Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa yang salah dengan perekonomian Tiongkok

Apa yang salah dengan perekonomian Tiongkok


Hongkong
CNN

Tiongkok telah lama menjadi mesin pertumbuhan global.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, perlambatan ekonomi di negara tersebut telah mengkhawatirkan para pemimpin internasional dan investor yang tidak dapat lagi mengandalkan perekonomian sebagai benteng pertahanan terhadap kerentanan di negara lain. Faktanya, untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini mengalami masalah yang sama.

Hang Seng di Hong Kong

(HSI)
Indeks tergelincir ke dalam pasar bearish pada hari Jumat, setelah jatuh lebih dari 20% dari puncaknya baru-baru ini di bulan Januari. Pekan lalu, yuan Tiongkok jatuh ke level terendah dalam 16 tahun, mendorong bank sentral untuk melakukan pertahanan terbesar terhadap mata uangnya dengan menetapkan harga dolar yang jauh lebih tinggi daripada perkiraan nilai pasar.

Masalahnya adalah, setelah lonjakan aktivitas yang pesat pada awal tahun ini setelah pencabutan lockdown akibat virus corona, pertumbuhan menjadi goyah. Harga konsumen turun, krisis real estat semakin parah, dan ekspor mengalami stagnasi. Pengangguran kaum muda menjadi sangat buruk sehingga pemerintah berhenti menerbitkan data.

Yang lebih buruk lagi, sebuah perusahaan pembangun rumah besar dan sebuah perusahaan investasi terkemuka telah mengalami gagal bayar (default) dalam pembayaran kepada para investornya dalam beberapa minggu terakhir, sehingga meningkatkan kekhawatiran bahwa terus memburuknya pasar perumahan dapat menimbulkan risiko yang semakin besar terhadap stabilitas keuangan.

Kurangnya langkah-langkah tegas untuk menstimulasi permintaan domestik dan kekhawatiran akan penularan virus menyebabkan babak baru penurunan pertumbuhan, dengan beberapa bank investasi besar menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi Tiongkok menjadi kurang dari 5%.

“Kami meremehkan perkiraan pertumbuhan PDB riil Tiongkok… seiring dengan semakin dalamnya kontraksi real estate, permintaan eksternal yang semakin melemah dan dukungan kebijakan kurang dari yang diharapkan,” tulis analis UBS dalam catatan penelitiannya pada hari Senin.

Para peneliti di Nomura, Morgan Stanley dan Barclays sebelumnya telah mengurangi ekspektasi mereka.

Hal ini berarti bahwa Tiongkok kemungkinan besar akan gagal mencapai target pertumbuhan resminya yaitu “sekitar 5,5%,” yang akan mempermalukan kepemimpinan Tiongkok di bawah Presiden Xi Jinping.

READ  EKSKLUSIF: Bank-bank negara China menyaksikan penjualan dolar untuk yuan di London dan New York selama berjam-jam

Hal ini jauh berbeda dengan krisis keuangan global pada tahun 2008, ketika Tiongkok meluncurkan paket stimulus terbesar di dunia dan menjadi negara dengan perekonomian besar pertama yang berhasil keluar dari krisis ini. Hal ini juga merupakan cerminan dari masa-masa awal pandemi ini, ketika Tiongkok adalah satu-satunya negara maju yang berhasil menghindari resesi. Jadi apa yang salah?

Perekonomian Tiongkok berada dalam kelesuan sejak bulan April, ketika momentum awal tahun yang kuat memudar. Namun kekhawatiran meningkat bulan ini setelah gagal bayar oleh Country Garden, yang pernah menjadi pengembang penjualan properti terbesar di negara itu, dan Zhongrong Trust, sebuah perusahaan kepercayaan besar.

Laporan bahwa Country Garden telah kehilangan pembayaran bunga obligasi dolar AS membuat takut investor dan menghidupkan kembali ingatan akan Evergrande, yang gagal bayar pada tahun 2021 yang menandai dimulainya krisis real estat.

Meskipun Evergrande masih menjalani restrukturisasi utang, permasalahan di Country Garden telah menimbulkan kekhawatiran baru terhadap perekonomian Tiongkok.

Beijing telah meluncurkan serangkaian langkah pendukung untuk menghidupkan kembali pasar real estate. Namun bahkan negara-negara yang paling berpengaruh pun kini berada di ambang gagal bayar (default), hal ini menyoroti tantangan yang dihadapi Beijing dalam mengatasi krisis ini.

Sementara itu, gagal bayar utang pengembang real estat tampaknya telah meluas ke industri perwalian investasi (investment trust) senilai $2,9 triliun di negara tersebut.

Zhongrong Trust, yang telah mengelola dana sebesar $87 miliar untuk klien korporat dan orang-orang sangat kaya, telah gagal membayar kembali serangkaian produk investasi untuk setidaknya empat perusahaan, senilai sekitar $19 juta, menurut data perusahaan awal bulan ini.

Para pengunjuk rasa yang marah bahkan baru-baru ini melakukan protes di luar kantor perusahaan perwalian tersebut, menuntut kompensasi untuk produk-produk dengan hasil tinggi, menurut video yang diposting di media sosial Tiongkok yang dilihat oleh CNN.

