa seri ini ke Jepang

Komentari foto tersebut, Naoe dan Yasuke diperkenalkan sebagai protagonis ganda dalam game

  • pengarang, Andrew Rogers dan Tom Richardson
  • Peran, Berita BBC

Dalam 17 tahun sejak diluncurkan, seri Assassin’s Creed telah menarik penggemar di seluruh dunia, dari Yunani kuno hingga London zaman Victoria.

Meskipun banyak permintaan, namun tidak pernah sampai ke Jepang. Sejauh ini.

Assassin’s Creed: Shadows, yang sebelumnya diberi nama sandi Assassin’s Creed: Red, adalah poros yang telah lama ditunggu-tunggu untuk waralaba yang berlatar periode Sengoku feodal abad ke-16 di negara tersebut.

Direktur game Charles Benoit mengatakan kepada BBC Newsbeat bahwa untuk setiap game Assassin’s Creed baru, tim mengevaluasi pengaturan potensial dan mengukur masukan dari para penggemar serial tersebut.

“Jadi ada banyak orang yang terlibat,” katanya.

“Kami melihat beberapa proyek masa lalu dan proyek masa depan, dan kami merasa saat ini adalah momen yang tepat untuk Jepang.”

Para penggemar pertama kali melihat game ini minggu ini melalui trailer sinematik yang memperkenalkan pahlawan ganda Naoe – seorang ninja wanita – dan Yasuke – yang didasarkan pada karakter kehidupan nyata yang sering disebut sebagai “Samurai Afrika”.

Komentari foto tersebut, Pendekatan halus didorong melalui karakter Naoe

Charles mengatakan ini memungkinkan tim untuk menerapkan dua gaya permainan. Dengan Naoe, pemain didorong untuk mengambil pendekatan yang lebih sembunyi-sembunyi, mirip dengan game seperti Assassin’s Creed: Mirage, sementara pendekatan Yasuke yang lebih fokus pada pertempuran mengingatkan pada Assassin’s Creed: Valhalla yang terinspirasi dari Viking.

Rilisan besar lainnya, Skull & Bones bertema bajak laut – yang dimulai sebagai spin-off Assassin’s Creed – mendapat skor ulasan yang umumnya rendah.

Trailer Shadow juga memicu reaksi balik dari beberapa pemain, yang mengkritik pilihan Yasuke sebagai karakter utama dibandingkan protagonis asli Jepang.

Para penentang menuduh para kritikus ini melakukan rasisme, dan menunjukkan bahwa Yasuke didasarkan pada karakter nyata.

Charles, yang berbicara kepada Newsbeat sebelum trailer dirilis, mengatakan bahwa para pengembang “sangat fokus pada keaslian dan memastikan kami menggambarkan Jepang dan budayanya dengan benar.”

“Jadi ketika kami memulai proyek ini, kami ditemani oleh seorang sejarawan sejak hari pertama,” katanya.

Dia mengatakan tim tersebut juga berkonsultasi dengan ahli senjata dan melakukan perjalanan ke Jepang untuk mempelajari tentang lanskap dan lokasi dalam permainan tersebut.

Komentari foto tersebut, Gaya Yasuke yang berfokus pada pertempuran mengingatkan kita pada Assassin’s Creed: Valhalla yang terinspirasi dari Viking.

Ini adalah pendekatan yang semakin condong ke arah seri Assassin’s Creed dalam judul-judul terbaru.

Film Mirage yang dirilis tahun lalu, berlatar masa keemasan Bagdad, menampilkan rekreasi nyata ibu kota Irak pada abad kesembilan.

Ini juga mencakup opsi bahasa Arab, yang menurut pengembang didasarkan pada dialek yang digunakan di kota tersebut pada saat itu.

Mirage adalah perubahan halus dalam arah seri ini – permainan yang lebih fokus daripada Valhalla dunia terbuka yang luas – yang terasa lebih mirip dengan judul Assassin’s Creed sebelumnya.

Namun hal ini tidak luput dari kritik yang sering dilontarkan kepada franchise tersebut karena dianggap terlalu sama dan tetap menggunakan format yang sama.

“Hujan deras berdampak besar terhadap kebisingan,” ujarnya. “Tutupi langkahmu entah bagaimana.”

“Persepsi juga dipengaruhi oleh cahaya dan bayangan.

“Anda bisa menghilang ke dalam bayang-bayang, Anda bisa mematikan cahaya. Jadi, banyak hal berbeda yang dipengaruhi oleh dunia yang dinamis,” katanya.

Meskipun game ini baru akan dirilis enam bulan lagi, setelah para penggemar menghabiskan 17 tahun menunggu Assassin’s Creed tiba di Jepang, apakah game tersebut masih tersedia?

“Itu pertanyaan yang sulit,” kata Charles.

“Ada banyak periode di Jepang yang sangat menarik. Kita sekarang berada di akhir periode Sengoku, namun periode Edo juga sangat menarik.

“Jadi saya ingin melanjutkan petualangan ini dan melihat tempat lain di Jepang.

“Secara pribadi, saya ingin melanjutkan ini,” katanya.

Dengarkan Newsbeat secara langsung pada pukul 12:45 dan 17:45 hari kerja – atau dengarkan kembali di sini.