Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS akan dilanda banjir, kekeringan, dan kebakaran hutan minggu ini yang menurut para ilmuwan adalah masa depan iklim

AS akan dilanda banjir, kekeringan, dan kebakaran hutan minggu ini yang menurut para ilmuwan adalah masa depan iklim

Di sisi lain, kekeringan yang berapi-api memicu kebakaran hutan California terbesar tahun ini sejauh ini – bikini api – yang berkobar begitu panas selama akhir pekan sehingga awan pirokumulus besar meletus ke atmosfer.

Harapkan lebih banyak dari ekstrem ini saat planet memanas, dan bersiaplah untuk itu, kata Kevin Reed, seorang ilmuwan iklim di Universitas Stony Brook.

“Setiap peristiwa cuaca memiliki semacam perubahan iklim karena tidak mungkin untuk memisahkannya,” kata Reed kepada CNN. “Ini adalah tanda lain bahwa perubahan iklim ada di sini. Ini bukan hanya tantangan untuk 400 tahun ke depan dari sekarang atau 50 tahun dari sekarang; sebenarnya, ini adalah sesuatu yang kita butuhkan untuk beradaptasi dengan cepat, beradaptasi, dan menjadi lebih tangguh sekarang.”

Para ahli iklim memperkirakan bahwa intensitas dan frekuensi hujan lebat akan meningkat saat planet ini menghangat, karena udara yang lebih hangat dapat menahan lebih banyak uap air. Konsep ini mudah dipahami oleh kebanyakan orang jika terjadi badai, kata Reed.

Misalnya, Badai Harvey pada tahun 2017 membuang lebih dari 60 inci hujan di beberapa bagian Texas dan menghantam pantai dengan badai setinggi 8 kaki. Para ilmuwan mengatakan perubahan iklim Itu membuat hujan di Harvey semakin deras.

Tetapi proses yang sama ini terjadi di darat saat air menguap dari tanah, rerumputan, tanaman, dan hutan. Lebih banyak uap air dapat diekstraksi dari tanah dan tumbuh-tumbuhan, semakin hangat itu.

“Bagian dari itu adalah sirkulasi umum atmosfer dan sistem laut yang menggerakkan udara ke seluruh dunia dan membawa kelembapan ke daerah-daerah di darat,” kata Reed. “Aspek lainnya adalah bahwa selama 100 tahun terakhir, permukaan bumi sebenarnya lebih panas daripada lautan, jadi sinyal terbesar yang benar-benar kita lihat dalam suhu permukaan juga terjadi di daratan dan pedalaman.”

READ  Jerman mengatakan akan memberi Ukraina sistem pertahanan udara dalam beberapa hari

Apa yang menambah itu adalah risiko tinggi banjir serius.

“Meskipun peristiwa ekstrem dan banjir selalu menjadi bagian dari siklus iklim, frekuensinya dapat meningkat dan bisa lebih parah saat planet ini menghangat,” Beth Tillman, salah satu pendiri Basis Data Banjir awan ke jalan dan asisten profesor geografi di University of Arizona, mengatakan kepada CNN. “Intensitas curah hujan dari sistem badai di St. Louis dan Kentucky timur adalah kenyataan dan manifestasi fisik (perubahan iklim) yang sekarang terjadi dalam kehidupan kita.”
Andrew Smith, salah satu pendiri dan direktur di Fathom Flood Modeling Group, menganalisis peristiwa banjir St. Louis dan mencatat bahwa meskipun ada hubungan yang kuat antara krisis iklim dan curah hujan yang tinggi, para peneliti juga mencatat Pertumbuhan populasi Sebagai salah satu faktor yang akan meningkatkan risiko dan dampak banjir.

“Dalam banyak hal, peristiwa banjir yang terisolasi di pusat-pusat perkotaan yang akan melihat banyak risiko dan amplifikasi risiko di masa depan,” kata Smith. “Kami lebih percaya diri dalam menemukan (tautan ke perubahan iklim) untuk jenis peristiwa curah hujan ekstrem lokal ini.”

“Sepertinya sering terjadi,” tambahnya.

Banjir, kebakaran hutan, gelombang panas, dan kekeringan melukiskan gambaran sebuah negara dalam bahaya. Dan sementara bagian dari negara itu pulih dari hujan lebat, bagian lain bisa terbakar dari kebakaran mematikan.

Kebakaran McKinney di California Utara, yang meledak dalam ukuran besar selama akhir pekan untuk menjadi yang terbesar di negara bagian sejauh tahun ini, meletus di luar kendali Senin di tengah kekeringan bersejarah di Barat.

Seekor kuda merumput di padang rumput tempat kebakaran McKinney terjadi di Hutan Nasional Klamath California pada hari Sabtu.

Kebakaran tersebut menghasilkan cuaca sendiri berupa awan pirokumulus, yang disebabkan oleh panas yang sangat tinggi yang mendorong udara ke atas dengan cepat dan merupakan tanda betapa panas dan membakar api.

READ  Taliban menanggapi komentar "bidak catur" atas pembunuhan Afghanistan

Sementara itu, ahli meteorologi dengan Layanan Cuaca Nasional memperingatkan bahwa “petir kering” mungkin terjadi pada hari Senin – sebuah fenomena yang lebih mungkin terjadi karena kekeringan yang luar biasa. Udara kering menguapkan hujan badai sebelum menghantam tanah, hanya menyisakan sambaran petir yang mampu memicu kebakaran baru dan mengobarkan api yang sudah ada, kata Robert Shackleford, ahli meteorologi CNN.

Krisis iklim pada akhirnya akan memburuk Siklus airTidak hanya membuat periode kering menjadi lebih kering dan periode basah menjadi lebih basah. Semua ini, kata Tillman, adalah alasan lain mengapa pembuat kebijakan perlu Lebih menekankan pada adaptasi Membantu masyarakat beradaptasi dengan krisis iklim dan meningkatkan ketahanan mereka dalam menghadapi kondisi cuaca yang keras.

“Menerbitkan undang-undang iklim dan bergerak maju secara politik di Amerika Serikat sangat penting dan terkait dengan mencegah dan mencoba mengurangi jumlah hujan yang turun dari langit yang menyebabkan peristiwa seperti yang kita lihat di Kentucky, Yellowstone, dan St. Louis,” kata Tillman.

“Ini adalah dampak nyata bagi kehidupan kita, jadi kita membutuhkan lebih banyak mitigasi dan undang-undang iklim yang baik, dan kita juga harus berinvestasi dalam adaptasi untuk mengurangi dampak di masa depan,” tambahnya. “Ini hanya akan menjadi lebih buruk jika kita tidak membatasi pemanasan.”