READ  3 catatan dari "pertemuan pagi" klub investasi pada hari Jumat

“Kerugian lebih lanjut di sektor real estat mungkin akan berdampak pada ketidakstabilan keuangan yang lebih luas,” kata Julian Evans-Pritchard, kepala ekonomi Tiongkok di Capital Economics.

Ia menambahkan, “Dengan meningkatnya aliran dana dalam negeri ke obligasi pemerintah dan simpanan bank yang aman, semakin banyak lembaga keuangan non-bank yang mungkin menghadapi masalah likuiditas.”

Kekhawatiran besar lainnya adalah utang pemerintah daerah, yang meningkat sebagian besar karena penurunan tajam hasil penjualan tanah akibat menurunnya sektor real estate, serta dampak berkelanjutan dari biaya penerapan lockdown akibat pandemi.

Tekanan finansial yang parah yang terjadi di tingkat domestik tidak hanya menimbulkan risiko besar bagi bank-bank Tiongkok, namun juga mengurangi kemampuan pemerintah untuk menstimulasi pertumbuhan dan memperluas layanan publik.

Beijing sejauh ini telah meluncurkan sejumlah langkah untuk meningkatkan perekonomian, termasuk penurunan suku bunga dan langkah-langkah lain untuk membantu pasar real estat dan bisnis konsumen.

Namun dia menahan diri untuk tidak mengambil langkah besar apa pun. Para ekonom dan analis mengatakan kepada CNN bahwa hal ini terjadi karena Tiongkok memiliki terlalu banyak utang sehingga tidak dapat memompa perekonomian seperti yang dilakukannya 15 tahun lalu, ketika terjadi krisis keuangan global.

Pada saat itu, para pemimpin Tiongkok mengajukan paket keuangan sebesar empat triliun yuan ($586 miliar) untuk mengurangi dampak krisis keuangan global. Namun langkah-langkah tersebut, yang berfokus pada proyek-proyek infrastruktur yang dipimpin pemerintah, juga menyebabkan ekspansi kredit yang belum pernah terjadi sebelumnya dan peningkatan besar-besaran utang pemerintah daerah, yang menyebabkan perekonomian masih kesulitan untuk pulih.

“Meskipun terdapat elemen siklus dalam pelemahan saat ini yang membenarkan pemberian stimulus lebih lanjut, para pembuat kebijakan nampaknya khawatir bahwa pedoman kebijakan tradisional mereka dapat menyebabkan peningkatan lebih lanjut dalam tingkat utang yang akan kembali terjadi di masa depan.” Evans Prita.

READ  Pekerja Tennessee memilih untuk bergabung dengan UAW

Pada hari Minggu, para pembuat kebijakan di Beijing menegaskan kembali bahwa salah satu prioritas utama mereka adalah mengendalikan risiko utang sistemik di pemerintah daerah.

Bank Rakyat Tiongkok, regulator keuangan dan regulator sekuritas bersama-sama berjanji untuk bekerja sama mengatasi tantangan ini, menurut izin oleh bank sentral.

Selain itu, Tiongkok menghadapi beberapa tantangan jangka panjang, seperti krisis populasi, dan ketegangan hubungan dengan mitra dagang utama seperti Amerika Serikat dan Eropa.

Tingkat kesuburan total suatu negara, jumlah rata-rata kelahiran per wanita akan Sepanjang masa pakainya, angka tersebut turun ke rekor terendah 1,09 pada tahun lalu dari 1,30 pada dua tahun lalu, menurut laporan baru-baru ini oleh perusahaan milik negara Jiemian.com, yang mengutip studi oleh unit Komisi Kesehatan Nasional.

Artinya, tingkat kesuburan Tiongkok kini lebih rendah dibandingkan Jepang, negara yang sudah lama dikenal dengan masyarakatnya yang menua.

Awal tahun ini, Tiongkok merilis data yang menunjukkan populasinya mulai menyusut tahun lalu untuk pertama kalinya dalam enam dekade.

“Demografi Tiongkok yang menua menghadirkan tantangan yang signifikan terhadap potensi pertumbuhan ekonominya,” kata analis dari Moody’s Investors Service dalam laporan penelitiannya pekan lalu.

Penurunan pasokan tenaga kerja dan peningkatan belanja kesehatan dan layanan sosial dapat menyebabkan melebarnya defisit fiskal dan peningkatan beban utang. Jumlah angkatan kerja yang lebih sedikit juga dapat mengikis tabungan dalam negeri, sehingga menyebabkan tingkat suku bunga lebih tinggi dan investasi lebih rendah.

“Permintaan perumahan akan menurun dalam jangka panjang,” tambah mereka.

Evans-Pritchard mengatakan demografi, seiring dengan melambatnya migrasi desa-kota dan keretakan geopolitik, bersifat “struktural” dan sebagian besar berada di luar kendali pembuat kebijakan.

“Gambaran besarnya adalah tren pertumbuhan telah menurun secara signifikan sejak awal pandemi dan tampaknya siap untuk mengalami penurunan lebih lanjut dalam jangka menengah,” katanya.