Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apakah ini hiu putih besar yang baru lahir di California?  Bagus jika benar.

Apakah ini hiu putih besar yang baru lahir di California? Bagus jika benar.

Melihat hiu putih besar di jarak 1.000 kaki dari pantai biasanya merupakan hal yang sangat menakutkan. Kadang-kadang, predator ini, yang panjangnya bisa mencapai 20 kaki dan berat dua ton, menggigit manusia.

Namun hal tersebut tidak terjadi pada musim panas lalu, ketika hiu putih besar terlihat di dekat Santa Barbara, California, karena ukuran hiu tersebut kecil. Hewan laut ini panjangnya sekitar lima kaki dan mungkin baru berumur beberapa jam.

Pengamatan ini kini menimbulkan kegemparan di kalangan ahli biologi kelautan. Itu karena, di Makalah yang baru diterbitkanPeneliti dan pembuat film yang memotret hewan tersebut dengan kamera menunjukkan bahwa hiu ini tidak hanya masih muda, tetapi juga baru lahir. Ini menjadikannya bayi baru lahir berkulit putih besar pertama yang teramati dalam sejarah.

Dalam video yang diambil oleh pembuat film alam Carlos Gaona, Anda dapat melihat apa yang penulis gambarkan sebagai indikator masa bayi: bayi hiu mengeluarkan zat putih susu yang mungkin… Sisa-sisa “susu rahim” yang dihasilkan induk hiu saat menggendong bayinya, berdasarkan Philip Stearns, peneliti doktoral di UC Riverside dan penulis makalah ini. (Stearns sedang bersama Gauna ketika drone sutradara melihat hiu tersebut.)

Duo ini memberikan bukti lebih lanjut bahwa hiu tersebut adalah bayi yang baru lahir: Hewan tersebut tidak hanya terlihat seperti bayi dengan fitur bulat, tetapi juga berada di area yang diyakini oleh para ilmuwan sebagai bayi hiu putih. (Ya, untungnya, bayi hiu disebut anak anjing.) Selain itu, Gauna mengamati hiu putih besar yang… Dia berkata Dia tampak hamil di tempat ini beberapa hari sebelum dia menyadarinya.

Tidak semua orang yakin bahwa hiu tersebut adalah bayi yang baru lahir.

READ  Peluncuran misi jus Eropa ke Jupiter dan bulan-bulannya

“Sama sekali tidak ada keraguan bahwa ini adalah hiu putih yang sangat kecil,” kata Gavin Naylor, peneliti hiu di Universitas Florida, kepada Vox melalui email. Mengenai apakah itu bayi yang baru lahir, ia menambahkan: “Sepertinya (bagi saya) hewan kecil ini mungkin berusia dua minggu dan tersesat di perairan dangkal.”

Ada beberapa rincian di sini yang memberikan tanggapan yang menarik: Menurut Naylor, beberapa hiu putih hamil yang telah dibedah oleh para ilmuwan tampaknya tidak memiliki cairan putih seperti yang keluar dari bayi hiu. Hiu putih biasanya melahirkan delapan hingga 12 anak, bukan hanya satu, jadi Anda mungkin mengira bayi baru lahir lainnya akan berenang di dekatnya.

Dalam makalah tersebut, Stearns dan Jonah mengakui bahwa zat putih yang terkelupas pada hiu bisa jadi disebabkan oleh kelainan kulit yang tidak diketahui, dan bukan merupakan tanda bahwa ia baru lahir.

Cuplikan gambar dari rekaman drone Gauna menunjukkan bayi hiu mengeluarkan zat putih.
Karena kesopanan Carlos Gaona

Namun yang jelas dari pengamatan – dan dari reaksi terhadap hal tersebut – adalah bahwa pemahaman kita bahkan tentang spesies paling karismatik di dunia pun masih penuh lubang. “Meskipun tingkat ketertarikannya tinggi, masih ada kesenjangan yang signifikan dalam sejarah kehidupan hiu putih,” tulis Stearns dan Jonah dalam makalah mereka. (Salah satu alasannya: Memang benar sangat sulit Untuk memelihara hiu putih di penangkaran.)

Bukan hanya hiu putih saja yang misterius, kata Naylor. Dia menambahkan bahwa hiu paus, ikan terbesar di dunia, dapat melahirkan hingga 300 anak sekaligus dan para ilmuwan tidak mengetahui di mana hal ini terjadi.

“Yang kita ketahui jauh lebih sedikit dibandingkan perkiraan orang tentang sebagian besar kehidupan di Bumi,” kata Naylor. “Menentukan secara tepat di mana berbagai spesies hiu melahirkan adalah satu dari ratusan juta hal yang belum kita ketahui.”

Kesenjangan dalam pemahaman kita tentu saja sangat menyedihkan – bagian-bagian dunia masih belum diketahui, dan masih ada batasan yang harus dijelajahi. Namun, hal tersebut juga merupakan titik lemah dalam upaya kita melindungi kehidupan di Bumi. Kurangnya pengetahuan ilmiah tentang spesies ini menyulitkan penerapan jenis konservasi yang tepat. Sederhananya, sulit untuk melindungi hiu jika Anda tidak memiliki gambaran mendasar seperti di mana kehidupan mereka dimulai.